1 Apr

image

image

image

image

image

image

31 Mar

image

image

image

image

image

image

image

31 Mar

image

image

image

Bontot Ana

29 Mar

Ketika di kolej. Aku merupakan pelajar favourite student perempuan kerana aku hensem. Bukan membangga tetapi kenyataan. Aku telah jatuh hati dengan seorang gadis yang sungguh ayu. Memang aku benar-benar meminatinya. Bukan hanya kerana keayuannya, malah budi bahasanya, tutur bicaranya membuatkan aku terlalu meminatinya. Surat demi surat telah di hantar, begitu juga dengan surat-surat yang dibalasnya. Dari kata-kata di dalam suratnya kelihatan seperti aku tidak bertepuk sebelah tangan tetapi setiap kali aku mengajaknya keluar, dia pasti menolak. Aku pun tidak pasti kenapa. Dari mulut-mulut orang yang aku percayai, dia sudah mempunyai buah hati. Tetapi apabila aku bertanya kepadanya, dia menafikan. Timbul rasa seperti aku tidak sepadan dengannya, ya lah, walau pun aku hensem, ramai perempuan meminatiku, tetapi tidak mustahil ada lelaki yang lebih baik dan lebih dahulu mencuri hatinya. Perkara ini mendorong aku untuk sedikit menjauhkan diri darinya. Ternyata, dia seperti tidak kisah jika aku tidak menghubunginya. Aku rasa sedih, tetapi aku tidak kisah, jika benar dia bukan milikku. Sedang aku duduk melepak di tembok tempat letak kereta di rumah flat yang berada di seberang jalan dengan rumah sewaku, aku ditegur oleh seorang perempuan. Aku toleh, rupa-rupanya Ina, rakan sekelas ku di kampus. “Termenung je, teringat si dia ke?” Tanya Ina. “Takde lah Ina, saja je layan blues. Kau wat apa kat sini?” Tanya ku “Nak pakai public phone tu hah. Tapi ramai lak, kena tunggu turn le.” Terangnya. “Kat belah sana kan ada, tak try?” tanyaku “Sana tak boleh pakai lah.” Katanya. “Kau ni macam putus cinta je. Kenapa? Zai tak layan kau ke?” Tanya Ina. “Entahlah Ina, nak kata dia suka, macam tak suka, nak kata tak suka, macam suka. Aku pun pening.” Kataku. “Alah Zin, cari je yang lain. Kau kan hensem.” Katanya sambil tertawa kecil. “Entahlah Ina, aku pun malas nak fikir sangat. Eh, kau ni nak call sape? Boyfriend ye?” tanyaku pula. “Alah, kawan je.. Eh, assignment dah siap?” Tanya Ina. “Dah, tadi aku tiru Kak Ti punya, itu pun Man yang pinjam dari dia, aku tukang ‘fotostate’ je.. hehehe.. kau punya dah siap lom” kataku. “Cis, meniru orang punya. Aku dah siap dah, tadi gak, tapi kita orang discuss ramai-ramai, susah siot. Nasib lah, kalau betul atau salah aku tak tahu.” Kata Ina. “Eh, orang dah takde, gi cepat, nanti kena sambar orang lain.” Kataku. Ina terus berlari anak menuju ke public phone. Tinggal aku sendiri duduk memerhati keadaan sekeliling. Sambil aku perhati keadaan sekeliling, aku perhati Ina yang sedang leka bergayut, aku lihat, tubuhnya agak gempal, bontotnya, wow, memang besar dan bulat, malah lebar pulak tu. Tapi yang paling best ialah tonggek. Fuh! Memang dahsyat bontot minah ni. Cuma yang jadi masalahnya, tetek dia kecik, muka kurang lawa pulak tu, siap ada jerawat lagi. Bebudak nakal kat kelas gelar dia nih muka selipar. Kesian pulak aku dengar dia orang gelar si Ina ni camtu, walau pun aku tahu, Ina tak tahu dengan gelaran tu. Bila dia jalan lak, bontot dia tertinggal, errr… maksud aku jalan macam itik lah, bontot dia menonjol ke belakang pasal bontot dia memang besar. Bibir dia tebal, menghiasi mulut dia yang lebar tu. Walau pun dia bertudung, tapi aku tahu rambut dia kerinting dari rambutnya yang terkeluar dari celah-celah tudungnya tu. Ahh, stim lak aku tengok Ina nih, baliklah, lancap sambil bayangkan doggie minah ni lagi best. Beberapa hari kemudian, aku di kampus bersama-sama rakan-rakan berjumpa dengan lecturer. Selesai sahaja urusan, kami pun keluar dari bilik lecturer. Ketika itu aku terlihat Ina dan rakan-rakannya berjalan di kaki lima dan menuju semakin hampir ke arah kami. Sedang aku menyarungkan kasut, tiba-tiba aku terasa pinggang ku di cucuk seseorang. Aku toleh, tiada rakan-rakanku di belakang. Mereka semua berada di hadapan dan mereka kelihatan tidak menyedari apa yang aku alami. Yang ada dibelakang aku hanyalah Ina dan rakan-rakannya yang berlalu setelah melintasi kami. Aku syak pasti itu kerja Ina kerana di antara dia dan kawan-kawannya, hanya dia yang paling hampir denganku sewaktu mereka melintasi kami. Lebih-lebih lagi, aku dapat lihat Ina menjeling kearahku sambil mulutnya tersenyum. Cis, hampeh punya budak. Ambik kesempatan ye. Kami pun berlalu tanpa menghiraukan Ina dan rakan-rakannya. Selepas kejadian itu, aku lihat, Ina selalu memerhatikan ku. Aku tidak ambil kisah kerana aku tidak berapa peka akan naluri perempuan ketika itu. Maklumlah, asyik nak enjoy, mana fikir sangat pasal naluri kaum berlawanan tu. Tetapi persepsi diriku kepadanya terus berubah apabila satu hari, aku sedang minum bersama rakan-rakan di restoran yang berhampiran dengan rumah sewa, aku terlihat kelibat Ina sedang berjalan menuju ke kedai runcit. Terpandang sahaja dia yang memakai seluar track berwarna putih itu serta merta nafsu ku segera bangkit. Kenapa? Kerana punggungnya yang besar dan tonggek itu jelas kelihatan menyendatkan seluar track yang dipakainya. Jalur seluar dalam dan alur punggungnya jelas kelihatan disamping pehanya yang gebu itu ketat dibaluti seluar track tersebut. Rasanya ingin sahaja aku meluru kepadanya dan menyangkung di belakangnya lalu mencium celah bontotnya sedalam-dalamnya. Hingga ke malam aku tidak dapat lupakan bontotnya itu. Akibatnya, aku telah membazirkan benihku di dalam bilik air sambil membayangkan aku menyontot bontotnya dengan hanya menyelak seluar tracknya ke bawah. Beberap hari kemudian, aku berjalan pulang dari bus stop menuju ke rumah sewa. Terlihat kelibat Ina juga berjalan sendirian. Kelihatan dia memakai baju kurung dan bertudung serta membawa beg berisi buku-buku modul. “Ina! Tunggu jap!” panggil ku sambil berlari anak menuju kearahnya. “Hah, Zin, kau pun baru balik kuliah ke? Tak nampak pun dalam bas?” Tanya Ina sambil memerhatikan aku yang menuju ke arahnya. “Aku naik bas no 10, betul-betul kat belakang 123 yang kau naik tadi. Eh, Aku dah siap assignment, nak pinjam?” Tanya ku. “Boleh juga, aku pun tak tahu nak buat nih. Mana assignment kau?” Tanya Ina kembali. “Nah, ni dia. Sikit je. Malam ni aku nak balik tau. Pukul 10.00 malam aku tunggu kat bawah blok kau.” Kata ku sambil menghulurkan kepadanya assignment yang telah aku siapkan. “Ok, no problem.” Katanya sambil kami beriringan menuju ke rumah sewa masing-masing. Pada malamnya, aku tunggu di tempat yang dijanjikan. Kelihatan Ina dating kepadaku dengan membawa assignment yang ku berikan kepadanya pada sebelah petang. “Nah, terima kasih bebanyak. Satu rumah sewa tiru assignment kau.” Kata Ina. “Aku tak kisah sebab setakat assignment camni, semua orang akan dapat jawapan yang sama kalau betul cara kiraannya. Eh, malam ni kau tak bergayut ke?” Tanya ku sambil mataku memerhatikan tubuhnya yang berdiri mengiring di hadapanku. “Nak jugak tapi sen tak de lah” katanya sambil menyeluk poket seluar slack berwarna brown cerah yang dipakainya. Kelihatan seluar slack yang dipakainya begitu sendat membalut bontotnya. Memang nampak sangat bontot dia ni besar. Tonggek dan bulat pulak tu. Geram pulak aku tengok. Baju yang dipakainya agak biasa sahaja, hanya baju t-shirt berkolar berwarna merah dan berwarna putih di lengannya yang pendek itu. Manakala tudungnya pula berwarna putih. “Kesian, tak ada sen. Macam mana kalau aku tolong kau guna public phone tu free? Nak?” Tanya ku kepadanya. “Curik line ke? Mana kau belajar? Nak, nak..” katanya dengan gembira. “Boleh, tapi rahsia tau, jangan bagi tahu orang, walau pun member kau yang paling kamcing sekalipun. Boleh?” kataku. “Boleh, so bila?” Tanya Ina. “Jom, sekarang. Aku bawa kau ke public phone yang line clear.” Ajak ku. Kemudian aku membawa Ina menyusuri blok-blok rumah flat melalui laluan pejalan kaki yang agak gelap menuju ke satu public phone di tepi tempat meletak kenderaan. Kawasan itu agak gelap, memang tiada siapa yang menggunakan telefon awam di situ. Rumah-rumah flat juga aku lihat banyak yang sudah gelap. Jam menunjukkan sudah pukul 10:40 malam. Dalam perjalanan menuju ke public phone, aku memaut pinggang Ina. Ina langsung tidak membantah. Malah dia semakin merapatkan tubuhnya kepadaku. Aku ambil kesempatan meraba punggungnya yang besar dan tonggek itu. Dia tidak juga membantah. Aku dapat rasakan Ina tidak memakai seluar dalam. Setibanya aku di public phone itu, aku terus melakukan aktiviti curi line. Kemudian aku meminta Ina mendail nombor hand phone boy friendnya. Setelah talian disambungkan, aku biarkan Ina berborak bersama boy friendnya. Aku yang bosan menunggu perbualan mereka habis menuju ke arah Ina yang pada ketika itu berbual berdiri menghadap telefon awam. Aku yang berada di belakangnya cukup terangsang melihat punggung tonggeknya yang besar itu. Tanpa segan silu aku terus melekapkan muka aku di celah punggung Ina dan menghidu aroma bontotnya sedalam-dalamnya sambil kedua tanganku meramas-ramas punggungnya dan pehanya. Perbualan Ina terhenti. Dia menoleh dan sedikit terkejut melihat apa yang aku lakukan. Kemudian dia menyambung perbualannya dan membiarkan aku melayan punggungnya sepuas hatiku. Aku kemudiannya berdiri dan memeluk Ina dari belakang. Aku raba seluruh tubuhnya dan menekan-nekan batangku yang keras di dalam seluar ke celahan punggungnya. Ina membiarkan perlakuanku itu dan terus berbual bersama boy friendnya. Sekali-sekala Ina menonggekkan lagi punggungnya ke belakang membuatkan batangku tertekan lebih rapat di celah punggungnya. Nafsuku sudah tidak keruan. Aku keluarkan batangku dari bahagian zip yang aku buka. Aku letakkan batangku di celah-celah bontotnya dan ku tekan rapat-rapat ke punggungnya. Ina menoleh sejenak ke arah punggungnya dan dia lihat batangku yang keras menegang itu bergesel-gesel di celahan punggungnya di sebalik keadaan yang agak gelap itu. Terus Ina menonggekkan lagi punggungnya membuatkan air maniku hampir-hampir terpancut keluar membasahi seluar slack yang dipakainya. Aku tahan sekuat yang boleh. Aku lihat Ina belum ada tanda-tanda ingin berhenti berbual bersama boy friendnya. Seperti dia berasa seronok dengan apa yang aku lakukan. Aku kemudiannya meletakkan batangku di celahan kelengkangnya. Aku peluknya dan tanganku mendorong batangku agar lebih rapat ke belahan cipap yang berselindung di balik seluarnya. Sedikit demi sedikit aku rasakan kelengkangnya basah dengan air nafsunya. Nafas Ina juga semakin laju dan membara. Aku sedari Ina segera menamatkan perbualannya. Selepas dia meletakkan ganggang dia terus memaut pada public phone dan menonggekkan punggungnya tanpa menoleh aku yang sedang menyorong tarik batangku di kelengkangnya dari belakang. Melihatkan dia yang semakin rela dengan perlakuanku itu, aku terus memeluknya dan meraba mencari butang dan zip seluar slacknya. Selepas membuka butang dan zip seluarnya, aku selak bahagian belakang seluar slacknya yang ketat itu ke bawah hingga menampakkan seluruh punggungnya yang gebu dan putih itu. Sekali lagi aku melakukan acara sorong tarik di celahan cipapnya tetapi kali ini, tanpa halangan dari seluar tracknya. Air nafsunya benar-benar membuatkan batangku basah lecun. Aku rasakan geselan batangku di belahan cipapnya semakin licin dan semakin memberahikan. Kemudian dengan berani aku memasukkan kepala batangku ke pintu lubuk nikmatnya. Aku tekan perlahan-lahan, nampak tiada bantahan. Cuma badannya yang sedikit mengejang. Kenikmatan barangkali. Aku paut punggungnya dan menariknya kebelakang dan dengan sekali tekan keseluruhan batangku terbenam ke dalam lubuk nikmatnya hingga aku dapat rasakan dinding dasar cipapnya ditekan kuat kepala batangku. “Oohhhh…..” dengusan suara Ina kedengaran di telingaku dengan agak perlahan selepas menerima tikaman yang lazat dari batangku. Aku tekan lagi ke dalam hinggakan kepala batangku terasa sakit akibat menerjah dinding dasar cipapnya lebih dalam. Kenikmatan yang Ina rasakan memang diluar dugaannya. Badannya melentik dengan kepalanya yang terdongak ke atas membuktikan kata-kataku. Dengusan nafasnya juga semakin kencang. Ina kelihatan seperti berkhayal ke alam lain. Mulutnya melopong dengan mata tertutup rapat diiringi hembusan nafas yang semakin laju. “Ooooohhhhhh…….” hanya itu yang kedengaran di telinga aku. Aku rendamkan batangku dalam keadaan sebegitu lebih kurang seminit. Bila tubuh Ina mula mengendur, aku tarik batangku hingga hampir terkeluar dari mulut cipapnya dan kemudian aku kembali menolak batangku sedalam-dalamnya. Sekali lagi tubuh Ina melentik dan bergelinjang kenikmatan. Kemudian aku teruskan adegan keluar masuk seperti biasa. Aku dapat rasakan air nafsu Ina keluar meleleh dari cipapnya ke batangku. Banyak juga air cipap budak ni. Memang licin gila aku rasa ketika itu. Memang betul-betul tercabar keberahian aku. Air maniku hampir-hampir sahaja mahu terpancut walau pun tidak sampai 10 kali aku sorong tarik batangku keluar masuk cipapnya. Tetapi aku tetap tahankan, aku tak mahu kalah awal. Lebih kurang dalam 20 dayungan yang agak perlahan dan lama itu, aku rasakan cipap Ina semakin sempit dan dia semakin menolak batangku masuk lebih dalam. Tubuhnya kembali melentik dan mengejang keras. Peluhnya juga sudah membangkitkan aroma tubuhnya yang memberahikan. Tangan Ina semakin kuat memegang telefon awam dan bucu dinding pondok telefon. “Ooouuuufffffff……..huhhhhhh……” dengusan nafas dari mulutnya berbunyi dengan jelas. Tubuhnya terus menggigil suara yang keluar dari mulutnya kedengaran seperti mahu menangis. Limpahan air nafsunya semakin tidak terkawal dan seperti memenuhi ruang lubang nikmatnya. Aku peluk tubuhnya dengan erat. Dia terus memeluk tanganku yang melingkari tubuhnya. Kemudian dia menoleh dan kelihatan nafasnya kembali perlahan walau pun tidak teratur. Dia merenung mataku kosong dan cuba untuk mengucup mulutku. Aku kucup mulutnya sambil merasakan dia menekan batangku sedalam-dalamnya di dalam cipapnya yang benar-benar licin itu. Aku hampir menggelupur kenikmatan bila merasai cipapnya yang licin mengemut-ngemut batangku. “Zin , lepas luar ye..” pintanya sayu. Aku tidak membalas kata-katanya, aku sambung kembali hayunan menikmati lubang nikmat Ina dari belakang. Ina menonggekkan bontotnya mendorong aku untuk terpancut lebih cepat. Batangku semakin mengembang keras di dalam cipapnya. Aku keluarkan batangku dan dengan pantas tangan Ina menyambar batangku di belakangnya lalu dilancapkan batangku yang berlendir itu. “Ina, aku nak terpancut sayanggg….”kataku kenikmatan “Pancutkanlahh….” Suaranya yang perlahan dan lembut itu serta merta meledakkan air maniku dari batangku yang digenggam Ina. Terpancut-pancut air maniku di atas punggung Ina sambil tangannya tak henti melancapkan batangku. Dia kelihatan seperti memerah habis air maniku keluar dari kantungnya. Selepas habis air mani aku pancutkan, Ina melepaskan genggaman tangannya dan membetulkan kembali seluarnya. Begitu juga dengan aku. Sebelum kami beredar dari situ, kami sempat berpelukan dan berkucupan penuh nafsu sambil tangan masing-masing meraba-raba ke seluruh pelusuk tubuh. Kemudian kami beredar sambil berpegangan tangan. Sampai sahaja di jalan besar, lampu jalan yang terang menyilaukan mata kami berdua. Mataku tertumpu di punggungnya dan kelihatan seluar slacknya yang berwarna brown cerah itu ada tompok-tompok yang basah akibat air maniku yang terpancut tadi. “Ina, seluar Ina basah.” Tegurku perlahan. Terus sahaja dia menoleh melihat punggungnya. Dengan kelam kabut dia menurunkan bajunya menutupi punggungnya. “Tadi Ina tak lap dulu ye?” tanyaku “Tak….. Ina terus pakai lepas Zin dah habis pancut….” jawabnya. “Zin pancut banyak sangat……. nasib baik tak lepas dalam…” Katanya lagi. “Kalau lepas dalam pun apa salahnya…” kataku sinis dan diikuti dengan cubitan manja dari Ina. Aku kemudian menghantarnya pulang di blok bawah rumah sewanya. Kemudian aku terus berjalan pulang ke rumah sewaku selepas bayangnya hilang dari pandangan. Sepanjang perjalanan tadi kami langsung tidak bercakap melainkan tentang seluarnya yang basah tadi itu. Mulut masing-masing seolah terkunci. Seolah terkejut dengan apa yang baru berlaku tadi. Selepas dari peristiwa itu, aku dan Ina selalu ke public phone itu untuk memuaskan nafsu. Namun sejak semakin ramai orang menggunakan public phone itu berikutan linenya yang clear dan tiada siapa yang mengganggu, kami terpaksa menukar tempat. Aku telah menjadikan bilikku di rumah sewa sebagai tempat kami berasmara. Kami selalu melakukannya ketika rakan-rakan serumahku yang sedia mengenali Ina keluar ke cyber café. Ketika itulah kami akan melakukan perbuatan terkutuk itu. Ina semakin hari semakin pandai memuaskan nafsuku. Dia tahu bahawa aku begitu bernafsu dengan bontotnya, maka tidak hairanlah jika posisi doggie selalu menjadi posisi yang selalu kami lakukan. Tidak kiralah samada menonggeng di atas tilam, atau berdiri sambil berpaut di meja study, semuanya dia rela lakukan kerana apa yang dapat aku perhatikan, dia sudah mula mencintai aku. Namun, rupa-rupanya Ina mempunyai keinginan seks yang selama itu aku tidak tahu. Sebenarnya dia menginginkan aku melakukan dalam keadaan berbaring, dalam keadaan aku di atas dan dia di bawah. Pernah sekali dia merajuk atas alasan, aku asyik melakukan aksi doggie dan langsung tak pernah memikirkan apa yang diingininya. Dari hari itulah aku sudah mula mengenali erti hati seorang perempuan. Aku mula belajar mengenali sifat kaum berlawanan itu. Tetapi aku sebenarnya lebih gemarkan doggie, sebab bontotnya yang aku cintai, bukan wajahnya. Bukan kerana wajahnya tak cantik, tapi kurang cantik. Bibirnya yang tebal serta mulutnya yang luas dan jerawat yang tumbuh di mukanya sedikit sebanyak mengganggu nafsuku. Lalu, aku setuju atas permintaannya untuk melakukan mengikut kemahuannya tetapi dengan bersyarat. Jika sebelum itu Ina menghisap kemaluanku dan membiarkan aku memancutkan benihku di atas bontotnya, tetapi jika posisi itu yang dia mahukan, dia mesti menghisap batangku hingga aku terpancut di dalam mulutnya. Ina bersetuju, baginya yang paling penting adalah aku tidak pancut di dalam cipapnya. Maka bermulalah episod baru perzinaan antara aku dan Ina. Aku sudah sekali-sekala sahaja mendoggiekan dirinya, yang selebihnya aku lakukan aksi seks normal. Yang tak normalnya adalah, benihku akan sentiasa bersemadi di dalam perutnya melalui mulutnya sebagai tempat tadahan. Kebiasaan yang tidak normal dengan menghisap batangku hingga membuatkan mulutnya dipenuhi air maniku telah menjadikannya seorang perempuan yang semakin kuat nafsunya. Pernah dia mengajak aku menonton wayang. Di dalam panggung, tanpa aku pinta, dia akan sendirinya menghisap batangku dan sudah pasti ianya akan berakhir dengan memancutkan benihku di dalam mulutnya. Dia seperti ketagihan menelan air maniku. Begitu juga ketika di dalam bas, di tepian selat dan di tangga rumah sewaku. Perhubungan kami sudah seperti sepasang kekasih, cuma kami pandai menyembunyikan perkara itu dari diketahui rakan-rakan. Di kolej, kami melakukan aktiviti seperti biasa, sesekali bertegur sapa dan melakukan perkara masing-masing. Tetapi apabila sudah bertemu di tempat yang dijanjikan, hubungan kami sudah seperti suami isteri. Hampir satu tahun kami melakukan perkara terkutuk itu. Namun pada semester terakhir. Aku telah mencurahkan isi hatiku kenapa aku suka kepadanya. “Ina, selama ini pernah tak Ina terfikir, kenapa saya pilih Ina untuk melakukan semua ni?” kataku kepadanya. “Tak, mungkin sebab Zin suka Ina.” Katanya. “Memang saya suka Ina, tapi suka yang macam mana tu?” Tanyaku ingin menduga. “Manalah Ina tahu, Zin bagi tahulah.” Katanya. “Alah Ina dah tahu, cuma buat-buat tak tahu je. Kan?” tanyaku menduga sekali lagi. “Emm.. yang mana ek.. alah, cakaplah, kenapa Zin pilih Ina?” Tanya Ina tidak sabar ingin tahu. “Ok, lah begini… Ina tahukan yang saya betul-betul suka dengan bontot Ina?” tanyaku. Kelihatan Ina hanya tersenyum sambil mengangguk-angguk kepala. “So, kalau Ina nak tahu, kenapa saya mahukan Ina dan kenapa kita lakukan perkara terkutuk itu…. Semuanya adalah sebab, saya benar-benar cintakan bontot Ina. Saya benar-benar hendakkan bontot Ina, sebab itulah sebelum ini saya selalu doggie Ina. Betul tak?” tanyaku kepadanya. “Iye, Ina tahu Zin suka bontot Ina. Tapi sampai bila?” Tanya Ina kepadaku pula. “Kalau boleh, saya nak bontot Ina sampai bila-bila, tapi tak bermakna kalau tak dapat…” aku terdiam seketika. “Kalau tak dapat apa Zin?” Tanya Ina ingin tahu. “Ina tahukan, selama ini saya main awak ikut belakang, sebab saya suka gile dengan bontot awak yang besar tu. Pastu kita start main ikut depan lepas awak merajuk….” Terangku. “Ha’ah, tapi syaratnya saya kena hisap awak punya sampai terpancut. Betul tak?” kata Ina memotong kata-kataku. “Iye, betul, lagi pun nampaknya Ina suka. Bila saya belum minta buat apa-apa, Ina dah buat dulu sampai saya rasa puas gile. Betul tak? Ina suka kan?” tanyaku. “Ha’ah.. Ina memang suka. Sedap lah… tapi tadi Zin nak cakap apa?“ katanya ringkas. “Oh ye.. Saya nak bontot Ina sampai bila-bila, tapi tak bermakna kalau tak dapat bontot Ina…” kataku. “Eh, bukanke Zin dah dapat ari tu?” Tanya Ina kehairanan. “Hari tu saya main ikut bontot Ina, tapi saya tak jolok bontot, cuma dapat jolok cipap je. Apa yang saya nak adalah lubang bontot Ina. Please sayanggg….” Pintaku kepada Ina. “Mana boleh main masuk bontot? Zin ni teruklah.” Kata Ina. “Habis tu Ina ingat apa yang kita buat selama ni boleh ke? Halal ke?”tanyaku. Ina kelihatan terdiam sambil pandangannya jatuh ke tanah. Dia tidak menjawab kata-kataku. Lalu dia mula bertanya. “Habis tu, betul ke Zin nak lubang bontot Ina? Tadi Zin kata sampai bila-bila, macam mana tu Ina tak faham?” Tanya Ina. “Memang Zin nak lubang bontot Ina dan Zin nak bontot Ina selama-lamanya sebab Zin cintakan Ina kerana bontot Ina. So, Ina, dengan disaksikan bulan, sudikah Ina menjadi isteri saya?” Tanya ku melamar Ina. Ina terdiam, dia hanya tersenyum memandangku. Tiba-tiba tangannya menjalar ke kelengkang ku dan meramas batangku yang memang dah stim dalam seluar. Aku tahu apa maksudnya. “Baiklah sayang, saya dah tahu apa jawapan Ina. Jom ke rumah saya..” ajakku. Ina pun bangun dan menurutiku menuju ke rumahku. Di bilikku, aku peluk Ina. Aku kucup bibirnya sambil kedua tanganku tak henti meramas bontotnya. Kemudian aku lepaskan kucupanku. Aku minta Ina berdiri dengan tangannya memaut meja study. Aku mintanya menonggekkan bontotnya. Lalu aku terus berlutut di belakangnya dan terus melekapkan mukaku di celah bontotnya. Seluar track berwarna putih yang dipakainya jelas ketat membalut bontotnya. Langsung tiada jalur seluar dalam menandakan dia tidak memakai sebarang seluar dalam. Bau masam bontotnya menaikkan nafsuku. Aku semakin ghairah. Lantas aku tarik seluar track putihnya ke bawah dan terpaparlah bontotnya yang bulat dan besar itu dihadapan mukaku. Sekali lagi aku lekapkan mukaku di celah bontotnya dan aku hidu serta jilat semahu hatiku. Aku unjurkan lidahku jauh kehadapan hingga aku dapat merasai pintu cipapnya yang sudah berlendir diselaputi cecair yang masam. Memang Ina sudah tidak keruan, dia semakin menonggek kan bontotnya membuatkan juluran lidahku semakin memasuki cipapnya sementara lubang hidungku tepat berada di lubang bontotnya. Ohh, walau pun bau kurang menyenangkan, tetapi akibat sudah terlalu bernafsu, aku sudah lupa semua itu. Aku bangun dan segera menanggalkan seluarku. Batangku yang sudah tegang terus aku junamkan di celah kelengkangnya. Aku gosok-gosok batangku dengan cipapnya, Ina semakin menggeliat dan semakin melentikkan badannya. Bontotnya yang sudah memang tonggek itu semakin tonggek dan ini membuatkan aku sudah semakin tidak sabar. Aku terus menjunamkan batangku jauh ke dasar rahim Ina. Ina merengek menikmati tujahan batangku. Aku biarkan seketika sambil menikmati cipap Ina mengemut batangku dengan kuat. Ohh, sedapnya ketika itu aku rasakan. Aku terus hayun batangku keluar masuk dan ini membuatkan Ina semakin tidak keruan. Rengekkannya semakin kuat dan nasib baik pintu dan tingkap rumah ku tertutup rapat, jika tidak sudah pasti jiran-jiran akan mendengarnya. “Ohhh.. Zin.. sedapnya batang Zin.. henjut lagi.. lagi.. ohh.. lagi zinnn..” rintih Ina. Aku menikmati cipap Ina dalam keadaan dirinya yang hanya berdiri menonggekkan tubuhnya dengan hanya berpaut pada meja studyku. Sementara tudung dan baju tidak ditanggalkan. Memang begitulah style kami bersetubuh sejak dari pertama kali berkenalan dengannya. Manakala seluar track yang dipakainya hanya diselakkan ke paras peha sahaja. Ohh, memang aku stim dengan keadaannya yang sebegitu. Tiba-tiba Ina menggigil, aku merasakan cipapnya tidak mengemut batangku, tetapi ianya seakan kejang. Malah, dia semakin menolak batangku agar masuk lebih dalam. “Zinn.. Ina klimakss… sedapnya sayanggg.. “ kata Ina Lemah. Aku terus cabut batangku dan aku minta Ina menonggeng di atas tilam. Dia terus melakukan seperti yang aku suruh. Kelihatan lubang bontotnya, terkemut-kemut seperti minta segera disula. Aku berlutut di belakangnya, aku jolok beberapa kali di dalam cipapnya bagi melicinkan batangku agar memudahkan kerjaku nanti. Kemudian aku kembali keluarkan batangku. “Ina, seperti yang dijanjikan, saya akan menjadikan Ina sebagai isteri saya, jadi, mulai dari saat ini, lubang bontot Ina adalah hak mutlak saya sebagaimana Ina menjadikan air mani saya sebagai hak mutlak Ina. Terimalah sayanggg..” lantas aku menikam lubang bontotnya. Agak sempit lubang bontotnya. Hanya kepala takuk ku sahaja yang lepas. Itu pun dengan bantuan air lendir cipapnya. Ina mengerang kesakitan. Aku tidak hiraukan, malah aku tekan lagi hingga setengah batangku tenggelam. Ina menjerit sakit. Aku tekan lagi hinggalah kesemua batangku hilang ditelan lubang bontot Ina. “Zin.. sakitt…. Dah lah sayanggg….” Rayu Ina. “Sabar sayangg… mula-mula memang sakit, bila dah biasa nanti lebih sedap dari main depan.. percayalah sayanggg…” pintaku memujuk. Aku terus menghayun batangku keluar masuk perlahan-lahan. Memang ketat gila. Nasib baik air pelincir membantu, kalau tidak, mau melecet batangku. Agak lama juga aku cuba menyesuaikan hayunan dengan lubang bontotnya yang ketat itu. Hinggalah akhirnya, lubang bontot Ina sudah mendapat timing yang sesuai dengan saiz batangku dan aku terus tujah habis-habisan lubang bontotnya semahu hatiku. “Ohhhh… sedapnya bontot Ina… Tak sia-sia saya nak jadikan awak isteri sayangg.. ohhh sedapnyaaa..” aku menikmati kesedapan. Akhirnya aku memancutkan air maniku bertalu-talu ke dalam lubang bontotnya. Ina mengerang akibat perbuatanku. Selepas habis aku pancutkan benihku di dalam bontotnya, aku cabut keluar dan serentak itu, lubang bontot Ina terus sahaja mengalirkan benihku sambil mengeluarkan bunyi yang pelik. Seperti berak cair bunyinya, namun ianya memang mengghairahkan. Kami tertidur sehingga ke pagi dan tidak ke kelas padi hari itu. Sebaliknya hanya duduk di rumah sambil menikmati lubang bontot Ina sepuas puasnya. Hampir seminggu aku tidak nampak Ina di kelas selepas kejadian itu. Apabila aku tanya rakan-rakannya, mereka memberitahu Ina demam. Segera aku menulis surat dan aku minta rakan-rakannya menyampaikan kepada Ina dengan alasan, ada beberapa helai assignment aku yang Ina belum pulang dan didalam kertas itu adalah senarai helaian yang aku perlukan, sedangkan aku hanya menulis meminta Ina turun ke bawah pada malam itu untuk melihat sendiri keadaannya kerana risau keadaannya. Aku gam elok-elok surat itu supaya tiada siapa boleh baca. Pada malam itu, Ina turun, aku lihat dia macam biasa. Tak nampak macam demam pun, cuma jalannya sedikit bersepah dan mengangkang. Pasti bahana penangan aku malam hari tu. Dia yang hanya berseluar track brown cerah dan berbaju t shirt serta bertudung putih tersenyum kepadaku. “Sayang juga awak kat saya ye..” katanya sebaik sampai kepadaku. “Dah tentu, awak kan bakal isteri saya” kataku memujuk. “Dengar kata, awak demam, ye ke?” Tanya ku. “Hari tu, demam sikit je, pasal awak lah. Terus senang je saya nak berak, tapi pedih tau.” Katanya sambil mencubit pehaku manja. “Maaf ye sayang, tapi memang itulah yang saya nak dari awak. Kalau awak tak bagi, maknanya saya tak dapat nak cintai awak.. Awak pun tahu kan kenapa saya sukakan awak..” kataku. “Ye saya faham, sekarang ni pun dah ok, tadi saya try masuk jari, dah ok cuma kurang selesa bila berjalan.” Terangnya. “Emm.. dah seminggu saya kumpul air mani ni. Ina nak?” tanyaku. “Kalau Zin bagi, Ina suka je, kat mana?” Tanya Ina. “Kat tangga rumah sewa saya, malam ni saya bagi Ina minum puas-puas, esok saya banjirkan jamban Ina. Jom!” ajakku. Ina pun menuruti ku menuju ke rumah sewaku. Dan pada malam itu aku memberikan Ina air mani ku. Gembira betul dia mengolom batangku sambil memainkan air maniku di dalam mulutnya selepas aku memancutkannya. Hampir kering kantung zakarku, mana taknya, 3 kali aku klimaks dan semuanya Ina mahu menghirupnya. Tudung yang dipakainya juga bertompok kesan air liurnya dan titisan air maniku. Perlakuan seks kami berlanjutan sehingga final exam. Kami melakukan tidak kira siang atau malam, asalkan line clear dan tempatnya sesuai. Setakat air mani aku bersemadi di dalam mulut dan lubang bontotnya sudah menjadi kebiasaan, malah aku juga pernah terpancut di dalam cipapnya gara-gara terlalu nak cepat, maklumlah kat dalam bilik persalinan pasaraya. Sehinggalah aku grad dan dapat tempat kerja yang jauh dan telefon bimbitku yang hilang, aku terus lost contact dengannya. Ketika aku sudah grad, Ina masih lagi menyambung pelajaran kerana ada beberapa subjek yang dia terpaksa extend sem. Menyesal juga kerana lost contact dengannya, tetapi apakan daya, bukan jodoh, at least, dapat juga merasa nikmatnya mempergunakan sepenuhnya tubuh perempuan yang mana dia juga sama-sama menikmatinya. Hingga kini aku masih lagi mencarinya, walau pun aku tahu dia tidak cantik, tetapi bontotnya yang besar dan bulat serta tonggek itu menjadikan aku sanggup menjadikannya isteri keduaku jika aku bertemu lagi dengannya… Sekian

Bini main orang lain

29 Mar

Entahlah,tapi ape yang aku mahu dan suka adalah isteriku bersetubuh dengan jantan lain dan aku menatap dan mendengar erangan nafsu mereka belayar.itulah perasan yang terbenam dijiwa ku selepas setahun bernikah,aku adalah seorang intelek dan pemegang ijazah,aku pernah belajar terntang saikologi,
memeang manusia ade satu perasan iaitu bawah sedar,dan perasaan bawah sedar aku yang aku pendam sedang membuak,iaitu aku mahu isteriku berzina dengan orang lain. Demi merealisasikan impian berbau sosial ku ,aku mula mendekati isteriku agar dia rela untuk bersex dgn jantan lain.aku mendekati nya dengan cara berbual semasa berada diatas kamar tidur.Terlupa pula aku nama isteriku normaliza,orangnya biasa sahaja,tapi yang paling ku suka adalah alat sulit celah kangkangnya,
dia pandai megemut.nak kata cantik sangat isteriku tu nanti bongkak pulak. Sambung kembali,
aku pun mulakan rancangan aku semasa kami berbual,dari topik semasa sampai bab sex dan cerita mat salleh yang bersifat terbuka.Begini perbuallan ku.yang mmmmmm,yang selama dgn abg puas tak.isteri ku membalas,ade kalanya,
kenapa yang rtak cakap masa yang tak puas,dan ape yang buas kalau yg tak puas.dia terdiam sekitika dan manjawab.masukan jari-jemarilah.ye ke,
kalau abg cadangkan cara lain.Bagaimana kata isteriku,ape kata ayang sex dengan orang lain.Dia menjawab abg gila ke dosa tau.Tersentak jantung aku.Lantas aku kata,alah nanti kita taubatlah.Abg tak marah dan tak kisah kalau ayang sex dengan orang lain,ayang puas abg puas.Dia terus menarik muka,dan tidur tanpa bersuara lagi.Aku tak putus asa.Dialog yang sama akan terjadi bila ade kesempatan dan semasa didalam bilik. Aku hangatkan lagi setiap malam dengan menonton cerita lucah yang buas,anal,
hard core,threesome dan berbagai,bukan dia tak pernah tengok sama dgn aku,
cuma kami tengok yang biasalah,tapi demi menaikkan gairahnya aku beli cerita lucah yang lebih fantastik.Bila dia menarik tangan aku untuk sex aku menolak,aku buangkan je air ku dalam tandas. Selepas 2 imnugu bergitu,dia bertanya dengan aku,kalau abg suka saya dizina dengan jantan lain,
siapa orangnya.Aku terkejut dan tahu rancangan ku berhasil,tapi masalahnya aku tiada colon lagi.Tapi yang penting hatinya aku cairkan dulu,macam tulah ayang,kita muda anak pun takde lagi,abg nak tengok ayang pompuan kampung jadi seksi liar dlm gengaman abg sebagai isteri. Dia bersetuju,
dalam mencari colon,
aku layari irc,aku gunakan nickname perumpuan agar senang dapat perhatian,akhirnya aku berjaya mendapatkan dua lelaki student uitm untuk meratah isteriku bersama,
satu namanya izul dan lagi kawanya azam,azam dicari oleh izul sebab aku yang suruh dia cari satu kawan yang sekepala.Selepas merancang ,aku jemput mereka kerumah masa hujung minggu dalam pukul 9.00 mlm ,isteriku dirumah aku seruh bersiap pakai yang seksi-seksi Semasa bertemu dgn izul dan azam mereka terkejut sebab aku ni lelaki,
mereka pun nampak sopan,yang aku geram memang hensem dari aku.aku jemput kedalam kereta dan berbual hal yang sebenarnya,sebab aku tahu lelaki kalau dapat cicap mana nak tolak. setengah jam kemudian kami sampai kerumah,isteri ku menyambut dengan senyuman,wah bukan main lagi bini aku lawa,dia pakai baju kelawar putih,jelas pakaian dlmnya tampak,berwarna merah yang aku belikan bulan lepas.aku kenalkan meraka pada isteri ku,aku tak salah memilih meraka sopan dan bersalam cuim tangan dgn bini aku,
control konon .kami duduk diruang tamu,
isteriku kedapur dan menghidangkan air sirap untuk mereka.aku duduk seseorang manakala isteriku diapit izul dan azam,Kembang kuncup hidung mereka manikmati aroma istiriku,selepas bersembang dlm 10 minit,aku mulakan dengan berkata ape lagi kita ade projek kan.isteriku ,izul dan azam tersenyum.isteriku memulakan degan meramas btg mereka,
aku sengaja pilih budak mentah agar senang dengar cakap kami.adegan bermula,
izul dan azam meramas buah dada kesanyangan ku selama ini,isteriku mula sedap,mereka bogel didepan ku,aku londeh kan seluar dan keluarkan btg ku ternyata btg izul dan azam lebih besar,
Aku bersuara aku suruh meraka jilat ketiak isteriku yang berbulu sebab aku suka buat begitu,
mereaka tak membantah, megerang isteriku kegelian bila mereka menjilat ketiak isteriku,aku mula melancap,
selepas itu,izul bangun dan membesarkan kankangan isteriku,
dia menjilat penuh nafsu,azam pula hayal dengan ketiak dan payudra isteriku.kemuidian isteriku mula mengulum btg azam,
izul pula meletakkan btgnya kecicap bini aku,lantas dijoloknya deras,
asakkan demi asakan berlaku dicicap bini aku,bini aku hanya berkata sedap bang,
sedap,sambil mengulum btg azam.kemudian isteriku ditngengkan.juburnya dijilat azam,dan izul pula menservis btgnya,setelah licin dengan air liur azam menjolok jubur isteriku yang selama ni aku hormati lubang itu,izul baring dibawah bini aku dan menjolok pula cipap bini aku,
ternyata isteriku tidak membantah kecuali megerang enak dan badannya lembut diarah macam kapas.aku teruskan usaha melancap aku,
kini isteriku jadi perumpan jalang kerana aku,tapi aku sukakanya.izul merams tetek biniku sambil btgnya terus mnjolak kemenangan,
azam leka dan ganas menjolok lubang najis bini,aku bikas bangun dan mencelah untuk menjilat ketiak isteriku,
ternayata sedap aramanya dan masin lemak,akibat peluh yang mengalir.ape yang aku ndengar kata isteriku sedap abg ,terima kasih sayang,sayang puas,
izul megerang rupanya dia dah tertembak kedalam,
dan diikuti azam yang sempat mencabut btgnya dan memancutkan kedalam mulut isteriku sambil aku memegang kepala bini aku.mereka tertelentang,tak lama kemudia aku sampai dan kupancutkan benih ku ketas ketiak bini kau yang berbulu,dia senyum dan penuh kepuasan.setelah berehat aku ajak mereka masuk kedalam bilik tidur sebab dah jam 11.30mlm kami naik keatas berempat dengan berbogel sambil izul medokong isteriku,
oleh kerana katil sempit aku tidur dibawah katil dan kubuiarkan mereka bertifga diatas katil,aku letih dan mula tertidur,entah mereka diatas katil aku rasa mahu isteri dibantai lagi,tapi aku tak kisah sebab rancangan aku berjaya dan aku puas sekali. esaoknya aku terjaga,
isteriku tiada diatas katil hanya izul dan azam lena terbogel mungkin letih,aku mandi dan turun kulihat isteriku sedang sibuk membuat sarapan,
sejamkemudian izul dan azam hturun rupakan mereka dah mandi dan bertuala sahaja,aku keluar dan buka bonet kereta,ambil pakaikan mereka.Kami sarapan bersama,
mereka nak anggap aku dan bini aku mak dan ayah angkat mereka,kami setuju,
selepas sarapan pada hari ahad sehari semalam kami bertiga melanyak isteriku.kami dah macam sekeluarga.Yang malangnya benih izul tempoh hari berhasil,
aku terpakasa ambil keputusan biarkan anak itu lahir kerana aku tak mahu isteriku gugur dan risikonya besar

Bangla pemuas nafsuku

29 Mar

Namaku Liah. Sudah berkahwin dan mempunyai 3 orang anak. Umurku dah mencecah ke angka 35 tahun. Wajahku sederhana cantik, tubuhku kecil molek. Yang besar hanyalah dada dan punggungku. Memang ramai yang mengakui dan mengagumi saiz dan keindahan dada dan punggungku. Pada usiaku yang semakin meningkat ini, libido seks ku memang masih lagi tinggi. Aku bersyukur, Dahlan suamiku memang tidak pernah mengecewakan aku di tempat tidur. Dahlan memang hebat di ranjang. Aku bekerja sebagai operator di sebuah kilang elektronik di Shah Alam untuk menampung kos sara hidup yang tinggi di ibu kota. Al-maklum sajalah, suamiku cuma bekerja sebagai juruteknik di kilang tempat aku bekerja ni. Kadang-kadang kami kerja shift yang sama, kadang-kadang lain-lain shift. Dah nak mencari rezeki, kena la bersabar dengan keadaan-keadaan macam ni.
Aku tak pernah terfikir akan berlaku curang dengan suamiku. Kisah yang bakal aku ceritakan ini bermula lebih kurang setahun yang lalu, semasa kilangku membuat pengambilan pekerja baru dari Bangladesh. Dah namanya rakan sekerja, ramai la jugak mat-mat bangla ni yang aku kenal. Ada jugak yang handsome mengalahkan Shah Rukh Khan. Tapi itu semua tidak pernah menggangu gugat kasih sayangku pada suamiku. Berlainan dengan Kamal, pemuda bangla yang bertubuh tinggi lampai dan tegap. Badannya berbulu dan berotot kekar. Urat-urat tangannya menonjol keluar, berselirat. Tingginya, aku hanya separas dadanya kalu berdiri di sebelah Kamal. Walaupun wajahnya tidak sekacak mana, dan berkulit agak gelap daripada kawan-kawannya yang lain, entah macamana aku agak tertarik dengan Kamal. Aku agak usia Kamal ni muda daripada aku, mungkin cuma sekitar 25 tahun.
Yang aku nampak, Kamal ni memang mudah mesra dengan orang lain. Ringan tulang pulak tu. Dan cepat belajar bahasa kita. Selepas sebulan kerja bersama, Kamal sudah boleh berbahasa melayu dengan agak baik. Untuk makluman, Kamal ni ditugaskan di bahagian stor department tempat aku bekerja. Dan sesekali akan ditugaskan untuk membersihkan department. Kamal selalu memanggil aku dengan panggilan ‘kakak cantik’, yang ternyata aku senang dengan panggilan itu.
Semuanya bermula pada suatu hari, Dahlan suamiku bertugas pada shift pagi sementara aku bertugas pada shift malam. Sewaktu rehat, aku selalunya akan berehat di kantin bersama-sama kawan sekerjaku. Tapi, pada malam itu aku terasa masih kenyang. Aku cuma berhajat untuk merehatkan badanku di bilik rehat staf-staf department. Semasa melintasi tandas yang terletak di sebelah stor tempat Kamal bekerja, aku terpegun melihat pemandangan yang terhidang di hadapan mataku. Pintu tandas yang tidak bertutup itu, membolehkan aku melihat Kamal yang sedang kencing, memegang batang butuhnya yang hitam, besar dan panjang. Jauh lebih panjang, jauh lebih besar daripada butuh suamiku Dahlan. Tanpa sedar mulutku terlopong. Kamal yang tersedar kehadiranku, dengan pantas bergerak menghampiriku. Macam lembu dicucuk hidung, aku mengikut Kamal yang menarik tanganku untuk masuk ke dalam stor tempat Kamal bertugas. Entah mengapa, aku cuma menurut macam dipukau.
Kamal mengunci pintu stor dari dalam. Tanpa memberiku ruang untuk bertindakbalas, Kamal menolak tubuh kecilku sehingga tersandar di pintu stor. Kamal menunduk, mencium bibirku. Aku kaku tidak membalas ciuman Kamal. Masih terkejut dengan tindakan Kamal. Takut pun ada. Sebelah tangan Kamal mencekak leherku. Sebelah lagi tangan kekar Kamal meramas-ramas buah dadaku dari luar t-xhirt kerjaku. Aku mendesah, memang aku cepat terangsang dan ghairah bila dadaku diramas-ramsa sebegitu. Kamal macam tahu-tahu daerah sensitifku. Menyedari reaksiku yang semakin positif, dan menerima perlakuannya, Kamal melepaskan tangannya dari mencekak leherku. Kini kedua-dua tangannya meramas-ramas dadaku kiri dan kanan, bahkan dari dalam bajuku. Entah bila tangan Kamal menyusup ke bawah bajuku, aku pun tidak sedar. Puas meramas, tiba-tiba Kamal menolak bahagian hadapan bajuku ke atas. Begitu dadaku yang masih berbalut bra tersembul di depan matanya, Kamal melepaskan bibirku dari ciumannya dan terus menyembamkan mukanya ke dadaku. Aku tersentak dengan tindakan Kamal. Tanpa melepaskan ikatan braku, lidah Kamal masih mampu menyedut putting tetekku. Memang hebat lidah Kamal ni, terasa liang-liang lidahnya yang kesat tu menyonyot putting tetekku. Mungkin Kamal tidak sedar, aku sudak mencapai orgasmeku yang pertama, hanya dengan perlakuannya sekarang.
Puas dengan dadaku, Kamal mencium dan menjilat-jilat perut dan pusatku. Tangannya beralih meramas2 punggungku. Sebelah tangannya berusaha melepaskan kancing seluarku, dengan sekali renggut Kamal Berjaya melurutkan seluar dan seluar dalamku. Begitu cipapku yang tembam terserlah di hadapan matanya, tanpa sehelaipun bulu-bulu mencemarinya Kamal mengangkat sebelah kakiku dan disandarkan ke bahunya sedangkan Kamal mengambil posisi mencangkung. Mulut Kamal terus menyerang cipapku. Lidahnya menjilat-jilat cipapku, menyedut-nyedut cipapku. Paling aku tak tahan, bila kelentitku dihisap-hisap dan digigit oleh Kamal. Aku memegang rambut Kamal, menekan kepalanya agar lebih rapat ke cipapku di saat aku mencapai orgasmeku kali kedua. Menggigil sekujur tubuh kecilku menahan kenikmatan yang diberikan oleh Kamal, ditambah dengan kesejukan aircon bilik stor.
Dari luar terdengar suara kawan-kawanku kembali ke tempat bertugas masing-masing. Aku bergegas menyarung pakaianku. Begitu juga Kamal. Sebelum keluar dari bilik stor, Kamal sempat mencium pipiku dan mengucapkan terima kasih. Sejak peristiwa itu, aku ternanti-nanti episode seterusnya perselingkuhanku denghan Kamal. Aku belum puas. Aku mahu merasai kehebatan batang butuh Kamal yang jauh lebih besar, bahkan lebih panjang dari butuh suamiku.
Kesempatan yang aku tunggu-tunggu akhirnya menjelma. Dahlan suamiku dihantar berkursus ke utara selama dua minggu. Kamal yang memang mengetahui ketiadaan suamiku, mengajakku keluar selepas kerja. Kami berjanji akan berjumpa selepas keja semasa kami kerja shift petang, dan tamat pada jam 10 malam. Kepada pengasuh anak-anakku, aku maklumkan aku akan mengambil OT malam ni. Memang aku nekad untuk merasai batang butuh Kamal. Seperti dijanjikan, aku menjemput Kamal dengan kereta kancilku di belakang kantin kilang. Kamal menyewa rumah di kawasan perumahan tidak jauh dari kawasan kilang. Kami pergi minum di kawasan yang agak jauh dari kawasan kilang. Selesai minum, Kamal mengajak aku ke rumah sewanya. Pada awalnya aku menolak, takut pulak rasanya. Memang aku tak pernah buat benda gila macam ni. Demi sebatang butuh mat bangla yang besar dan panjang. Di dalam kereta, Kamal tidak membuang masa terus menyelak kain yang kupakai. Tangannya terus menyelinap ke dalam pantiesku dan jarinya menggosok-gosok cipapku. Apabila Kamal merasakan cipapku dah mula basah, jari tengahnya yang panjang tu ditusukkan masuk ke dalam cipapku. Jarinya digerakkan mengocok-ngocok cipapku sementara ibu jarinya menekan dan menggentel kelentitku. Memang susah aku nak menumpukan perhatian pada pemanduanku. Nasib baiklah, malam-malam begini jalanraya agak lengang. Tak banyak kenderaan. Belum sampai ke rumah Kamal, aku sudah orgasme bahana permainan jari Kamal.
Kereta aku parking di kawasan yang agak terlindung. Bimbang jugak kalau ada kawan-kawan sekerja yang perasan. Kami menyelinap ke dalam rumah Kamal yang gelap gelita. Rumah Kamal kosong, tiada orang. Kawan Kamal yang dua orang lagi merayap entah ke mana. Kamal membawaku terus ke dalam biliknya. Lampu dihidupkan. Walaupun cuma ada sekeping tilam dan almari kecil di dalam bilik Kamal, bilik tu nampak selesa bagiku. Kemas dan bersih. Paralatan pun disusun dengan teratur. Semasa aku sedang leka meninjau-ninjau bilik Kamal, tiba-tiba Kamal memelukku dari belakang. Kedua-dua tangannya menyerang tetekku. Meramas-ramas, memicit-micit dengan kemas. Mula-mula perlahan, makin lama makin kuat dan kejap. Ghairahku menyala-nyala kembali. Bibir Kamal bermaharajalela di leherku. Dengan perlahan tapi pasti, Kamal berjaya membuka pakaianku satu persatu. Masih dalam posisi berdiri, ketinggian Kamal membolehkannya membongkok dan menghisap putting tetekku dari arah belakang. Arghhhh! Memang Kamal mampu memberikan aku variasi seks yang berbeza, dan kepuasan yang maksima.
Masih dalam posisi berdiri, Kamal tetap berada di belakangku. Tangan Kamal sudah beralih menyerang cipapku pulak. Cipapku yang memang sedia basah lencun, dengan mudah dimasuki jari-jari Kamal. Tidak lama jari-jari Kamal mengocok-ngocok di cipapku, aku klimaks lagi. Entah kenapa, dengan Kamal aku begitu cepat klimaks. Memang Kamal mat pandai memberikan kepuasan kepadaku. Setelah aku agak tenang melayan orgasmeku tadi, Kamal menolak badanku agar aku menungging di hadapannya. Kamal mengambil posisi melutut di belakangku. Kali ini bontot dan cipapku pula menjadi mangsa serangan mulut dan lidah Kamal. Kamal meramas-ramas bontotku, sedangkan lidahnya menjilat-jilat lubang anusku dan cipapku silih berganti. Begitu aku mencapai orgasmeku kali yang kedua, Kamal membalikkan tubuhku. Aku terkejut, Kamal dah sedia berbogel di hadapanku. Entah waktu bila Kamal menanggalkan pakaiannya, memang aku tak perasan. Kamal berbaring di atas tilam, memintaku untuk membelai batang butuhnya yang masih belum keras. Memang aku akui, batang butuh Kamal memang besar dan panjang. Walaupun belum keras sepenuhnya, butuh Kamal lebih panjang dan lebih besar dari butuh Dahlan suamiku. Jariku menggenggam butuh Kamal semampu yang boleh. Aku cuba menjilat dan mengulum butuh Kamal. Cuma suku yang mampu masuk ke mulutku yang kecil mungil ni. Basah jugak la butuh Kamal aku kerjakan. Kamal mengerang kesedapan akibat perlakuanku. Ada dalam lebih kurang lima minit kemudian, Kamal memintaku naik ke atasnya untuk memulakan permainan seks kami yang sebenarnya.
Aku mengambil posisi mencangkung di atas Kamal. Batang butuhnya tegak ke atas menghala ke permukaan cipapku. Perlahan-lahan aku tekankan cipapku ke bawah. Terasa sakit, aku tarik semula. Kali kedua aku tekankan cipapku sekali lagi, aku tarik nafas dalam-dalam, aku henjut sedikit. Cuma separuh batang butuh Kamal yang dapat masuk ke cipapku. Aku hentikan pergerakaku seketika. Kamal menarik badanku rapat ke dadanya. Kamal cium bibirku. Lidah kasar Kamal bermain-main dengan lidahku. Tidak kuduga, sedang aku leka melayan permainan lidah Kamal, Kamal menghenjut batang butuhnya ke atas menghentak cipapku. Senak aku rasakan apabila kepala butuh Kamal mencecah rahimku. Belum pernah aku rasakan sebegini nikmat. Cipapku terasa mengemut-ngemut butuh Kamal secara otomatik. Merasakan cipapku sudah dapat menerima butuhnya, kamal melakukan aksi sorong tarik . Tak dapat aku gambarkan dengan kata-kata. Bibir cipapku terasa ditarik keluar semasa Kamal menarik batang butuhnya keluar. Dan terasa ditarik masuk apabila Kamal menolak batang butuhnya masuk ke dalam cipapku. Menggigil tubuhkku menahan kenikmatan yang tak terhingga. Orgasme seterusnya melanda diriku. Sedangkan Kamal masih bertenaga menghenjut cipapku dari bawah. Tiada tanda-tanda Kamal kelelahan, ataupun hamper sampai ke klimaksnya. Kagum aku dengan kehebatan mat bangla ni. Memang jauh lebih hebat dari suamiku sendiri. Maafkan aku abang Dahlan…
Sedang aku melayan kenikmatan orgasmeku yang baru melanda diri, tiba-tiba ada sepasang tangan meramas-ramas tetekku dari belakang. Ya tuhan…! Bila aku menoleh ke belakang, dua orang teman serumah Kamal ada di belakangku, siap berbogel. Yang seorang sedang meramas-ramas dadaku dari arah belakang. Yang seorang berdiri memerhati, sambil mengocok-ngocok batang butuhnya, yang aku agak saiznya lebih kurang sama dengan butuh Kamal. Otakku ligat memikirkan nasibku pada mala mini. Nampaknya Kamal dan kawan2kawan serumahnya memang telah merancang untuk meratah tubuhku malam ini. Belum sempat aku berfikir panjang, kawan Kamal yang meramas-ramas tetekku dari belakang tadi menolak tubuhku ke hadapan. Kamal mengganti meramas tetekku, kali ni dari arah hadapan. Batang butuh Kamal tetap menghenjut cipapku, perlahan dan kuat silih berganti. Kawan Kamal tadi menjilat-jilat lubang anusku, sambil sesekali meludahnya. Jarinya dijolokkan ke dalam lubang anusku. Dikorek, di kocok-kocok jarinya di lubang anusku. Mula dengan satu jari, kemudian dua dan seterusnya 3 jari dimasukkannya. Aku menjerit kesakitan pada mulanya. Maklumlah, pertama kali. Puas dengan jarinya, kawan Kamal mengambil posisi untuk menjolok batang butuhnya pula ke dalam lubang anusku. Kamal memelukku erat agar aku yang meronta-ronta dapat ditundukkan. Kawan Kamal menekan pinggangku. Begitu batang butuhnya yang besar itu memasuki lubang anusku sedikit demi sedikit, aku menjerit kecil, air mataku meleleh keluar menahan rasa sakit yang tidak terperi. Aku diliwat! Oleh mat bangla pulak tuh. Dengan kasar kawan kamal yang meliwatku melakukan aksi sorong tarik butuhnya di lubang anusku. Sakit, sampai aku menjerit-jerit kecil mengiringi gerakan sorong tarik butuhnya. Kamal memberiku ruang untuk bernafas dengan menghentikan hujaman butuhnya. Lama kelamaan rasa sakit di anusku hilang, digantikan dengan rasa nikmat yang belum pernah aku rasa sebelum ini. Sekujur tubuhku bermandi peluh di pagi yang dingin ini. Memang nikmat, agaknya sebab inilah mat salleh suka main bontot.
Melihat aku semakin serasi dengan sodokan di bontotku, Kamal memulakan semula hayunan butuhnya. Kawan kamal yang seorang lagi, yang menjadi pemerhati dari tadi datang ke hadapanku. Spontan aku faham maksudnya agar aku menghisap dan mengulum butuhnya. Macam butuh Kamal, butuhnya cuma dapat masuk suku ke mulutku. Yang selebihnya aku hanya dapat jilat-jilat, macam menjilat aiskrim. Tak lama kemudian, aku rasakan kehadiran orgasmeku entah untuk kali yang ke berapa. Kamal juga aku rasakan semakin melajukan henjutannya. Nafasnya kami termengah-mengah. Memburu kenikmatan bersama. Berserta dengusan kasar, Kamal menghentak butuhnya sekuat-kuatnya, sedalam-dalamnya ke dalam cipapku. Cret… Cret… Cret… Hebatnya aku rasakan tembakan pancutan air mani Kamal di dalam rahimku. Entah berapa kali Kamal memuntahkan spermanya. Yang pastinya memang banyak . Sedang aku menikmati kehebatan pancutan Kamal di dalam rahimku, kawan Kamal yang sedang menghenjut bontotku juga sudah hampir sampai klimaks. Henjutannya semakin laju. Serentak dengan pancutan spermanya di lubang anusku, kawan Kamal menghentak butuhnya sekuat-kuat hatinya ke bontotku. Sementara tangannya meramas-ramas tetekku dari belakang. Aku longlai. Tubuhku terasa lemah tidak bermaya dikerjakan oleh Kamal dan kawan-kawannya.
Kamal bangkit dan memberikan aku air untuk diminum. Kamal mengajak aku ke bilik mandi untuk membersihkan dan menyegarkan badan. Di bilik air aku dikerjakan lagi oleh Kamal dan kawan-kawannya. Entah berapa kali aku orgasme, entah berapa kali aku menerima pancutan sperma mereka. Yang pastinya aku memang puas. Yang menghairankan aku, aku jadi ketagih untuk melakukan seks dengan Kamal dan kawan-kawannya. Di mana-mana dan bila-bila masa sahaja ada kesempatan, akan kami pergunakan untuk melakukan seks bersama-sama. Sekalipun di dalam bilik stor kilang, tempat kerja kamal dan kawankawannya. Maafkan aku, suamiku. Tapi aku tidak mampu melupakan kenikmatan disetubuhi oleh mat bangla.

Aku cinta suamiku

29 Mar
Kehidupan aku mula berubah sejak Din mula pindah ke rumah sebelah menjadi jiran baru aku. Dia tinggal membujang seorang diri. Bekerja sebagai mekanik kereta. Oleh kerana kami duduk di rumah flat, maka selalu juga kami terserempak dan berbual mesra. Kadangkala di dalam lif dan kadangkala di kaki lima. Aku rasa senang dan gembira ketika berdua berbual dengannya. Tak tahulah kenapa, mungkin cara dan kelakuannya yang menyenangkan diri ku. Usianya amat muda. Ketika itu baru berusia 28 tahun. Orangnya sedang-sedang sahaja. Tak kurus, tidak pula gemuk. Tingginya lebih kurang setengah kaki lebih tinggi dari ku. Wajahnya yang boleh tahan juga tampannya seringkali memikat perhatian gadis-gadis yang lalu-lalang atau ketika kami sedang berdua berbual di dalam lif. Malah, kadangkala hati aku terdetik sendiri. Jika aku belum kawin dan juga sebaya dengannya, mungkin aku juga akan menjadi salah seorang peminatnya. Tapi hakikatnya, aku sudah berumah tangga, malah dah ada seorang anak lelaki yang dah besar. Sekarang sedang bekerja di salah sebuah bank dan tinggal di hostel yang disediakan. Jadi tinggal lah aku berdua bersama suami di rumah yang kami diami. Lagi pun, nak ke Din kat aku yang dah semakin gemuk ni. Perut makin buncit dengan lemak. Peha makin besar dan bontot makin lebar. Malah semakin bulat dan tonggek, hasil dari lemak yang semakin mengisi tubuh wanita berisi ini, yang berusia 42 tahun ketika itu. Banyak baju-baju dan kain-kain aku yang sudah tidak muat untuk ku pakai. Pakaian sewaktu bujang memang dah lama aku berikan kepada anak-anak yatim. Sayang, dari terbuang lebih baik aku dermakan. Manakala tetek aku pula semakin melayut, namun aku sedar, ianya lebih besar berbanding dahulu. Lebih-lebih lagi sewaktu di zaman kemuncaknya dahulu, ketika anak ku masih bayi dan menyusu, ketika itulah tetek ku yang besar membusung ini sering menjadi tumpuan mata-mata lelaki. Malah, sejak aku mula berpindah ke rumah flat ini, aku dapati, tiada seorang pun perempuan yang mempunyai tetek sebesar aku tinggal di sini. Malahan sewaktu aku bekerja dahulu, memang akulah seorang yang memiliki tetek sebesar ini di tempat kerja. Jika tidak, masakan aku sering melihat lelaki-lelaki menelan air liur menatap tetek ku yang membuai di dalam baju ini. Punggung ku juga sering menjadi objek yang menjadi perhatian lelaki-lelaki yang memandang penuh geram setiap kali ianya berayun di dalam kain.
 
Pernah sekali ketika aku pulang dari membeli sedikit barang dapur di kedai runcit di tingkat bawah, aku menjadi bahan seorang budak lelaki melancap di dalam lif. Ketika itu aku bersendirian di dalam lif. Kemudian masuk seorang budak lelaki, aku rasa dalam tingkatan 2 agaknya, masuk ke lif dan berdiri di belakang aku. Aku yang tidak syak apa-apa biarkan lah. Tetapi, sedang lif bergerak naik ke tingkat yang ku diami, tiba-tiba aku merasakan ada sesuatu menyentuh punggung ku. Mula-mula aku biarkan, tetapi lama-lama makin kuat rasanya. Aku toleh kebelakang dan punyalah terkejut bila aku tengok, budak lelaki tu tengah tekan balak dia yang tengah keras kat punggung aku sambil tangannya merocoh balaknya tak henti. Belum sempat aku nak marah, berdas-das air mani budak lelaki tu memancut atas bontot aku. Habis basah kain batik yang aku pakai. Aku seolah terpukau melihat balak budak lelaki tu memancutkan air maninya yang putih dan kental serta banyak melimpah atas bontot ku. Aku biarkan dia puas memancutkan air maninya dan lepas dah habis, dia yang tersipu-sipu malu minta maaf. Aku pun seolah macam dikejutkan, terus je aku marah budak tu.
 
Lepas dah tiba di tingkat yang aku diami, aku pun cuba tutup kesan basah di kain batik yang aku pakai dengan cuba menurunkan baju t aku agar ianya menutupi punggung ku, namun ternyata saiz punggung ku yang besar itu tidak mampu untuk di selindungkan. Baju yang aku turunkan itu akan kembali ternaik ke pinggang mendedahkan punggung aku yang sendat berkain batik yang basah dengan kesan air mani di bahagian punggung. Aku menjeling tajam kepada budak lelaki itu. Dia kelihatan sedikit ketakutan dan aku pun terus pulang menuju ke rumah dengan kain batik di bahagian punggung yang jelas kelihatan bertompok basah dengan air mani budak lelaki tadi. Sejak dari hari tu, aku dah jarang nampak budak lelaki tu. Bila kami terserempak, pasti dia akan ikut jalan lain. Malu lah tu. Alah, budak-budak. Tapi sekurang-kurangnya bangga juga aku, masih laku lagi rupanya body aku yang makin gemuk ni.
 
Sebenarnya itu bukan kali pertama aku mengalami peristiwa sebegitu. Sebenarnya aku pernah mengalami peristiwa yang begitu sewaktu mula-mula berpindah ke rumah flat. Masa tu hari dah malam. Anak aku yang sorang tu kat rumah tengah buat kerja sekolah, dia masih sekolah masa tu. Suami aku pulak belum balik kerja. Aku yang risau pasal dia belum balik tu pun terus terniat hendak menelifon ke tempat kerjanya. Dengan hanya berbaju t dan berkain batik, aku turun ke tingkat bawah menuju ke pondon telefon. Pondok telefon banyak yang dah rosak, yang masih elok cuma satu je, itu pun tengah dikerumun oleh beberapa orang bangla. Dah lah tempat tu gelap sikit, aku tak kira, aku selamba je. Lama jugak menunggu budak-budak bangla tu siap guna telefon. Lepas tu mereka pandang-pandang aku atas bawah pulak. Aku yang dah biasa macam tu biar je lah sampailah salah seorang dari mereka mempelawa aku untuk menggunakan dahulu telefon itu. Aku pun tampil la ke depan menuju ke pondok telefon sementara dia orang beralih ke belakang beramai-ramai. Aku tak perasan, rupa-rupanya mereka tengah mengerumuni aku. Walau pun tak rapat, tetapi aku dapat merasa bahang tubuh mereka yang agak ramai tu. Aku sedar bila aku toleh kebelakang selepas mendail dan menunggu panggilan ku dijawab. Aku lihat mereka tertarik melihat punggung aku yang sendat berkain batik ni. Punggung aku yang besar dan lebar ni di tatap mata mereka macam nak telan je. Cuak juga aku masa tu. Aku nekad, kalau dia orang apa-apakan aku, aku nak jerit je. Aku pun biar je lah.
 
Paling aku tak boleh lupa, aku menunggu lama untuk panggilan di jawab. Macam tak ada sesiapa yang nak jawab panggilan. Macam semua orang dah balik. Aku pun ambik keputusan mendail sekali lagi. Sedang aku khusyuk mendail, tiba-tiba aku rasa punggung aku macam disiram sesuatu yang hangat. Bila aku toleh, aku tengok salah seorang bangla tu tengah melancap memancutkan air maninya ke punggung aku. Dengan mukanya yang berkerut kenikmatan, tangannya merocoh balaknya yang tengah memancutkan air mani ke punggung aku. Aku cuba mengelak dengan beralih sedikit ke tepi, tetapi sekali lagi aku disirami oleh pancutan air mani bangla yang berdiri di tepi ku. Pancutan mereka amat kuat. Walau pun jarak kami tidak rapat, ada lah lebih kurang 2 setengah kaki, tapi air mani yang mereka lepaskan betul-betul padu dan banyak. Bangla yang seorang lagi tu, yang baru je memancutkan air maninya tu aku lihat menggigil melancap sambil membiarkan air maninya memancut ke tepi punggung ku. Aku dah tidak dapat bersabar, aku tengking mereka semua. Tapi masing-masing cuma tersengih sambil sebahagian lagi yang masih tak pancutkan air mani masih melancap sambil menatap seluruh tubuh ku yang montok. Aku pun cuba keluar dari kerumunan mereka tetapi cara mereka berdiri seolah tidak membenarkan aku keluar dari kepungan itu. Aku nekad, aku mesti keluar sebelum sesuatu yang buruk terjadi. Aku pun berjalan sambil merempuh tubuh mereka. Aku berjaya tetapi seluruh tubuh ku menjadi mangsa rabaan mereka. Terutamanya tetek aku yang besar melayut ini dan punggung ku yang besar dan tonggek. Paling yang aku geram ialah salah seorang dari mereka meramas tetek ku dengan agak kuat membuatkan tetek ku terkeluar dari coli yang aku pakai. Malah, kain batik aku juga terlucut ikatannya. Terlondeh kain aku, nasib baik aku sempat tarik ke atas, kalau tidak, alamatnya separuh bogel lah aku malam tu. Cuma punggung je lah yang aku tak dapat selamatkan, kain yang terlondeh itu mendedahkan punggung aku yang tidak memakai seluar dalam. Akibatnya,, salah seorang dari mereka mengambil kesempatan menjolok balaknya ke lurah punggung aku yang dalam. Walau pun sekejap, tetapi aku dapat merasakan kehangatan balaknya yang terbenam ke lurah punggung aku yang tonggek dan besar ni. Aku berlari anak menyelamatkan diri sambil membetulkan kain dan selepas itu membetulkan balutan coli di dalam baju. Sejak dari malam tu, aku tak lagi keluar sorang-sorang ke tempat yang ramai lelaki macam tu, lebih-lebih lagi dalam keadaan gelap.
 
Aku bukannya perempuan murahan yang boleh disentuh dan diraba sesuka hati. Memang aku marah betul dengan kejadian-kejadian yang telah berlaku. Memang, aku akui bahawa aku sebenarnya pernah curang kepada suami ku. Ianya terjadi sewaktu aku masih bekerja di kilang sebagai operator sewaktu anak ku masih bersekolah menengah. Hubungan sulit ku dengan Encik Adnan bermula selepas aku bekerja satu syif dengannya. Sikapnya yang sangat baik kepada ku akhirnya memerangkap diri ku hingga aku akhirnya menjadi isteri part-time kepadanya. Berbagai teknik-teknik kotor dalam persetubuhan dapat ku nikmati sewaktu bersama dengannya. Dari menghisap balaknya hingga air maninya ku telan hinggalah kepada tergadainya keperawanan lubang bontot ku kepadanya. Semua itu tidak pernah ku kecapi sewaktu bersama suami ku.
 
Walau pun pada mulanya aku berasa jijik dan kepedihan, namun, akhirnya ia menjadi satu kenikmatan baru kepada ku. Terus terang aku katakan, semakin lama aku menjalinkan hubungan dengannya, semakin aku ketagih punggung ku diliwat olehnya. Bagi wanita yang masih berfikiran negatif tentang seks memalui dubur ini, anda sebenarnya silap. Mula-mula memang sakit, macam biasa lah. Tetapi setelah dah biasa, kenikmatannya memang sukar hendak digambarkan. Lebih-lebih lagi di saat lubang bontot ku di sembur air mani yang hangat dan pekat. Pernah juga aku meminta suami ku melakukannya tetapi permintaan ku di tolak. Hubungan ku dengan Encik Adnan berakhir setelah aku berhenti kerja dan menjadi suri rumah sepenuh masa. Sehingga kini, aku masih merahsiakan perkara ini hinggalah hari ini aku dedahkannya untuk tatapan anda semua lantaran inilah medan yang sesuai untuk ku menceritakan segala pekung yang selama ini memenuhi fikiran ku dengan selamat. Terima kasih seks fantasia kerana menyediakan medan celoteh yang cukup berkesan ini..
 
Baiklah, dah terlalu panjang pengenalan rasanya. Baik aku ceritakan kisah antara aku dan Din yang terus mengubah haluan hidup aku selepas aku berkenalan dengannya.
 
Kadang-kala, ketika berbual dengan Din, aku dapat perhatikan dia gemar mencuri pandang tetek aku yang sering terbuai-buai setiap kali aku bergerak. Matanya juga gemar menatap perut dan tundun ku yang membuncit gebu di balik kain batik yang ku pakai. Aku yang merupakan suri rumah sepenuh masa, meluangkan masa yang banyak di rumah. Aku berhenti kerja selepas anak ku mengambil keputusan untuk bekerja selepas sekolah dan juga atas saranan suami ku. Jadi boleh katakan setiap petang aku dan Din akan berbual di kaki lima sambil memandang pemandangan yang saujana mata memandang di bawah sana. Aku akui, kadangkala aku juga nakal kepada Din. Sengaja aku biarkan dia menatap tubuh aku ketika aku melemparkan pandangan ke arah pemandangan yang menyerikan perbualan kami. Biasanya aku akan berdiri mengiringinya dan sudah tentu aku membenarkan mata Din menatap tubuh gebu ku ini dari sisi. Sesekali aku lentikkan punggung ku membuatkan bontot besar ku yang tonggek ini semakin tonggek, Malah kain batik yang sendat itu seakan nak terkoyak membaluti punggung ku. Aku tak tahu kenapa aku berkelakuan begitu. Terus terang aku katakan, aku bukan perempuan gatal. Tetapi, perasaan aku yang semakin hari semakin meminati Din mendorong aku untuk sengaja memancing nafsunya. Kena pulak tu Din melayan aku tidak seperti seorang kakak, tetapi seperti melayan seseorang yang amat istimewa. Hanya perkataan kak atau kakak sahajalah yang menjadi perantara antara aku dan dia dan mungkin juga menjadi satu benteng kepada perhubungan dan pergaulan antara aku dan Din seharian.
 
Tibalah satu hari, seperti biasa, selepas Din pulang dari kerja, dia biasanya akan masuk kerumahnya dahulu, mandi dan selepas itu dia akan keluar ke kaki lima menikmati pemandangan kota sambil berbual bersama aku. Aku yang seperti biasa, seperti menanti kehadirannya berdiri di kaki lima sambil berbual dengannya. Kemudian terlintas di fikiran aku untuk mempelawanya masuk ke rumah. Din pun menurut sahaja.
 
Kami berdua menyambung perbualan di dapur rumah ku, sementara aku membuatkan air untuknya dan Din duduk di kerusi meja makan. Ketika itulah terpacul pertanyaan dari mulutku kepada Din. Ianya berbunyi lebih kurang macam ini.
 
“Din bila nak berumah tangga?” Tanya ku.
 
“Belum ada calon lah kak. Tengoklah nanti.. kalau ada saya akan jemput akak..” jawab Din sambil membiarkan aku membancuh air di dalam kole untuknya.
 
“Kalau ada nanti mesti cantik kan.. Tak lah gemuk macam akak ni.. Hi hi hi… “ kata ku sambil ketawa kecil.
 
“Alah akak ni… akak cantiklah.. “ kata Din memuji sambil matanya menatap tetek ku yang berayun ketika aku menapak menuju ke meja makan.
 
“Akak dah gemuk Din, tak macam dulu. Lagi pun, orang kata dah second hand.. “ kata ku sambil di iringi gelak ketawa kami berdua.
 
“Second hand yang mahal tu kak.. Yang mahal tu lah yang saya nak…” kata Din.
 
Aku terdiam sejenak mendengar kata-katanya. Terasa seperti ianya terkena batang hidung ku sendiri. Nak aku betah balik kata-katanya takut dia kata aku perasan pulak. Aku biarkan saja perasaan ku itu berkecamuk sendiri di fikiran.
 
“Din nanti nak bakal isteri yang macam mana?” Tanya ku cuba mengalih perhatiannya.
 
“Saya nak kata pun malu lah kak… takut akak tak percaya je nanti.. “ jawab Din. Matanya masih mencuri pandang tetek ku yang berayun sewaktu aku sengaja mengikat rambut ke belakang.
 
“Ehh.. nak malu apa.. bagi tahulah akak.. akak pun nak tahu jugak..” aku cuba mengorek jawapan darinya.
 
Din terdiam sejenak. Matanya dilemparkan ke arah tingkap, memerhati pemandangan awan yang jauh nun di sana. Aku tahu, dia tengah mengatur ayat untuk menerangkan sesuatu yang malu untuk diucapkan kepada ku. Keadaan sepi sekejap.
 
“Kak.. jangan marah ye… Kalau boleh, saya nak calon isteri yang sama dengan akak. Baik rupanya, baik suaranya, baik tubuhnya… semualah…. “ kata Din mengejutkan ku.
 
Aku seperti terpukul dengan kata-katanya. Rasa malu yang amat sangat tiba-tiba timbul dalam diri aku. Rasa macam tebal sangat muka aku ketika itu. Tetapi tidak dinafikan, perasaan bangga semakin menyerlah di sanubari. Aku terdiam setelah mendengar kata-katanya. Mata Din merenung dalam biji mata ku. Aku seperti terpaku dengan renungan matanya yang seakan sejuk itu.
 
Din aku lihat tiba-tiba bangkit dari kerusi dan berdiri lalu menapak ke belakang ku. Bahu ku terasa di sentuh tapak tangannya perlahan-lahan. Jari jemarinya kemas memaut bahu ku sambil mengurutnya perlahan. Aku kaget, namun perasaan ku untuk menghalang perbuatannya itu seolah terhalang oleh perasaan yang sukar untuk aku ucapkan. Aku membiarkan sahaja perbuatan Din.
 
Kemudian aku dapat rasakan hembusan nafasnya di telinga ku, serta merta menaikkan bulu roma ku. Pipi ku terasa menyentuh pipinya. Tangan Din semakin turun dari bahu ke lengan ku sambil memijat-mijat lengan ku yang gebu berlemak ini.
 
“Kak…” Din berbisik halus ke telinga ku.
 
Aku seolah terpanggil dengan bisikannya itu perlahan-lahan memalingkan muka ke arahnya. Wajahnya yang menyejukkan hati ku itu berada hampir dengan wajah ku. Senyuman di bibirnya mengukir senyuman di bibir ku. Semakin hampir wajahnya ke wajah ku, semakin berat mata ku rasakan. Akhirnya mata ku terpejam, menandakan aku merelakan segala tindakan yang ingin Din lakukan kepada ku. Bibir kami bersatu, penuh mesra dan kerelaan. Meski pun aku masih terkeliru dengan tindakan ku itu, namun naluri ku untuk merasainya begitu kuat hingga tanpa ku sedari, seluruh tubuh ku di jamah tangan Din sepuas hatinya. Apa yang aku ingat, sedang aku berkucupan penuh perasaan dengannya, tetek ku merasai ramasan yang lembut dari tangannya. Kulit tetek ku yang lembut dan gebu itu jelas merasakan tapak tangan Din meramas dan bermain dengan puting ku yang semakin mengeras. Nafas ku semakin tidak teratur akibat perbuatan Din. Tetapi aku masih membiarkannya, kerana aku selesa dan suka dengan apa yang aku alami itu.
 
Tiba-tiba Din melepaskan mulutnya dari bibir ku. Dia menarik tubuh ku agar sama-sama berdiri dan kemudian kami kembali berkucupan penuh mesra. Aku membiarkan tubuh ku di peluk dan di raba oleh Din. Aku hanya merasakan seperti berada di awang-awangan di dalam dakapan seorang lelaki. Tangan Din tak melepaskan peluang meraba-raba punggung ku sambil dia semakin menekan tubuhnya ke tubuh ku. Dapat aku rasakan balaknya yang semakin keras di dalam seluar pendeknya itu menekan rapat ke perut ku. Kehangatan yang aku rasa dari balaknya mendorong aku untuk menekan perut ku agar rapat menghimpit balaknya. Tangan ku pula tanpa di suruh memeluk tubuh Din. Kami berkucupan sambil berpelukan erat di dapur. Agak lama juga kami berkeadaan begitu.
 
Kemudian kucupan Din turun ke leher ku. Aku menjadi khayal dengan kucupannya. Misainya yang menyapu kulit leher ku seolah memberikan perasaan yang sukar untuk ku gambarkan. Geli ada, sedap pun ada. Aku sedar, nafsu gatal ku semakin meningkat. Kelengkang ku terasa semakin licin dengan air nafsu ku.
 
Sambil mengucup dan menggigit halus leher ku, tangan Din menyelak baju t ku ke atas. Coli yang masih membalut tetek ku, malah semakin longgar akibat dari rabaannya tadi di singkap ke bawah dan daging kembar ku itu kembali menjadi sasaran nakal tangan Din. Kucupan di leher ku pun turun ke dada ku. Sedikit demi sedikit bibir nakalnya mengucupi dada ku hingga ianya sampai ke puncak bukit yang besar membusung. Puting dada ku di hisap lembut. Sungguh sedap puting ku di hisap sebegitu rupa. Suami ku pun tidak pernah menghisapnya selembut dan sesedap itu. Aku semakin ghairah, membiarkan tetek ku di hisap lelaki semuda itu. Sambil menghisap tetek ku, tangan Din mula menjalar ke punggung dan peha ku. Kain batik lusuh ku yang sendat membalut tubuh sedikit demi sedikit di naikkan hingga aku dapat merasakan sentuhan tapak tangannya di peha ku tidak lagi terhalang oleh kain batik ku. Tangan Din merayap menuju lubuk kewanitaan ku yang semakin licin dengan air nafsu ku sendiri. Dalam keadaan masih berdiri, aku melebarkan kelengkang, memudahkan tangan Din menyentuh bibir cipap ku. Aku lemas akibat setiap perbuatan Din. Dalam keadaan berdiri, Din menghisap tetek ku dan tangannya menggosok cipap ku sambil sesekali menggentel biji kelentit ku yang ku rasakan semakin keras menegang. Aku mendengus kesedapan tanpa kawalan, merelakan tubuh ku dijamah Din tanpa bantahan dan halangan.
 
Kemudian Din memegang tangan ku dan menghalakannya ke sebatang daging yang hangat dan keras serta yang cukup aku kenali. Balak Din yang sudah keras aku pegang. Entah bila dia keluarkan dari seluarnya aku pun tak pasti, kerana aku khayal dalam keghairahan yang semakin menakluki diri ku. Aku rocoh balak Din dan aku usap-usap kepala takuknya yang mengembang pesat. Dapat aku rasakan urat-urat yang timbul di balaknya semakin galak mengembang, seiring dengan kerasnya balaknya yang ku pegang itu.
 
Din berhenti menghisap tetek ku, begitu juga tangannya yang bermain di cipap ku. Dia menolak bahu ku lembut hingga aku terduduk di kerusi. Balaknya yang masih dalam genggaman ku itu ku tatap penuh asyik. Warnanya yang kemerahan kembang berkilat, serta merta air liur ku telan. Din tersenyum sambil melihat aku merocoh balaknya. Kemudian dia mengusap rambut ku.
 
“Saya suka akak… tapi… akak suka tak kat saya…” Tanya Din dalam nada yang cukup romantik kepada ku.
 
Aku masih ingat, aku tak mampu untuk berkata apa-apa ketika itu. Aku hanya tersenyum kepadanya walau pun hati ku meronta-ronta untuk mengatakan bahawa aku juga menyukainya. Malah, agak malu juga untuk aku katakan, bahawa aku juga sebenarnya secara tidak sedar telah menyintainya. Mungkin kerana umur kami jauh berbeza dan lantaran tubuh ku yang semakin gempal ini melemahkan naluri ingin mencintai dirinya, walau pun di hati ku ini, kemaruknya bukan kepalang.
 
Tanpa di pinta, aku mula menyentuh kepala cendawan Din yang kembang berkilat itu dengan lidah ku. Aku menjilat seluruh kepala cendawannya penuh perasaan hingga air liur ku yang jatuh berciciran ke peha ku tidak ku sedari. Kemudian aku mula menghisap balak Din semakin dalam. Semakin dalam balaknya tenggelam di dalam mulut ku, semakin keras otot balaknya ku rasakan. Malah nadinya dapat kurasakan berdenyut-denyut di lelangit mulut ku. Kekerasan balak Din membuatkan aku merasa geram. Sambil aku mengolom balaknya, sambil itu aku mengunyah perlahan kepala cendawannya di gigi geraham ku. Din ku lihat terjingkit-jingkit, mungkin akibat kesedapan hasil sentuhan gigi ku di kepala cendawannya yang kembang berkilat itu.
 
Din menarik balaknya keluar dari mulut ku. Tangannya menarik kembali tangan ku agar aku kembali berdiri di hadapannya. Din kemudiannya memusingkan tubuh ku agar membelakanginya dan selepas itu dia menolak tubuh ku supaya direbahkan di atas meja makan. Aku yang mengerti kehendaknya terus menunduk merebahkan tubuh ku di atas meja makan, membiarkan punggung ku yang kembali ditutupi oleh kain batik lusuh ku kepada Din.
 
“Cantik betul bontot akak… Besar… tonggek… saya tak tahan la kak… “ kata Din di belakang ku.
 
Kemudian Din menyelak kain batik ku ke pinggang. Punggung ku yang besar berlemak itu di usap-usap tangannya. Kemudian aku merasakan ada sesuatu yang bermain-main di lurah punggung ku. Aku menoleh dan aku lihat, Din sudah menyangkung di belakang ku sambil berselera menjilat-jilat lurah punggung ku. Lidahnya yang basah itu sesekali bermain-main di lubang bontot ku dan kemudian turun ke cipap ku berkali-kali. Aku benar-benar kegelian dan kesedapan diperlakukan begitu. Air liurnya yang menyelaputi lurah punggung ku semakin banyak, mungkin Din mahu melanyak lubang bontot ku. Aku melentikkan punggung ku membuatkan muka Din semakin rapat dan tenggelam di lurah punggung ku. Berkali-kali aku mendesah nikmat ketika lidahnya menusuk masuk dan keluar lubang cipap ku.
 
Din menghentikan jilatannya. Aku lihat, dia kembali berdiri di belakang ku sambil tangannya merocoh balaknya ke arah lurah punggung ku. Balaknya di lalukan berkali-kali di celah punggung ku dan akhirnya dia menenggelamkan balaknya ke lubang cipap ku yang licin itu. Sekali tekan sahaja, terjerlus balaknya terperosok jauh ke dalam cipap ku hingga dapat ku rasakan dinding dasar faraj ku di tekan sedikit kesenakkan ku rasakan. Perlahan-lahan Din mula menompa lubang cipap ku keluar masuk. Berdecup-decup bunyi cipap ku yang banjir di jolok balak Din yang keas tu. Memang sedap aku rasakan di perlakukan begitu. Lebih-lebih lagi, perasaan cinta yang memang tidak dapat aku hakis terhadap Din semakin menghilangkan pertimbangan akal fikiran ku sebagai isteri orang, malah sudah mempunyai anak yang sudah besar. Aku benar-benar lupa semua itu, kenikmatan yang disulami perasaan cinta yang berbunga di hati membuatkan aku lupa diri.
 
Lama juga aku menerima tusukan balak Din yang semakin laju keluar masuk cipap ku. Kemudian Din mengeluarkan balaknya dan dia mengajak ku untuk menyambung permainan di bilik ku. Aku hanya menuruti kemahuannya tanpa sepatah kata. Di bilik, Din meminta ku supaya terlentang di atas katil. Aku yang sudah kerasukan cinta dan nafsu kepada anak muda itu hanya menurut sahaja, asalkan aku dan dia sama-sama seronok menikmati permainan yang sungguh terlarang itu. Din membuka baju dan coli ku lalu di campakkan ke lantai. Tubuh ku yang hanya tinggal berkain batik di tatap Din penuh minat.
 
“Besarnya tetek akak…. Sumpah saya tak cari lain…. “ kata Din sambil dia memegang tetek ku dan meramasnya.
 
Kemudian Din meletakkan balaknya yang berlumuran dengan air nafsu dari cipap ku itu di celah antara tetek ku. Aku yang tahu kemahuannya terus mengepit balaknya di tetek ku dan Din pun terus menghenjut balaknya di celah tetek ku. Kepala cendawan Din yang kembang kemerahan itu ku lihat tenggelam timbul dari celah tetek ku yang mengepitnya. Aku dapat menghisap kepala cendawannya sewaktu ianya timbul naik. Wajah Din ku lihat menahan keberahian melihat mulut ku menghisap kepala balaknya yang dikepit di celah tetek ku.
 
“Kak… sudikah akak menjadi isteri saya….” Secara tiba-tiba pertanyaan yang sukar untuk ku jawab itu terpacul keluar dari mulut Din.
 
Aku tiba-tiba terhenti menghisap dan menghayun tetek ku. Aku hanya tersenyum melihat bola matanya yang redup memerhati wajah ku.
 
“Tak apa kak… saya faham perasaan akak… mungkin susah untuk akak buat keputusan di saat-saat macam ni… “ kata Din sambil menarik balaknya keluar dari kepitan celah tetek ku.
 
Din kemudian memukul-mukul kelentit ku menggunakan balaknya. Aku semakin terangsang dengan perbuatannya itu. Tangan ku segera menarik balak Din agar rapat ke pintu lubuk penuh kenikmatan milik ku. Sekali lagi balak Din terendam di dalam cipap ku. Jika tadi aku berada di dalam keadaan menonggeng di meja makan, kini aku terbaring terkangkang di atas katil yang selama ini menjadi tempat aku dan suami ku bertarung. Kain batik yang di selakkan ke atas menutupi perut ku yang membuncit dan berlemak.
 
Din kembali menghayun balaknya keluar masuk cipap ku. Malah semakin kuat, hingga membuai tetek ku yang besar melayut. Sesekali Din menghisap tetek ku membuatkan aku semakin tidak keruan.
 
“Kakk… oohhhh… sedapnya body akakk…. Akak tak gemuk kakk…. Akak sedappp…” kata Din yang sedang sedap melanyak tubuh ku yang terkangkang di atas katil.
 
“Sedap Dinn…. “ pertama kali mulut ku berbicara setelah dari tadi aku bermadu asmara dengannya.
 
“Sedap kakkk…. “ Jawab Din sambil terus menghayun balaknya keluar masuk tubuh gempal ku.
 
Aku semakin hilang arah. Tujahan balak Din yang keras dan jitu semakin menaikkan syahwat ku dan akhirnya aku terkujat-kujat kenikmatan sambil menikmati balak Din yang ditekan kuat sedalam-dalamnya. Din membiarkan aku khayal melayani perasaan kenikmatan yang aku kecapi sambil dia terus menekan seluruh batangnya agar tenggelam sedalam-dalamnya di dalam cipap ku.
 
Setelah aku reda dari kenikmatan yang jarang sekali ku kecapi itu, kami berkucupan penuh perasaan. Balak Din yang masih utuh dan masih terendam di dasar cipap ku kemut-kemut kuat agar Din benar-benar menikmati persetubuhan yang di kecapi bersama ku.
 
“Kak… boleh saya minta sesuatu… “ Tanya Din dalam nada yang sungguh romantik.
 
“Apa dia sayangg… “ jawab ku kepadanya.
 
“Selama ni saya tak tahan dengan tubuh akak yang sedap ni…” Din menghentikan kata-katanya.
 
“Tetek akak yang besar ni buat saya selalu kepuasan sendirian di bilik air… “ sambungnya lagi, balaknya semakin di tekan kuat ke dasar cipap ku membuatkan aku sedikit kegelinjangan.
 
“Peha akak… perut akak…. Tapi… Cuma satu je yang saya nak lepas ni… saya harappp sangat akak boleh bagi….” Katanya yang tersekat-sekat. Mungkin akibat gelora yang sedang melanda dirinya.
 
“Apa dia sayangg… cakap lah kat akak….” Aku memintanya agar meluahkan sahaja apa yang terbuku di hatinya.
 
“Kak… saya suka bontot akak…. Bontot akak tonggek…. Besar kakkk… “ katanya tersekat-sekat lagi.
 
“Dinnn…. Din nak main bontot akak ye….” Tanya ku tanpa segan silu lagi memandangkan Din kelihatan seperti terlalu malu untuk meluahkan isi hatinya.
 
Din hanya mengangguk sambil tersenyum kepada ku. Terus sahaja aku tolak tubuhnya hingga terkeluar balaknya dari cipap ku. Kemudian tanpa diminta, aku menonggeng di atas katil. Bontot ku yang kembali tertutup oleh kain batik yang semakin renyuk ku halakan ke arah Din. Tanpa menyelak kain batik ku, Din meyembamkan mukanya ke celah bontot ku. Dapat aku dengar bunyi nafasnya menghidu bontot ku agak dalam. Kemudian Din menyelak kembali kain batik lusuh ku ke pinggang. Sekali lagi bontot ku terdedah kepada pandangan mata Din tanpa di tutupi seurat benang. Din melalukan balaknya di cipap ku, menyapu balaknya dengan cairan yang berlendir dan licin, mungkin sebagai pelincir. Boleh tahan jugak mamat ni. Mesti pengaruh cerita lucah ni. Kemudian dia mula mengunjurkan kepala balaknya ke lubang bontot ku. Aku yang sebelum ini memang sudah biasa di setubuhi melalui bontot mudah menerima tusukan balak Din. Lebih-lebih lagi balaknya sudah licin diselaputi lendir dari cipap ku. Dengan beberapa kali tusukan sahaja, separuh balaknya sudah terbenam ke dalam lubang bontot ku.
 
“Ohh.. Dinn.. Tekan lagi sayangg… “ pinta ku agar Din menjolok bontot ku lebih dalam.
 
Din menekan lebih dalam hingga akhirnya, keseluruhan balaknya terbenam di lubang bontot ku yang sudah lama tidak merasa dijolok balak lelaki. Belum sempat Din memulakan hayunan keluar masuk lubang bontot ku, aku sudah terlebih dahulu memulakan permainan. Dengan pinggang yang semakin ku lentikkan dan bontot yang semakin menonggek, aku gerakkan tubuh gempal ku ke depan dan ke belakang membuatkan balak lelaki pujaan ku itu keluar masuk lubang bontot ku perlahan-lahan.
 
Buat pertama kalinya aku mendengar keluh kesah Din yang agak kuat menahan gelora kenikmatan sejak dari saat pertama kami bersetubuh tadi. Din memang betul-betul tak tahan diperlakukan begitu. Aku juga tidak tahu kenapa aku begitu berani berkelakuan sebegitu. Mungkin akibat desakan nafsu ku yang semakin membara kerana rasa cinta yang semakin sukar untuk dibendung, dan mungkin juga kerana lubang bontot ku dah rindu sangat hendak menikmati diliwat balak lelaki yang keras menujah lubang bontot ku. Sambil memegang pinggang ku yang masih terikat kemas lilitan kain batik lusuh yang ku pakai, Din mula menompa bontot ku semahu hatinya. Makin lama makin laju balaknya keluar masuk lubang bontot ku. Kepedihan sedikit demi sedikit semakin terasa, mungkin sebab dah lama tak kena jolok. Namun, kenikmatan yang aku nikmati benar-benar membuatkan aku lupa akan kepedihan yang aku alami.
 
“Oooohhhh Kakkkkk…. Sedapnya bontot akakkk…. “ Din seperti separuh menjerit sambil menjolok bontot ku.
 
“Sedap sayanggg…. Sedapkan bontot akakkk… “ aku menggodanya dengan kata-kata lucah agar dia semakin terangsang.
 
“Ohhh… sedapnyaaa…. Kakkk… pleaseee kakkk…. Kawin dengan saya kakkk….” Din merintih kesedapan sambil memujuk ku agar menjadi permaisuri hidupnya.
 
“Din nak ke kawin dengan akak… akak gemuk.. bontot lebar…” aku cuba melayan karenahnya.
 
“Kakk…. Tak gemukk.. ohhh… kakk… saya suka bontot akakkk.. saya cintakan akakk…” rintih Din semakin bernafsu dan semakin laju menjolok bontot ku.
 
“Ohh.. Dinn… Suka bontot akak yee…” aku bertanya lagi dalam kenikmatan yang semakin aku sendiri tak tahan.
 
“Suka kakk…. Bontot akak tonggek kakkk… tetek besarrr.. kakkk… saya tak tahan kakkk….” Din semakin kuat mengerang penuh nafsu, hayunannya juga semakin kuat.
 
“Jolok bontot akak Dinnnn…. Ahhhh… Dinnn… Lepaskan dalam bontot akak sayangggg…. “Aku merengek semakin kesedapan sambil menikmati balak Din yang semakin kekar berkembang memenuhi lubang bontot ku.
 
“Kakkkk…. Saya cinta akakkk… Sumpahhhh!!!! AHHHHH!!!!!”
 
Serentak itu, Din menghenyak balaknya sedalam-dalamnya dan memancutkan air maninya memenuhi lubang bontot ku. Lubang bontot ku dapat merasakan di sembur air mani Din yang hangat yang memancut-mancut keluar dari balaknya yang tak henti berdenyut-denyut di dalam bontot ku. Aku menggelek-gelekkan punggung ku seperti penari dangdut membuatkan Din menggigil. Tangannya meramas pinggulku sementara yang sebelah lagi menarik kain batik yang masih terikat dipinggang ku yang menonggeng di atas katil.
 
Aku akhirnya tertiarap di atas katil dengan balak Din masih terendam di lubang bontot ku. Sebaik dia mencabut balaknya keluar, meleleh air maninya keluar dari lubang bontot ku bersama-sama bunyi yang benar-benar lucah. Kami ketawa seketika.
 
Sejak dari hari tu, hubungan sulit antara aku dan Din semakin membara. Boleh di katakan setiap petang selepas dia pulang dari kerja, pasti kami akan bersetubuh bersama-sama tanpa sebarang halangan. Lantaran keadaan diri ku yang sudah tidak mampu lagi untuk mengandung (menurut kata doktor), maka setiap benihnya yang kadang kala dilepaskan di dalam rahim ku memang tidak menjadi. Jika ketika aku sedang datang haid, hisapan dan koloman menjadi pengganti. Pertama kali aku menerima pancutan air maninya di dalam mulut, aku tersedak-sedak hingga hampir termuntah kerana air maninya terlalu banyak hingga sukar untuk ku telan kesemuanya. Namun setelah aku biasa, lama-kelamaan tiada masalah lagi bagi tekak ku untuk meneguk setiap pancutan yang dilepaskannya.
 
Puncak kepada perhubungan kami bermula semakin serius dan teruk selepas aku diceraikan suami ku. Suami ku yang tidak disangka-sangka pulang awal terkejut melihat aku yang sedang berdiri di sinki dapur, menonggeng dengan kain batik ku yang terselak ke pinggang menerima tusukan padu dan penuh berahi dari Din. Baju dan coli yang bersepah di atas lantai menandakan bahawa sudah lama perbuatan kami itu berlaku. Seingat ku, itu adalah round kedua pada petang yang sama. Yang pertama kami lakukannya di ruang tamu dalam keadaan bertelanjang bulat dengan di akhiri pancutan air mani Din yang memenuhi lubang cipap ku. Namun belum sempat kami ingin menikmati puncak kepada persetubuhan yang kedua itu, kami tertangkap oleh suami ku.
 
Lebam-lebam Din di belasah suami ku, nasib baik tak mati. Aku hanya mampu menangis melihat kekasih ku itu di belasah dengan teruk di hadapan mata ku. Aku tak mampu berbuat apa-apa kerana aku juga takut di apa-apakan oleh suami ku. Dan pada petang itu jugalah jatuhnya talak tiga ke atas diri ku.
 
Beberapa bulan selepas itu, aku dan Din selamat diijab kabulkan. Tiada bunga manggar, tiada majlis kenduri besar-besaran, hanya majlis pernikahan sahaja menjadi memori hidup antara aku dan Din. Aku tahu, walau pun keluarga Din tidak menyukai aku, tetapi aku tetap sayang Din kerana dia adalah suami ku yang terlalu ku cintai. Pernah juga aku mengujinya dengan memintanya untuk berkahwin seorang lagi, namun jawapannya adalah,
 
“Langkah mayat awak dulu sayanggg…”
 
Kini, sudah 11 tahun perkahwinan antara aku dan Din. Umur ku kini yang sudah menjangkau 53 tahun masih tetap memuaskan batin lelaki yang ku cintai itu. Umur Din yang kini 39 tahun masih tetap berahi kepada ku. Aku tahu, cintanya kepada ku bukan main-main. Bak kata pepatah ‘hilang sedara, hilang kawan, kerana kekasih aku turutkan’ memang sesuai dengan dirinya. Meskipun umur ku semakin meningkat, namun demi kasihnya, Din banyak berhabis wang ringgit demi mengekalkan kecantikan diri ku. Walau pun sudah 11 tahun menjadi isteri Din, namun tidak banyak pebezaan dari susuk tubuh ku. Hanya perut ku sahaja yang sedikit berbeza, semakin bertambah ‘tayar spare’ namun masih ada bentuk yang menggiurkan suami kesayangan ku itu. Punggung masih lagi kekal menyelerakan nafsunya, masih besar dan tonggek, malah semakin lebar. Tak hairanlah sejak dua tahun kebelakangan ni, lubang cipap ku di penuhi air maninya boleh dikira dengan jari kekerapannya. Selebihnya, lubang bontot ku lah yang menjadi tempat yang setia dipenuhi air maninya. Mungkin agak melampau apa yang ku ceritakan ini, tetapi itulah hakikatnya. Tetek ku yang besar dan kadang kala menjadi tempat pencutan air maninya ini masih lagi besar dan mengghairahkan walau pun sudah sedikit melayut. Kadang kala Din meminta ku agar tidak memaki coli ketika keluar rumah bersamanya, aku yang hanya menurut sahaja pada mulanya tidak memahami apakah niat sebenarnya. Namun setelah beberapa tahun barulah aku tahu. Rupa-rupanya dia suka melihat lelaki-lelaki di luar sana tu menelan air liur melihat tetek aku yang memang akan membuai-buai di dalam baju yang ku pakai. Malahan, putingnya yang tersembul di permukaan baju yang ku pakai seringkali menambah keberahian lelaki-lelaki yang melihatnya. Kebiasaannya apabila aku menyedari tetek ku menjadi perhatian, aku akan mula memeluk lengan Din dan meletakkan tetek ku di lengannya untuk melindungi dari di tatap oleh lelaki lain. Secara tak langsung, dapat juga aku berjalan bersama Din dengan keadaan yang amat romantik. Jika Din terlalu jauh dari ku, barulah aku akan menurunkan tudung ku menutupi dada ku agar dapat ku sembunyikan tetek ku yang memang masih mampu membuatkan lelaki-lelaki hilang kewarasan demi kerananya.
 
Din yang masih lagi seorang mekanik kini sudah tidak lagi bekerja di bawah orang. Dia sudah mempunyai bengkelnya sendiri dan perniagaannya semakin berkembang maju. Aku kagum dengan usaha gigihnya. Kami juga sudah tinggal di rumah yang kami beli sendiri. Hingga kini, tiada apa yang dapat memisahkan antara aku dan suami ku, Din. Walau pun jarak umur kami 14 tahun jaraknya, namun itu sama sekali menjejaskan cinta kami yang masih kekal utuh seperti dahulu. Aku tetap cintakannya, sebagaimana dia mencintai aku sepenuh hatinya. Aku cintakan suami ku.