Rita dan Tasha

13 Nov

Rita tersenyum lagi seorang diri. Baru minggu lepas dia dan Tasha bersenggama ketika ibu bapa Tasha keluar untuk menghadiri sidang Keusahawanan Bumiputera di Hotel N di Bandar M pada waktu tengah hari. Hanya orang gaji Tasha sahaja yang berada di rumah pada waktu itu.

Tasha mengajak Rita untuk masuk ke dalam biliknya. Dia mengunci pintu biliknya untuk menghalang sesiapa pun memasuki bilik itu. Mereka berdiri di tengah-tengah ruang bilik tidur Tasha. Tasha sudah tidak sabar lagi dan lantas mula memeluk bahunya, sambil tangan kanannya dimasukkan ke dalam blaus Rita melalui lubang lehernya.

Tangannya mulai merasakan montoknya pangkal buah dada Rita. Dibelai-belai seraya sesekali dipencet dagung empuk yang menggunung di dada bahagian kanannnya. Rita mulai merintih-rintih sambil memejamkan matanya. Pegangan tangannya mulai mengendor di pergelangan tangan Tasha. Saat itu juga, Tasha menyambar bibirnya yang sedari tadi sudah terbuka kerana merintih-rintih.

“Ouhh… mmff… cuphh… mpffhhh…” dengan nafas tersengal-sengal Rita mulai membalas ciuman Tasha.

Tasha mengulum lidahnya yang mungil, ketika Rita mulai membalas sedutannya. Rita kini mencuba menyedut lidah Tasha ke dalam mulutnya seakan ingin menelannya bulat-bulat. Kedua-dua tangannya sudah melingkari leher Tasha. Malahan tangan kanannya digunakannya untuk menekan belakang kepala Tasha sehingga ciuman mereka berdua semakin lengket dan berghairah.

Sementara Rita melengkarkan kedua tangannya di leher Tasha, Tasha pun melengkarkan kedua tangannya di pinggangnya. Tasha melepaskan bibirnya dari kuluman Rita, dan Tasha mulai menciumi leher putih Rita dengan buas.

“Aaahh… Ouhh…” Rita menggelinjang kegelian dan tangannya mulai menyingkap kain di bahagian pinggangnya.

Kedua tangan Tasha merayap cepat ke arah tali branya dan tasss.. terlepaslah bra nya dan dengan cepat Tasha mengalihkan kedua tangannya ke dada Rita. Saat itulah Tasha rasakan betapa kencang dan ketatnya kedua buah dada Rita. Kenikmatan meramas-ramas dan mempermainkan putingnya itu terasa betul sampai ke ujung saraf Tasha. Kemudian mereka bersama-sama menghempaskan diri ke atas tilam lembut dan kemudiannya bergomol-gomolan di atas katil besar Tasha, sambil tertawa memanjang.

Lidah Tasha mencari-cari dan dengan rakus mengulum lubang faraj Rita penuh puas sambil tangannya menggesek-gesek payudara Rita. Kemudian tangan Tasha yang sebelah lagi merayap mencari kelentit Rita, menggeleteknya dengan hujung jarinya, dan menekan keras, menyemarakkan lagi api keberahian Rita.

“Sakitlah,” Rita membantah, manja.

Ketika itu, Rita pula menjilat-jilat serta meramas penuh keberahian bahagian sulit Tasha, menggesel-gesel betis Tasha dengan jari-jemarinya. Rita pantas mengalihkan tangannya dan mencubit keras pantat gebu Tasha untuk ‘membalas dendam’ terhadap perbuatan Tasha kepadanya tadi.

“Hoi, aku pun sakit jugalah,” protes Tasha.

Tangannya masih giat menjalankan aktivitinya. Nafasnya yang turun naik begitu kuat didengar Rita.

“Tadi kau pun buat aku!” balas Rita, mengusik Tasha.

“Ya ke?” tanya Tasha, berpura-pura tidak mengerti.

Kedua-dua mereka tertawa dan meneruskan kegiatan mereka menggigit, menjilat, menghisap dan meraba-raba bahagian-bahagian sulit kewanitaan pasangan mereka. Kasar dan rakus mereka lakukan sehingga hampir bercakar-cakaran tetapi tiada kesakitan yang mereka rasai, hanya keseronokan yang melanda diri mereka. Mereka mengerang penuh nikmat diasak bertalu-talu oleh sentuhan-sentuhan berahi pasangan mereka.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: