Archive | November, 2011

Orgy dengan cousin

13 Nov

Saya dan suami sudah dua tahun embrace our open mindedness for sex and have started to swing a few times. Sudah tentu kami sangat prihatin dari aspek kesihatan, so we do not swing with just any Tom, Dick or Harry.

It was a blessed thing that a year ago, we found out that our neighbour Zul and Ani were interested in swinging but never had the courage or know how to go about it. From then on, the four of us enjoy a most amazing sex life together.

But that is another story. This is the story about my cousin, Lisa.

Lisa baru bercerai dan setelah berbincang dengan suami, kami izinkan Lisa tumpang di rumah kami, sementara mencari tempat tinggal yang lain, memandangkan rumah kami besar dan kami tidak ada anak. Lisa juga tidak ada anak.

Setelah seminggu Lisa tinggal di rumah kami, saya dapati suami saya semakin horny. Lalu saya tanya samada dia inginkan Lisa. Lisa taklah secantik mana, tetapi dia mempunyai tetek yang sungguh besar dan menggiurkan! Dan saya tahu suami saya memang gemarkan tetek besar.

He’s very much a breast man. Dia macam anak kecil selalu ambil peluang nyonyot tetek saya. Kalau nak tidur pun, satu tangan gentel puting, sambil hisap tetek baru boleh tidur. Malam-malam separuh sedar, mulut dia terus mencari dan menyonyot puting.

Saya pula jenis yang puting super sensitive dan memang enjoy kena hisap. Kalau di rumah memang suami saya tak beri pakai baju sebab dia suka tengok tetek saya yang super besar ni bebas bergoyang-goyang dan senang dia nak gentel atau nyonyot puting.

Jadinya, bila ditanya, suami saya kata memang dia terangsang dengan tetek si Lisa. I told him, I know he would and I said I pun geram tengok.

“You ingat puting dia best tak agaknya?” I tanya.

My husband tak jawab tapi terus dengan rakus grabbed my breast and attacked my other breast with his mouth. Macam nak explode my breasts dia kerjakan! And we had wild, wild sex that night.

Esok harinya suami saya ke luar negara untuk seminggu. I reminded him if he is going to have sex, please be safe and make sure it’s worth it. Selalunya dia tak akan have sex sebab kami bimbang penyakit dan juga since we all have such open relationship, dia tak perlu ‘cheat’ on me like that. But usually he will visit the girly bars to watch the girls kat situ. And ocassionally will pay for a lap dance. Setakat main tetek gebu dan besar minah mat salleh.

Kalau I ikut, selalunya I pun ikut tengok show sebab memang cantik tetek minah salleh ni. Kita perempuan tengok pun geram.

Anyway, nak jadikan cerita, the next day, Lisa came into my room while I was masturbating. I had a blue video on and a dildo that was casted with a silicone kit on my husband so jadiknya it’s a replica of his cock. I didn’t realize I had an audience until it was over.

Apa nak cakap, except cakap sorry but I was so horny missing my husband. Lisa kata, that was amazing and that she was turned on watching me and dia pun dah berbulan tak dapat kote.

I kata nak pinjam my dildo and cerita kat dia how I casted my husband’s cock. Dia terkejut.

“Wow! Besar jugak kote suami you,” dia caka.

“It’s the bestest cock I’ve had,” I said.

Cerita blue dok main and it was some sort of a threesome going on with two females and a male. I pun sua Lisa that dildo and cakap, “cubalah kalau nak tahu best ke tak.”

Dia kata dia tak pernah masturbate. I offered to teach her. I suruh dia get naked, after all I am already naked.

Bila dia buka baju dan tanggalkan bra dia, I punyalah excited sebab breast dia bukan saja besar megah tapi puting dia montok cantik dan keras. I told Lisa that she has very beautiful breasts. Dia kata dia jealous dengan my breasts. So we both gelak kata, “okay we both have beautiful breasts.”

I then tak boleh tahan and mula usap breasts dia. Pelan-pelan I usap dan dia pun mula usap my breasts. Then I mula gentel puting dia, dia ikut gentel puting I. I tarik, dia tarik. I rolled her nipples, she rolled mine. Lepas tu dia mengerang

I pun tak sabar terus nyonyot puting dia. Then I put both her nipples together and suck on both sekali (sebab tetek besar boleh buat macam ni). I nyonyot kuat-kuat and Lisa punyalah picit and tarik puting I, sakit tapi sedap!

Lepas tu I tak tahan, I sumbat pulak puting I kat mlut dia. Lama jugak kita orang berdua main tetek. Best giler. Sampaikan stim giler keras puting kena tarik sedap. Kena gigit sakit tapi sedap.

I cakap kat dia kalau my husband dapat main tetek dia, mesti my husband suka sebab he’s a breast man.

“Well I adore a breast man,” Lisa kata.

Puas main tetek, kami 69 dan Lisa jilat pantat aku. Sedapnya dia jilat sambil nyonyot clit, lepas tu dia cucuk satu jari dalam pantat aku. Saya pulak sorong tarik dildo tu kat pantat dia, berdecap-decap bunyi sebab air banyak keluar. Sambil tu I goyang-goyangkan tetek I yang tergantung tu bergeser dengan badan Lisa rasa sedap puting I keras betul. Then Lisa grabbed both my breasts in her hands and mula ramas tetek I. Wow! Best. Pantat kena jilat and puting kena gentel.

Bila dia klimaks macam nak tercabut pantat I, dia nyonyot and puting I dua-dua dia tarik and picit. She closed her whole mouth on my cunt and sucked it whole. Best betul!

Then it was my turn to be fucked. I baring dan Lisa mula sorong tarik dildo kat pantat I sambil dia nyonyot tetek I. Tangan I pulak satu dok gentel puting sendiri dan satu lagi gentel puting Lisa. Bila I dah nak orgasm, I jerit I’m cumming and Lisa pun terus sua muka dia kat clit and licked my clit while ramming the dildo hard into me.

After that we were spent and rasa satisfied. Lisa peluk I and then slowly caress my breasts and my body and said that it was such a great experience. When we calmed down a bit, Lisa ajak tidur sekejap. She then moved a bit lower and suckle my breast while another hand twirled my other nipple. Very gentle and lovingly done until I was lulled to sleep in bliss.

And then I awoke. I felt my pussy was being eaten. I thought it was Lisa but it felt kinda different. I opened my eyes and saw it was Zul! He smiled at me and mumbled that I tasted like sex and if I had been naughty with my dildo when my husband isn’t around.

Before I could say anything, Zul kissed me deeply and rammed his hard cock inside me. Wow! I memang suka Zul ni jenis ganas sikit. Batang dia pun besar like my husband’s tapi lagi gemuk. Memang nikmat habis batang Zul ni.

Dia tukar posisi and now I was on top of him riding him, sambil dia nyonyot puting tetek. Rasa nak tercabut puting tetek bila dia gigit dan tarik tapi sedap. Sekejap aje I dah cum lagi.

Lepas tu dia pusingkan and buat style doggy pulak. Fuh! Memang sedap tak terkira macam ni sebab sambil dia sorong tarik konek dia kat pantat I, tangan dia sebelah dok gentel my clit and sebelah lagi gentel puting tetek I yang dok berhayun-hayun tu.

I cum again and then dia baringkan I missionary style pulak. Then I terperasan Lisa dok tercegat depan pintu toilet telanjang bulat tengok we all. I smiled at her and then said to Zul, “ni Lisa, my cousin, shes’ staying with us for a while.”

I told Lisa, it’s okay. Zul and Ani are our swing partners. I tengok Lisa punya puting tetek dah terbonjol keras.

I said to Lisa, come here and she came and stood beside our bed. I usap breasts dia and Zul terpaku tengok tetek Lisa. I gentel puting tetek dia dua-dua and looked at Zul and tanya, “you nak gentel tak? Keras ni.”

Then I took her right nipple into my mouth nyonyot kuat-kuat then gigit dan tarik sambil pandang Zul. I grabbed Zul’s head and push it onto Lisa’s left breast. Apa lagi Zul pun guna dua tangan dia and picit breast Lisa sampai terbonjol tetek dan puting and dia pun mula menyonyot.

Lisa tak boleh tahan dua teteknya dimainkan serentak begitu. Tangan dia sebelah mencapai konek Zul dan mula melancap Zul. Tangan dia lagi satu dok gentel puting tetek I.

I took one of Zul’s hand and guided it to Lisa’s cunt and Zul pun mula sorong tarik jari dia kat pantat Lisa while I gentel clit dia. Lisa mengerang macam orang gila. Mana taknya, puting dua-dua kena nyonyot, cipap kena sorong tarik and clit kena gentel. Memang best habis.

Lepas tu kami beraksi macam-macam gaya. Entah berapa kali Lisa dengan I cum. Zul memang power hebat dia boleh tahan cukup lama. Zul fuck Lisa, I duduk kat muka Lisa sambil dia jilat pantat I and Zul dok main tetek I. bestnya.

Then Zul fuck I and Lisa dok main my breasts. Best betul rasa bila kena fuck and satu puting Lisa nyonyot dan satu lagi Zul nyonyot. Rasa terangsang sangat!

Then Zul cucuk I dari belakang doggy style lagi and Lisa kneeling in front of me because i want to suck on her breasts, while she was playing with my hanging titties. Kalau breasts tergantung macam ni memang best kena main. I punyalah nyonyot puting Lisa sebab nak pegang tak dapat, lepas sebelah sebelah lagi I nyonyot and Lisa keeps twirling and pinching and pulling on my nipples.

Suddenly, I felt something move underneath me and one of my nipples was being sucked roughly and that felt so good! Rupa-rupanya Ani dah join kami. Bukan main rancak lagi permainan. Nasib baik Zul boleh control tahan lama and also sebab ada dildo.

Ani ni tetek kecik sikit tapi puting dia panjang! Sedap gentel and nyonyot. Seronok tak boleh nak cakap kami berempat bermain, entah berapa jam rasa nak tercabut puting tetek I and pantat pun panas macam nak terbakar.

Dah penat main, we all washed up and cadang nak relax-relax je have dinner and watch a movie ke apa. I ordered pizza and we had dinner. Best sebab semua bogel je. Zul macam dalam syurga sebab dapat tiga perempuan punya attention.

Lepas tu we watched a movie ada gang bang and kita orang pun orgy lagi. And then bila Zul and Ani nak balik, I kata, “we must do this again bila my husband balik.”

Bila Lisa dengan I tinggal dua orang, we all sambung lagi main. Nothing heavy cuma usap-usap, jilat-jilat, nice slow sex between us two girls. Tengah Lisa jilat pantat I, my phone rang and it was my husband.

Dia tanya I tengah buat apa? I said, tengah kena jilat pantat.

“Zul?” dia tanya.

I said Zul dah balik.

“Ani?”

I said Ani pun baru balik. Then dia tanya, “Lisa?”

I said yes! I told him that if he was here with us dia akan jadi gila sebab Lisa punya tetek best! Dia mengerang kat sana. I cakap dengan dia puting tetek Lisa besar dan kenyal sedap gigit and sekarang puting dia keras gila sama macam puting I jugak.

Then I pulled Lisa up from my cunt and we kneeled facing each other. I gentel puting tetek dia sebelah and told my husband I tengah gentel puting. Then I took her other nipple in my mouth and cakap dengan my husband I tengah nyonyot puting Lisa sebelah lagi. My husband dengar bunyi I cakap mulut macam penuh dia kata jangan tease dia sebab dia tak tahan.

So, I kata baliklah cepat. Dia kata at least another three days or so. Jadi I cakap ok so pergilah enjoy release tension. Then cerita kat I nanti. He knows I meant for him to visit the girly bars. And kalau dia have sex, he knows I want to hear it all.

Lepas tu Lisa and I got even more aroused and we fucked each other with our mouth, tongues, fingers and dildo.

Puas betul satu hari main. Tak sabar tunggu husband balik and this time we’ll have 5 people together!

20111119-101359.jpg

Abg ipar

13 Nov

Cerita ini adalah benar tidak ada yang tipu atau berkaitan dengan segala jenis bohong dan hanya semata mata benar dan di akui kebenaranya , sahih dan jelas sejelasnya di akui dengan bahasa asing yang menyokong kebenarnaya iaitu THE TRUE STORY.

Cerita ini saya kongsi kan dengan anda semua kerana saya tidak tahan kalau lama lama di simpan di kepala saya. Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah…

Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua. Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak…. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus…

Malam Minggu.

O.K minggu pertama aku di rumah akak saperti biasalah tolong dia kerja rumah sikit sikit. Masuk hari ke lapan ha..nak cerita lah ni . Satu malam aku belum tidur lagi jam pukul 9:30 malam biasanya aku tidur pukol 8:30 malam. Jadi aku ternampak akak Ijah ku masuk toilet berkemban dengan tuala je. Aku tak kisah lah biasa lah tu berkemban tak salah, lalu dua minit lepas tu abang ipar aku masuk dengan tuala jugak. Aku jadi hairan mungkin juga mereka sangka aku ni sudah tidur awal. Aku tunggu juga dalam 15 minit tak keluar keluar. Jadi aku intai lah dekat pintu, air pun tak bunyi sunyi saja dah lain macam ni aku agak… dan dalam hati ku baik aku mengendap kat pintu mandi. Tiba tiba suara kakak aku mula ku dengar dari dalam toilet , memang pun dinding tu flywood yang nipis sebelah atas. Jadi telinga aku pun jelas terdengar kakak aku seperti orang mengerang macam kesakitan . Aku carilah kalau kalau ada lubang kat dinding tu . Cari punya cari jumpa lubang yang besar sebesar jari manis betul betul saperti bekas paku besar yang dah tercabut.

Aku mengendap lah celah lubang tu , aku pun lihat kedalam toilet tu, lubang ni kecik je tapi boleh melihat seluruh apa yang ada kat dalam. Suara akak Ijah yang kesakit tu rupanya akak dan abang ipar aku tu dah telanjang bulat dan rupanya mereka hei… susah lah nak cakap tapi pasal engkau orang terpaksa lah saya cakap ..abang ipar aku tu tunggang akak Ijah dari belakang. Akak Ijah dah masuk tujuh bulan mengandung memanglah begini cara nya. Darah aku terus naik pasal ini adalah kali pertama aku lihat secara live jadi jantung aku dan kaki aku bergoyang terus macam orang takut je. ..memanglah takut tapi aku teruskan jugak maklum lah aku pun share pleasure jugak dengan mereka.

Akak aku tu kedua tangan dia kat dinding menonggeng dan kakinya membangkang abang ipar aku tu pantat lah dari belakang… lama jugak dia enjut enjut dari belakang.. dalam posisi ini tak jelas berapa besar penis abang ipar aku kerana dia membelakangi aku. Dalam berapa minit selepas tu mereka berubah posisi , abang aku duduk di tempat membuang air besar yang bertutup kaki dia membangkang lah.. ni dia penis dia jelas kelihatan aku agak panjang jugak lebih kurang 6 inchi dan besar dia macam pisang raja lah besar sangat lah tu.. Dalam berberapa saat kemudian akak Ijah tu ambil air dari gayung yang tersedia lalu menyiram penis abang ipar aku dan di bilas bilas nya penis tu dan terus di hisap penis yang dah berdiri tegak. Lama jugak di hisap dan kulum penuh dalam mulut dia. Aku naik gian jugak bila akak aku hisap penis laki dia tu. Tapi aku berfikir panjang kenapa lah main dalam toilet ni kan tak selesa… dalam bilik tidur kan lagi seronok ada aircon. Aku buat imigine sendiri mungkin tengah akak Ijah aku tadi buang air mesti laki dia nampak puki akak aku tu. Atau mereka dah main kat dalam bilik dan continue kat toilet. Sedang aku imagine rupa rupanya mereka dah selesai beromen lalu aku pun bersembunyi kat sebelah pintu toilet tu. Akak aku terus keluar dan ke bilik tidur tetapi abang ipar aku ternampak aku dan tergamam terus dia dan lama lama dia tersenyum jugak kat aku… aku takut kalau kalau dia tau apa yang aku buat tadi.

Pagi Ahad

Pagi esoknya aku bangun awal nak mandi waktu biasa jam 5:30 pagi lah.. Aku pegi toilet dan buka pintu rupa rupanya abang ipar aku ada kat dalam . Selalunya kalau dia atau akak aku ada kat dalam mesti ada bunyi air tapi kali ini tak ada. Aku sangka kosonglah tak ada orang. Bila saja aku buka pintu tadi dia bogel habis sedang memegang ubat gigi. Dia kata lupa kunci pintu . Kata dia, tapi betul atau tak betul aku belum yakin lagi. Aku pun tak jadi masuk lah tunggu dia habis mandi. Dalam berapa minit di pangil nama aku dari dalam …dia kata minta tolong ambilkan tuala dia kat kursi yang betul betul tempat aku duduk memang ada tuala kot. Jadi aku ambil lah dan aku ketuk pintu dia buka terus pintu tu seluas luasnya jadi apa lagi aku nampak lah seluruh badan dia termasuk batang nya yang memang dah tegang. Aku tau dalam hati aku dia memang sengaja ni nak mempermainkan aku ni. Aku sangka abang ipar aku ni memang orangnya jenis “exhibitionis” ertinya tayang kemaluan sendiri. Lalu aku berikan tuala dia tapi dia lambat nak ambil dan dia pandang mata aku lama lama seolah olah dia sangka aku mencuri pandang kat batang dia. Pada saat itu aku takut kalau kalau akak dah bangun tidur atau tersempak dia dengan kami berdua. Nahaslah kalau gitu. Aku bilang kat abang ipar aku… aku nak mandi tapi dia macam tak mau keluar dia tunggu kat dalam. Aku beri tuala dia tak ambil pun …setelah aku cuba masuk dia keluar jadi badan aku tersentuh kat badan dia lalu tangan aku jugak tersentuh butuh dia … jadi aku pun rasa geli kerana belum pun pernah sentuh atau pegang batang macam tu. Ini yang membuat aku tersipu sipu takut kalau kalau dia sangka aku yang senghaja. Aku rasa memang sah lah batang dia tu besar sangat. Aku pun pandang kat dia… dia senyum terus aku pun senyum jugak.

Petang Ahad

Masa aku tolong cuci pinggan mangkok kat dapur akak Ijah aku tu di luar rumah mengemas dan menyiram bunga di halaman rumah. Sedang aku bersendirian membasuh pinggan tiba tiba datang abang ipar aku dari belakang , mengampiri aku seperti sengaja mau badannya bersentuhan dengan aku… aku naik rimas olehnya. Bukan itu saja dia cuma memakai tuala mandi yang kecik dari pusat hingga paha atas. Aku rasa dia tak memakai seluar dalam.. Lalu dia berbisik di telinga aku dia kata,

“Milah.. aku tau apa yang kau buat semalam kat toilet” “Buat apa?” aku kata sambil memandang matanya. “Apa yang kau nampak aku dan akak kau di dalam toilet. Aku sangka kau memang mengintai kami berdua katanya lagi. Secara terketar ketar aku menjawab ” Aku cuma ingin tau saja lah… kerana aku terdengar akak ijah mengerang saperti kesakitan saja. Jadi aku tengoklah dari celah celah lubang dan ingin nak tau” “Jadi kau tengok sampai habis lah apa yang kami buat” sambil tangan nya menyentuh bahu ku .

Aku pun pura pura …aku kata aku cuma ternampak akak ijah sedang ambil air dalam bekas aja. Lain lain aku tak nampak. ” Ia kah! Itu je yang kau nampak?” Aku mengangok saja.

“Milah ! aku pun nak terus terang dengan kau jugak Sebenarnya aku dah lama mengendap kau mandi tiap tiap pagi lagi dari lubang tu jugak” katanya sambil menjeling manja kat aku. “Aku tak tahan lagi dari kampong pun aku dah cuba nak cari peluang nak tengok kau mandi tapi kau pakai kain kemban saja. Jadi kebetulan nii.. kau kat rumah aku, jadi tak lah aku nak lepas peluang ni.” Katanya sambil duduk di kerusi meja makan. Dah sah lah aku yakin abang ipar aku ni orang nya “exhibitionis ” … dia duduk kat kursi pun kakinya membangkang dan nampak kepala penisnya , aku pun pura pura tak nampak.

“Hei! Sampai hati abang mengendap milah mandi. Apa yang ada pada milah.?” Kata ku sambil membasuh pinggan. “Engkau punya badan seksi lah milah” katanya sambil berdiri semula dan menghampiri aku lagi. “Akak Ijah ada ,abang tak puaskah?” kataku. “Bukan soal kakak you… tapi semasa aku mengendap hari pertama aku tengok kau suka cuci bulu pukimu dengan shampoo. Dan sambil satu tangan meraba buah dada mu …dan aku memang suk dengan bulu pukimu yang jarang tu.” Kata abang ipar ku sambil tangannya meraba butuhnya lagi.. Aku cuma melirik mata ku sekali sekala saja maklumlah kalau di layan lain macam abang iparku ni. . Kalau lah bukan pasal aku mengendap mereka belum lah aku tau yang aku pun dah di endap olehnya.

“Dah berapa lama abang mengendap saya mandi?” aku minta penjelasan. “Dari hari pertama kau datang ke sini kerana aku tau kau masih virgin kan? Katanya sambil batang nya di urut urutnya di depan aku. Aku pun tengok tengok lah kiri dan kanan kalau kalau akak Ijah sudah masuk .Tetapi akak Ijah masih di luar sana menyiram bunga pudingnya yang mungkin layu.

“Milah! ” “Ya..”kata ku sambil mata ku melirik lagi kebawah meja di mana tangannya mengancak butuhnya di tariknya perlahan lahan kadang kadang matanya melihat kebawah.. “Milah ! boleh tak…” “Boleh apa? ” kataku . Dia mula berdiri dan mendekati aku. ” Aku mau ..” mulutnya terketar ketar tapi nampaknya seperti orang yang hendak merunding sesuatu dan tangan nya mulai menjalar ke pahaku. Aku pun yang sebenarnya tak lah memakai panties kerana aku tadi baru saja bersin yang tak berhenti henti sehingga mengeluar kan air kencing yang sedikit jadi aku bukak lah panties aku kat toilet tadi sebelum aku nak cuci pinggan ni tadi. Aku cuma memakai mini skirt aja yang berwarna cream. Tangan abang ipar ku tu liar sangat dan terus memegang punggung ku yang montok . Di raba raba nya kedua dua punggungku.” Hei Milah !… engkau tak pakai panties kah? Tak sangka kenapa begini .?” “Milah ..milah sebenar nya memang pakai. Tapi? ” “Tapi pasal abang kah” “Bukan! Bukan” “Aku tau engaku nak tunjuk kat aku kerana … tadi pagi aku kasi tengok kat milah kan? Kata abang ipar ku sambil tangan nya dah sampai kat belahan puki aku. Tangan nya sudah hampir kat kelantit aku jadi kaki aku terbangkang lah sedikit kerana ke gelian. Mata aku menjadi layu saperti layunya bunga puding yang akak Ijah siram tadi. Aku pun bangkang sedikit lagi memberi laluan tangan abang iparku itu lebih aktif lagi . sambil abang ipar aku main main kelantit aku … aku pun memastikan akak Ijah masih di luar rumah. Aku nampak dia tetapi dia tak nampak aku dan abang Jamal . Window kat dapur ini jenis nya gelap jadi apa apa yang kami lakukan di dalam tidak nampak oleh akak Ijah.

“Milah ! aku nak jilat pukimu . Bolek tak? “Tersentak aku dengan permintaannya “Akak Ijah kan di luar sana tu.” Kataku memberi alasan menolak keinginannya. “Aku kunci pintu dulu..o.k!” kata abang iparku. Sambil menuju ke pintu dapur. Aku seperti ternganga saja seperti mengia kan saja keinginannya. Selepas abang ipar ku telah mengunci pintu dapur tadi lalu mendekati ku meramas buah dadaku dari belakang kebetulan aku cuma memakai baju t shirt.

“Milah.. buah dadamu besar “bisik abang ipar ku. “Memang aku dah agak kau senghaja tak pakai panties kerana aku bukan? Diulanginya lagi kata katanya ditelingaku. ” Milah dah bilang bukan senghaja tapi milah nak mandi jadi tak lah payah milah nak pakai yang baru.” Kataku untok meyakinkan nya.

“O.k ! O.k lah aku percaya sudah” katanya sambil tangan nya menyusur kebawah mencari pukiku yang dari tadi sudah basah. “Boleh tak aku nak jilat pukimu milah” bisiknya sekali lagi . “Milah malu lah.. milah belum pun pernah dengar kemaluan boleh dijilat” kataku sambil meramas butuh nya yang sudah terkeluar dari belahan tualanya. Aku menjadi hairan kenapa abang ipar aku ini berani cuba curang kat akak Ijah. Aku pasti mungkin akak Ijah ada memberitau yang aku dan akak Ijah tak berapa ngam atau tak berapa mesera jadi abang ipar aku ni take advantage kat aku. So jadi nya aku tak payah report kecurangan abang ipar aku ni….pasal kalau aku report kat akak aku jadi rumah tangga diaorang ni porak peranda atau aku terpaksa balik kampong semula. Peluang aku nak cari kerja dan tinggal kat rumah akak aku ni gelaplah. So buat sementara ni aku carry on sajalah kerana abang ipar aku pun memang ada perancangan juga..kaki curang.

“Milah!.. sudah habiskah kau cuci pinggan tu . Marilah masuk!” Masuk kat mana kataku sambil melepaskan tangannya yang cuba membuka zip mini skirt aku. Abang ipar aku macam tak sabar lalu menarik tangan ku dan kami masuk kat bilik dia. Pintu bilik tak di tutup rapat supaya kalau kalau suara akak Ijah memangil dapat kedengaran dari dalam..Abang ipar ku ini memang pintar orangnya. Tuala yang dipakainya di lepaskannya dan bogel habislah dia. Tangan nya menarik tangan ku supaya aku dapat menyentuh nya.

“Milah ! mainlah butuh abang ni. Cuba hisap kepalanya” katanya sambil dia duduk di sisi katilnya. Aku seperti orang bodoh pun ikut keinginannya dan mengilat kepala butuhnya perlahan lahan. Memang ini adalah first timer aku. Di tariknya kepala aku supaya lidah dan mulutku terus mengulum kesemua kepala dan batang batangnya masuk hingga menyentuh tonsil aku , jadi aku pun seperti mau kan muntah.

Selepas lima minit aku mengulum dan menghisap butuhnya aku disuruhnya duduk menyandar di tepi katil dan membangkang kedua kaki ku. Setelah aku membangkang kedua kaki ku dia terus menyentuh pukiku yang dari tadi sudah basah di mainnya kelantitku perlahan lahan dan tangan nya yang basah itu di hisapnya seperti orang yang kenikmatan.

“Abang! Milah masih dara lagi. Janganlah buat macam ni ” kataku merayu . “Abang cuma nak jilat kelantit milah saja” “Aaahh.. bau puki Milah harum lah, enak” kata abang ipar ku seperti memuji saja. “Puki akak Ijah enak tak ? kataku .” Sama sama enak tapi bulu dia lebat sangat .” Abang iparku ini cuba membandingkan puki aku dengan akak Ijah.kalau lah akak Ijah tau hal ini nahaslah aku. “Milah ! abang cuma nak jilat saja tapi tak bernai nak pantat milah. Cuba kita tukar posisi kita main 69 boleh tak? Aku jadi tergemam macam mana posisi 69 ni. Kan aku masih dara ni..tak tau lah hal teknik ni. “Gini Milah …. Milah terlentang dulu jadi abang naik atas badan milah” Teknik ni yang di katkan 69 , muka dan mulut aku betul betul kat butuh dia dan puki aku betul betul kat mulut dia. Aku bangkang lah seluas luasnya paha aku jadi lidahnya yang panjang itu memainkan kelantit aku jugak . Aku tak tahan lah apabila kelantit aku di main dan di kulumnya. Peranan aku lagi dahsyat , butuhnya yang menegang itu betuk betul menunjam kat mulut aku …susah bernafas aku olehnya tapi aku hisap jugaklah dengan penuh nikmatnya butuhnya ni… tangan aku ni mengenggam penuh punggung nya yang berisi. Tapi dia bangkangkan pahaku dan dirikan keatas lalu mudah lah dia mengilat puki aku secara begini. Aku tak tau lah kenapa abang ipar aku ni.. suka oral sex.

Setelah aku dan abang ipar ku membuat berbagai tekni oral sex aku jadi keletihan dan aku minta diri dulu hendak ka toilet. Aku pun membasuh puki aku dan terus mandi. Dalam aku mandi abang ipar aku sekali lagi masuk ke toilet jadi di sni lah lagi kami ber-oral sex lagi. Mula mula dia ambil shampo dia gosok gosok puki aku dengan shampoo tu..pas tu aku pun naik suk dan buih shampoo yang lekat di puki aku tu aku ambil dan gosok gosokkan kat butuhnya jugak. Pelahan lahan aku pegang butuhnya lalu aku siram sikit butuh tu dengan air lalu aku hisap sepuas puasnya hingga biji nya jugak aku kulum dan hampir 5 minit lepas tu air mani dia merancit ke muka aku …aku tekan lagi kepala butuh nya dan habis lah keluar air maninya.

Setelah selesai dia blow air mani dia , tiba tiba bunyi tapak kaki orang seperti berjalan menuju kat toilet lalu aku mengambil towel aku kat pintu itu dan abang ipar aku pun terus berdiri dan mengambil tuala dan terus keluar. Tak semena mena aku ternampak bayang bayang kat dinding dan menuju ka toilet. Aku pun sempat bersembunyi di sebalik almari baju kebetulan dekat toilet. Sebenarnya aku takut akak Ijah terserempak dengan kami berdua.

Dalam berberapa saat akak Ijah muncul berjalan menuju ke toilet kebetulan dia terserempak dengan abang ipar aku yang sudah sedia memakai towelnya. Aku dapat mendengar perbualan mereka.

“Oh! Abang dah mandi ya.. Kenapa abang terketar ketar ni? Tanya akak ijah. ” Abang dah lama mandi tadi. Abang tunggu Milah, tak muncul muncul jugak. Sampai abang kesejukan.” jawab abang ipar aku untok meyakinkan keadaan sebaliknya. “Kesihan abang. Tapi kalau abang nak mandi sekali lagi sama Milah boleh jugak.” Tanya akak Milah. “ehh…ye boleh jugak” jawab abang iparku sambil mereka berdua menuju ka bathroom. Setelah mereka berdua masuk ke bathroom jadi aku pun keluar lah dari persembunyian ku dan terus ke bedroom ku.

Lepas kami dinner, akak Ijah , abang ipar ku dan akuh duduk lah kat bilik tamu .Mereka menonton Vcd , cerita “The Lonely Wife” mengikut dari cerita abang iparku cerita itu ada sedikit berunsur kan sex juga. Aku pada masa tu aku tengah membaca majalah Remaja dan duduk bersama mereka. Setelah 10 minit Vcd di mainkan aku pun cabut lah dari tempat duduk aku kerana aksi aksi cerita berunsur sex dah bermula memang lah aku malu menonton bersama akak Ijah lagi pun perangai dia sampai saat ini pun masih mengontrol aku jugak.

Aku pun nak masuk bilik tidur tapi sebelum tu aku nak buang air dulu memang sikap aku dari dulu lagi. Aku masuk lah ke bathroom dan mula mula gosok gigi kira kira 3 minit lepas tu buang air. Dalam aku cuba nak buka panty aku tiba tiba abang ipar aku sudah masuk kedalam bilik air dan terus mengunci pintu. Aku hampir hampir nak berteriak kerana terkejut tapi nasib baik dia sempat menutup mulut aku. Panty aku separuh jalan je terlepas tersangkut di paha aku dan dia berbisik jangan bising akak Ijah dengar nanti.

“Biar abang tanggalkan panty milah ya!” katanya sambil dia menundukkan badannya dan muka nya hampir hampir ke tempat pukiku yang lebat bulunya. “Jangan,jangan nanti akak Ijah nampak”kataku sambil menapis tangannya. “Akak Ijah masih menonton Vcd.Dia dah suk sangat kat cerita tu. Abang ni pun suk kat milah ni.” katanya sambil disembamnya mukanya ka pukiku yang hampir hampir nak keluar air mazi ku.

“Milah nak buang air ni” kataku. “Kalau Milah nak buang air dulu, buang lah. Abang tak kisah sangat” katanya sambil berdiri semula. Aku pun terus lah buang air kat mangkok tu dan diperhatikan oleh abang iparku. Aku tak sangka abang ipar ku ini suka melihat aku sedang pissing. Setelah aku buang air tadi di mendekati aku dan minta aku memkangkang sikit paha ku dan dia menucikan pukiku dengan air paip aku merasa kegelian kerana tapak tangannya yang besar itu mengosok gosokkan pukiku sambil jari jarinya memainkan kelantitku. Aku merasa sungguh nikmat dan aku juga memainkan perananku melepaskan kain pelikat yang di pakainya dan butuhnya yang sudah dari tadi menegang ternampak sedikit air mazi.

“Abang dah stim ya.!” Kataku sambil meramas kepala butuh yang berkilat lagi besar. “Abang suka kalau milah main main kat kepala butuh abang dan kalau jari jari milah memain biji tu pun enak juga rasanya.” Katanya sambil memuji ku.Tangannya tak lepas lepas dari pukiku dan di ambilnya sabun Lux di basahkannya sabun itu dan tangannya yang ada buih sabun itu digosoknya kat puki aku. Aku pun merasa kenikmatan dengan caranya yang belum pun aku cuba.

“Abang pernah tak buat macam in kat akak Ijah” soal ku sambil nafas ku yang susah nak keluar kerana mainan jari jarinya kat bibir pukiku yang dah menebal. ” Dulu mula mula abang kawin dengan akak Ijah abang suka membasuh puki akak Ijah selapas buang air kerana bila digosok mengunakan buih sabun bukan akak Ijah saja yang merasa nikmat tapi abang yang suka sangat. Abang suka meramas bibir puki dan kelantit akak Ijah. Abang suka memasukkan jari jari kat puki dia.” Katanya sambil menghulurkan butuhnya yang betul betul menegang. Aku pun tak lah melepaskan peluang ini dan menarik batang nya seperti melancap. Aku ambil buih yang ada kat puki aku tu dan ku sapukan pada batang butuh dia dan kepala butuhnya makin membesar. Aku hisap butuhnya dari gantungan bijinya dan kepalanya ku gigit gigit manja dan dia merasa nikmatnya.

“Milah abang nak pukimu sekarang . Abang tak tahan lagi” katanya merayu.” “Tak boleh Milah masih dara lagi ni.” Kataku mengelak. “Kalau abang nak jilat puki milah boleh lah. Milah cuma suka kalau abang jilat seperti petang tadi. Lidah abang best lah ” puji ku lalu di pun mengangkat ku dan menyandarkan aku di tepi long bath yang tidak ada air. Di kangkangnya pahaku dan di cucinya puki ku dengan air , lepas tu digintilnya biji kelantitku dan aku pun tak tahan.Semasa di menjilat pukinya aku bertanyakan padanya kenapa dia suka menjilat puki aku .

“Abang punya hobby menjilat puki. Tapi tak lah pompuan yang lain cuma akak Ijah dan Milah ja. Yang lain abang belum pernah lagi.” Katanya sambil menjeling matanya pada ku. “Jangan abang cuba cuba dengan pompuan yang lain nanti Milah report kat akak Ijah.” Kataku mewarning abang iparku sambil lidahnya sempat singgah kat tetek aku yang dah tegang.

Dalam kami asik asik mengisap dan menjilat antara satu sama lain tiba tiba bunyi pintu di ketuk dan suara akak Ijah memanggil nama abang Ipar ku jadi kami pun terkejutlah lalu memakai pakaian masing masing, tetapi kain pelikat yang abang ipar ku pakai dah basah kerana memang dari tadi jatuh kat lantai lalu aku berikan lah abang Ipar aku memakai panty aku tapi mula mula dia enggan tapi aku paksa juga jadi last last dia pakai jugak. Setelah tak ada lagi ketukan pintu dan suara memanggil aku pun suruh abang ipar aku keluar. Dia buka pintu perlahan lahan dan di lihat kiri dan kanan lalu dia pun keluar bila akak Ijah tak ada kat pintu.

Dalam berberapa minit aku pun keluarlah jugak. Aku pun terus menuju ke bilik tidur. Bilik tidur aku dan mereka cuma bersebelahan saja. Kalu abang iparaku dan akak Ijah melalukan persetubuhan aku boleh mendengar suara seperti orang orgasm saja. Bila aku terdengar suara yang aneh first time seperti itu aku pun cuba mengendaplah ingin tau memang aku ini pun jenis nya busy body sikit.

Satu kali aku pernah tengok akak Ijah dan abang ipar aku bersetubuh di siang haridi kampong ku sebulan selepas mereka kawin. Cuma dalam rumah tu akak Ijah dan suaminya dan aku saja tinggal kat rumah. Ayah dan emak bertandang ke rumah jiran yang berkenduri.Aku nampak tak sengaja mereka bersetunbuh. Maklumlah siang hari lebih kurang 2 petang. Pintu bilik mereka memang tak dapat di tutup rapat apalagi di kunci. Mula mula aku terdengar suara akak Ijah seperti orang sakit aja bunyi nya. Jadi aku tinjau lah kat dalam -pintu dah rangang jadi aku dapat dari cemin yang memang berhadapanan dengan katil mereka. Aku dapat melihat abang ipar aku tengah menghulurkan butuh dia kat akak Ijah. Akak Ijah seperti orang bodoh je macam tak tau apa buat. Aku yang tak tau tentang sex ni lagi bodoh. Dalam fikiran aku butuh abang ipar aku tu sakit kah nak minta di urut kan. Aku tak puas hati aku lihat secara real tampa melihat dari cemin yang kat katil tu. Bukan main besar butuh abang ipar aku tu, akak Ijah pegang dengan genggemannya dan di masukkannya dalam mulutnya macam orang nak hisap ice-cream je. Masa tu akak ijah duduk tepi katil abang ipar aku tu berdiri – lama sangat lah di hisap kepala butuh suami dia. Dalam berberapa minit mereka berubah posisi akak merabahkan badannya kat katil dan kakinya mengkang kang -apalagi suami dia naik atas akak Ijah memainkan tetek akak Ijah dan tangannya turus kat puki akak Ijah – aku tengok aku pun naik stem jugak. Dalam berberapa minit mereka merubah posisi macam 69 style aja- kali ini akak Ijah di atas kepala nya ngam ngam kat butuh suami dia di hisaplah butuh dan abang ipar aku tu lain kegemaran dia di jilat puki akak Ijah sampai akak ijah tak tahan . Lepas tu mereka bersetubuhlah dengan berbagai bagai teknik. Aku pada masa tu tak tahan jugak melihat mereka ni -tau tau saj puki aku pun basah dan waktu nak tidur terbawa bawa mimpi jugak.

Kamu yang asik dengan cerita ni aku harap lah sabar-sabarlah setekat mana aku boleh mempertahankan kesucian ku walaupun pukiku sudah di jilat oleh abang iparku tapi aku masih dara “virgin ” lagi…kalau nak tau bila saatnya akan pecah jadi baca di siri Abang Ipar ku di part 3.

Sekian saja dulu..bye

P/s ..Jangan selalu mengendap nanti diri jugak di hendap oleh orang lain. Dan kalau kau orang nak tau bagaimana abang ipar boleh buat serong kat kita ialah kerana kalau kita pompuan (kakak dan adik pompuan) tak ngam atau selalu gadoh maka abang ipar kita yang tak kuat iman mesti take advantage seperti nak godalah kalau kita tergoda maka puki kita pun habis lah di jilatnya. Nak report kat akak pun serba salahkan. Tapi lihat lah abang ipar tu…handsome kah atu besar sangat kah butuh dia. Faktor ini pun mesti kira jugak.

Adik ipar

13 Nov

Tak payah le aku cerita intronye yang panjang lebar. Di
ringkaskan cerita aku memang dah lama stim dengan adik
ipar aku. Adik bini aku yang bongsu. Aku stim ngan dia
sejak dari aku mula kenal bini aku lagi. Masa tu dia pun
masih sekolah di tingkatan dua. Dia tak le secantik bini
aku tapi bodynya memang menggiurkan aku. Lebih-lebih
lagi teteknye yang berisi.

Adik ipar aku ni duduk serumah dengan aku. Baru mula
mengajar. So tinggal le di rumah aku. Satu ketika bini
aku di hospital melahirkan anak yang ketiga. Aku tinggal
berdua aje le dengan adik ipar aku nie. Anak-anak aku
yang dua lagi tu masih kecil lagi. Pada subuh yang kedua
dalam keadaan pagi yang dingin. Batang aku dah mencanak
minta dilayan. Aku pun tak fikir panjang terus
teringatkan adik ipar aku yang ada dalam bilik sebelah
tu.

Dalam kesamaran cahaya subuh yang hening tu aku merayap
ke dalam bilik adik iparku. Matlamatku hanya satu.
Menikmati lubang puki adik iparku. Lagipun nak menunggu
bini aku lepas pantang tak sanggup aku. Perlahan-lahan
aku memanjat ke atas katil dan dengan penuh tenaga aku
menindih tubuh montok adik iparku yang aku panggil
Fidah. Fidah terkejut bila terasa tubuhnya ditindih dan
meronta dengan ganas. Sebelum sempat suara keluar dari
mulutnya, tanganku telah mencekup mulutnya.

Aku berbisik padanya.., “Tenang Fidah.. Kau akan
menyukainya”.

Fidah terus meronta walaupun jelas tidak berkesan.
Sambil genggamanku pada mulutnya terus kemas, tanganku
yang satu lagi mula meramas buah dada Fidah yang pejal
dan membukit megah. Dapat kurasakan putingnya yang masih
kecil dan bakal kunyonyot sebentar lagi. Tanpa membuang
masa, baju kurung kedah yang dipakai Fidah kurentap
sehingga koyak. Terhidang di hadapanku suatu pemandangan
yang sungguh indah.

Tetek Fidah separuh terkeluar dari colinya. Dadanya yang
putih gebu dan berisi terus berombak kencang kerana
terlalu meronta minta dilepaskan. Coli yang dipakai
Fidah tidak bertahan lama. Lalu kurentap supaya mudah
kukerjakan semahu hatiku. Sebaik sahaja coli Fidah
kurentap, terjojol le dua gunung yang telah lama aku
idamkan. Hatiku berkata.. Begini rupanye tetek si Fidah
yang selalu aku idamkan. Aku sembamkan mukaku ke tetek
Fidah.. Kukerjakan semahuku.. Kunyonyot.. Kugigit..
Kujilat dan ku uli semahunya.

Sambil mulutku menikmati tetek Fidah yang semakin tegang
dan basah dengan air liurku, tanganku mula merayap
mencari kain batik yang dipakai Fidah. Jumpa. Kurentap
agar terlondeh. Berjaya. Kaki Fidah terus menerajang tak
tentu hala. Akibatnya kain batiknya terselak sampai ke
peha. Peha Fidah memang pejal, putih dan gebu. Dalam
keadaan dia merunta-ronta itu, aku berjaya meletakkan
sebelah kakiku ke bawah lutut Fidah. Kini Fidah tak
mampu lagi untuk merapatkan pehanya bagi menghalang aku
menunaikan hajatku.

Dengan segera, kain pelikat yang kupakai kulucutkan.
Kain batik Fidah terus kuselak ke atas hingga ke
pusatnya. Pada ketika itu juga aku hulurkan konek aku ke
arah pantat Fidah yang tembam dan belum pernah diterokai
oleh sesiapa. Pantat Fidah dan konekku bergesel. Terasa
bulu pantat Fidah yang nipis bergesel dengan bulu
konekku yang tak pernah diurus.

Fidah semakin lemah, dengan segera mulutnya kusambar dan
bibir kami bertaut. Tidak kulepaskan. Bimbang kalau
nanti dia menjerit. Aku sekarang berada di dalam posisi
yang paling sempurna untuk melampiaskan nafsuku. Adik
iparku akan menjadi mangsa bila-bila masa sahaja.
Mahkota keperawanannya akan kurobek tanpa rasa belas.
Fidah amat faham akan keadaan ini. Dia sedar aku tidak
akan menoleh ke belakang lagi. Sisa tenaga yang ada
padanya tidak akan mampu memberi tentangan yang
bermakna.

Konekku terus kutekan ke pantat Fidah. Kuurut pantatnya
turun dan naik dengan konekku. Fidah mula memberikan
respon. Samada sengaja atau tidak, aku tidak pasti. Tapi
itu tidak penting. Pehanya yang terkuak oleh kakiku
sudah tidak cuba dirapatkan lagi. Pertahanan Fidah makin
longgar. Kubawa tanganku ke bawah punggung Fidah.
Kuramas bontotnya. Memang hebat. Aku bergerak lebih
jauh. Kali ini, jejariku mula meneroka alur puki Fidah.
Bibir pantatnya memang mengkal dan pejal. Dapat
kurasakan tebing pantatnya yang terbelah itu begitu
jelas.

Jejariku bermain-main di situ. Fidah cuba menahan
kenikmatan yang dirasa. Tapi tubuhnya berdegil dan terus
menggeliat seiring dengan kenikmatan yang mula
dirasakan. Masanya sudah tiba. Pada ketika Fidah sudah
mengisyaratkan ketewasan dan kerelaan yang bercampur,
aku menguakkan kelangkang Fidah. Luas dan luas. Tanpa
melepaskan mulutnya, peha Fidah kulipat ke perutnya.
Nah.. Fidah di dalam posisi yang sungguh bersedia. Kali
pertama dalam hidupnya dia berada dalam keadaan begitu.

Batangku yang telah bersedia kubenamkan sedikit ke
rekahan puki Fidah. Pengalaman bersama biniku menjadikan
aku mudah mencari sasaran yang ada pada Fidah. Mungkin
merasakan kesakitan, Fidah cuba memberontak. Tapi dalam
posisi yang begitu. Usahanya sia-sia belaka. Aku tidak
mahu bertangguh lagi. Kepala konekku yang telah mengenal
pasti sasaran yang aku tetapkan kuhenjut ke dalam puki
Fidah. Menerobos terus sampai tenggelam keseluruhan
konek aku.

Aku diam sebentar. Memberi peluang Fidah menerima apa
yang sedang dialaminya. Fidah tidak berbuat apa-apa,
kini dia hanya menerima. Dia tahu, tiada apa lagi yang
hendak dipertahankan. Dia telah mencuba sedaya upaya..
Kini terserahlah padaku untuk memperlakukan apa sahaja.
Aku memulakan pergerakan. Konekku kusorong tarik keluar
dan masuk puki Fidah yang hangat dan sempit. Kekadang
pergerakan keluar masuk konekku tersekat kerana lubang
yang baru sahaja diteroka begitu sempit.

Dalam menghayun keluar dan masuk, kupelbagaikan gerak ke
kiri dan ke kanan dan kekadang berhenti separuh sebelum
menghentak sekuat hati ke pangkal puki Fidah. Aku puas
dengan kenikmatan yang kurasa. Lama aku mengerjakan
Fidah. Apabila terasa hendak terpancut aku berhenti.
Kemudian kusambung semula. Beberapa kali, tubuh Fidah
menegang. Dia juga dalam diam sedang menikmati
persetubuhan antara aku dan dia. Fidah kini lebih senang
membiarkan aku dari menentang kehendakku. Adakalanya,
punggungnya yang pejal itu digerak-gerakkan ke kiri dan
ke kanan menyambut hentakan-hentakan yang aku lakukan.

Aku pasti Fidah juga mencari kenikmatan buat dirinya
sendiri. Subuh yang telah menjelang pagi membolehkan aku
melihat baju dan coli Fidah bertaburan di atas lantai.
Aku masih lagi di atas tubuhnya. Kepuasan yang diberikan
oleh pantat Fidah tidak dapat aku gambarkan. Kesempitan,
kehangatan, kekenyalan di dinding pantatnya menjadikan
aku sentiasa berahi setiap kali batang pelirku menerobos
masuk ke lubang nikmat Fidah. Setiap kali aku klimaks,
kenikmatannya kurasa sampai ke kepalaku.

Aku menggelepar disebabkan oleh kenikmatan yang
kurasakan. Dan aku terkulai layu di atas tubuh Fidah.
Dalam pada aku mengumpul tenaga untuk pusingan yang
berikutnya, Fidah membuat tindakan yang sama sekali
tidak kuduga. Dengan baki sisa-sisa yang ada, Fidah
membalikkan tubuhku. Kini dia berada di atas.
Punggungnya digerak-gerakkan bagi meransang konekku.

Fahamlah aku betapa Fidah yang telah mula berpengalaman
disetubuhi kini ingin melakukan dengan caranya sendiri.
Aku tidak ada halangan. Batangku segera mencanak. Akur
dengan ransangan yang dicetuskan oleh gelekan punggung
Fidah yang montok dan pejal. Dengan gerakan yang lembut
Fidah mengusap-ngusap konekku dengan pantatnya. Celaka
Fidah. Kau punya agenda sendiri rupanya.

Nafas Fidah semakin kuat. Nyata nafsunya sudah tidak
dapat dibendung lagi. Alunan punggungnya yang lembut dan
mesra tadi segera bertukar menjadi rancak dan ganas.
Tanpa membuang masa, jejari halus dan gebunya
menggenggam konekku dan ditusukkan ke dalam lubang
nikmatnya yang sebentar tadi aku terokai. Apabila
terbenam sahaja konekku, Fidah meneruskan hayunan turun
dan naik. Suara kenikmatan mula keluar dari bibirnya
yang mungil. Fidah seperti tidak keruan menahan nikmat.

Fidah semakin tidak dapat mengawal dirinya. Kenikmatan
yang menjalari tubuhnya menjadikan dia tidak dapat
mengawal dirinya. Dari rintihan kecil, kini rintihan
Fidah semakin nyata. Fidah tidak lagi malu. Dia
meronta-ronta di atas tubuhku sambil melanyak-lanyak
lubang nikmatnya dengan konekku.

“Aahh.. Aahh.. Aahh.. Aahhgh.. Aaghh.. Aa.. Sedapnyaa..
Aa..”, Fidah terus menggelepar kesedapan dengan konekku
terhunus kemas di dalam pantatnya.

Buah dada Fidah bergantungan dan bergetar mengikut
rentak hayunan tubuhnya. Aku angkat kepalaku dan
menyonyot buah dada Fidah yang bergetar megah di
dadanya. Setelah teteknya kulepaskan, aku memberi
galakan kepada Fidah dengan kata-kata yang meransang
lagi nafsu Fidah..

“Do it.. Do.. It Fidah.. It’s all yours.. Big thingy is
for you to enjoy.. Feel my thingy in your tight girl thingy”.

Fidah tidak berdiam diri bukan sahaja pergerakannya
semakin menjadi-jadi bahkan turut menjawab ransanganku
dengan menyebut..

“Aabaang.. Aahghh.. Aa.. Sedapnya abaang..”.

Fidah terkulai di atas tubuhku. Tubuhnya kejang.
Pantatnya terus menekan konekku sekuat yang mampu. Fidah
menikmati klimaks yang paling klimaks dan paling
bermakna dalam hidupnya. Klimaks yang dilakukannya
sendiri.. Mengikut fantasi seks yang mungkin telah lama
dipendamkan dalam dirinya. Aku bangga dapat menjadi
lelaki yang menjadikan kenikmatan fantasi seksnya satu
kenyataan.

Itulah permulaan perhubungan seks yang indah antara aku
dan Fidah – adik ipar yang telah lama aku idamkan. Fidah
ternyata mempunyai fantasi seks yang cukup hebat.
Kesemuanya dipertontonkan kepada aku di setiap kali kami
berasmara.

Kau memang hebat Fidah. Tidak sia-sia aku merobek
kegadisanmu. Indah sungguh pembalasan yang kau berikan.

20111119-101209.jpg

Kisah bermula dgn dukun boon

13 Nov

Namaku Sri Mardiana, tapi teman-temanku di sekolah tempat aku mengajar memanggil Ana sahaja. Umurku 30 tahun, walaupun guru-guru di sekolahku mengatakan umurku tak melebihi 25 tahun. Memang aku sentiasa bersenam dan menjaga bentuk badanku agar sentiasa kelihatan ramping dan langsing.

Suamiku seorang guru, mengajar di sekolah lain. Telah enam tahun kami berkahwin tapi belum dikurniakan seorang anak. Keluarga suamikudan keluargaku selalu bertanya bila kami akan menimag anak. Dengan selamba suamiku mengatakan mungkin tiada rezeki. Di rumah kami selalu berbincang mengenai perkara ini.

Berbagai-bagai cara telah kami lakukan. Berbagai petua telah kami ikuti tapi tidak juga menampakkan hasilnya. Suatu hari keluarga suamiku menyarankan agar kami mengambil anak angkat. Suamiku belum bersedia. Dia masih mengharapkan anak hasil zuriatnya sendiri.

Masalahku bermula apabila aku terdengar percakapan suamiku dengan mertuaku. Mertuaku menyarankan agar suamiku kahwin lain. Aku belum bersedia bermadu dan aku masih sayang suamiku. Aku menceritakan masalah yang aku hadapi kepada Hayati, kawanku. Hayati menyarankan agar aku mendapat bantuan dukun siam. Dia memberi alamat dan no. Telefon dukun tersebut kalau-kalau aku bersedia.

“Masalah akupun macam kau juga. Sepuluh tahun aku berkahwin, tak juga dapat anak. Selepas aku bertemu dukun siam tersebut aku mengandung. Sekarang aku ada anak dua,” Hayati menceritkan panjang lebar. Aku tertarik juga dengan cerita Hayati, apalagi mengenangkan aku akan dimadu.

Aku memberitahu suamiku perkara ini, suamiku bersetuju. Kita perlu berikhtiar, katanya. Malam itu aku menelefon bomoh siam tersebut dan dia sedia menerimaku petang esok selepas waktu sekolah. Suamiku tak dapat menemaniku kerana ada aktiviti di sekolahnya.

Selepas sekolah keesokannya, aku memandu Kelisaku ke alamat yang diberi oleh Hayati. Jarak rumahku ke rumah dukun kira-kira satu jam perjalanan. Rumah dukun tersebut agak di hujung kampung di suatu penempatan masyarakat siam di utara Malaysia. Rumah sederhana besar itu merupakan rumah dua tingkat. Bahagian bawah berdinding simen sementara bahagian atas berdinding papan dan beratap asbestos.

Setibanya di halaman rumah, aku disambut oleh seorang lelaki siam separuh baya. Dia hanya memakai kain dan baju T putih.

“Nama saya Boonlert, tapi orang kampung memanggil saya Pak Boon sahaja,” Pak Boon memperkenalkan dirinya dalam bahasa melayu pelat siam.

“Masuklah cikgu, tak ada siapa di rumah. Isteri saya sudah tiga hari ke rumah anak saya yang baru bersalin,” Pak Boon mempersila aku masuk.

Tanpa berceloteh panjang, Pak Boon menerangkan serba ringkas cara pengobatanya. Pak Boon hanya menggunakan air jampi untuk disapu pada badan, untuk mandi dan untuk diminum oleh suamiku. Jika aku bersedia, Pak Boon akan memulakan pengobatannya. Oleh kerana aku telah datang jauh aku bersedia sahaja.

Pak Boon mengarahku masuk ke bilik. Aku patuh. Di sana ada sebuah katil sederhan besar. Ini bilik rawatan, kata Pak Boon. Kami tidur di bahagian atas. Di atas meja kecil tepi dinding ada beberap gelas air dan botol-botol kecil berisi air. Aku diarahkan agar menanggalkan pakaian, hanya tinggal coli dan seluar dalam sahaja. Aku patuh kerana aku dah terdesak. Aku tak mahu dimadu. Pak Boon menyuruh aku baring di katil.

Sebentar kemudian dukun siam memasuki kamar tempatku berbaring. Pak Boon mula melakukan aktivitinya dengan menyapu cairan azimat, mula-mula ke kulit mukaku lalu turun ke leher jenjang dan ke dadaku yang masih tertutup coli. Sesampai pada dada, getaran birahiku mulai datang. Pak Boon menyapu cairan jampinya di sekitar buah dadaku, tangan sang dukun masuk ke dalam dadaku yang terbungkus coli.

Di dalam coli itu tangan Pak Boon memicit dan mengelus puting susuku, dengan cara itu tiba-tiba naluri seksku terbangkit dan membiarkan tindakan sang dukun dengan cara rawatanya, aku hanya diam. Lalu Pak Boon membuka pengait coliku dan melemparkan coliku ke lantai dan terpampanglah sepasang dada montokku yang putih mulus kemerahan karena gairah yang dipancing dukun siam.

Di sekitar dadaku sang dukun menyapu air azimatnya berulang-ulang sampai aku merasa tidak kuat menahan nafsunya. Lalu sang dukun tangannya turun ke perut dan kecelah pahaku. Aku protes.

“Apa yang Pak Boon lakukan?”.

“Oo.. Ini adalah pengobatannya, Hayati pun dulunya begini juga,” jawab Pak Boon sambil mengatur nafasnya yang terasa sesak menahan gejolak nafsu.

Di lubang kemaluanku, jari tangan sang dukun terus mengorek-ngorek isi kemaluanku sehingga aku merasakan ia akan menumpahkan air nikmatku saat itu. Seluar dalamku ditarik ke kaki dan dilucutkan oleh Pak Boon. Kemaluanku terdedah tanpa ditutupi seurat benang. Aku telanjang bulat dan jari tangan sang dukun tidak henti-hentinya beraksi di sekitar daerah sensitif tubuhku. Sementara cairan jampi disapu ke seluruh badanku.

Lama sekali Pak Boon menyapu air jampi di sekitar kemaluanku. Supaya lebih berkesan, kata Pak Boon. Kemaluanku yang berbulu halus diusap-usapnya. Bibir kemaluanku yang berwarna merah diraba-raba. Kelentitku yang berwarna merah jambu dibelai-belai halus. Air jampi disiram ke kelentitku. Sejuk terasa air jampi Pak dukun. Nafsuku tak tertahan lagi. Ghairahku memuncak. Lubang kemaluanku mengemut dan ciaran lendir hangat mula keluar membasahai permukaan kemaluanku.

“Cikgu, supaya lebih berkesan, air ini perlu dimasukkan ke dalam rahim cikgu,” jelas Pak Boon lagi.

“Apakah cikgu bersedia?,” tanya Pak Boon sambil meminta kebenaranku. Aku dah terlanjur, biarlah bisik hatiku.

“Buatlah apa saja Pak Boon. Asal saja saya boleh mengandung,” jawabku penuh rela.

“Air ubat hanya boleh dimasukkan dengan ini, itupun kalau cikgu setuju,” jelas Pak Boon sambil menunjukkan batang kemaluannya yang keras terpacak apabila kain yang dipakainya diselak.

Aku terkejut kaku. Batang kemaluan Pak Boon besar panjang. Lebih besar dan panjang daripada kepunyaan suamiku. Sungguhpun telah berusia, kemaluan Pak Boon masih kekar dan gagah. Batang berwarna coklat gelap berurat-urat itu seolah-olah tesenyum kepadaku.

Pak Boon melepaskan semua pakaian yang dipakainya. Pak Boon telanjang bulat. Dada Pak Boon berotot, perutnya berulas. Masih sasa Pak Boon ini fikirku. Sambil menghampiriku, Pak Boon menguak kedua pahaku hingga aku terkangkang. Kemaluanku yang berbulu hitam halus betul-betul berada di hadapan Pak Boon. Pak Boon berlutut di celah pahaku dengan batang kemaluannya terhunus keras.

Pak Boon mengambil sebuah bekas plastik kecil dan diletakkan di bawah batang kemaluannya. Sebiji botol kecil berisi air jampi berada di tangan kanannya. Pak Boon mula menyiram batang kemaluan. Bermula dari pangkal pelan-pelan disiram hingga hujung kemaluan yang masih tertutup kulit kulup. Dengan menggunakan jari, Pak Boon menarik kulit kulup ke belakang hingga kepala coklat berkilat terbuka. Dengan tangan kanan Pak Boon menyiram semula batang kemaluannya bermula dari hujung kepala yang berkilat hingga ke pangkal.

Siraman ketiga bermula dari pangkal kembali. Air disiram hingga ke hujung. Kemudian dengan menggunakan jari-jarinya, Pak Boon menarik kembali kulit kulup kemaluan hingga kepala coklat berkilat tertutup. Dengan kepala tertutup kulup Pak Boon mula mendekati kemaluanku. Waktu itu nafsuku telah berada dipuncak setelah melihat perlakuan Pak Boon dengan kemaluannya.

Kepala berkulup mula meneroka permukaan kemaluanku. Pak Boon menekan lembut kepala kemaluannya ke kelentitku. Aku terasa geli dan nikmat. Kemudian Pak Boon mula menggeselkan kepala kemaluannya ke bibir kemaluanku. Sekali ditekan, separuh batang kemaluan dukun siam telah berada di dalam rongga kemaluanku. Sambil menggerakkan maju mundur, akhirnya seluruh batang coklat gelap berurat telah berada di dalam lorong sempit kemaluanku. Batang besar panjang itu benar-benar mengisi rongga kemaluanku. Sendat dan padat aku rasa. Aku benar-benar menikmatinya kerana kemaluan suamiku tidak sebesar dan sepanjang ini.

Sambil punggungnya digerakkan maju mundur, badan Pak Boon mula merapat ke dadaku. Tetek dan puting susuku di belai dan dihisap oleh bibir lebam Pak Boon. Aku terasa seperti di awang-awang. Lepas dibelai sepuas-puasnya, lidah Pak Boon mula menjalar ke leher dan ketiakku. Bau ketiakku disedut dalam-dalam oleh Pak Boon. Aroma deodorant bercampur keringat di ketiakku membuat Pak Boon benar-benar terangsang. Aku kegelian dan mengeliat-liat. Aku mengerang kesedapan.

Tanpa kusadari mulutku bersuara..

“Ohh.. Ahh.. Arghh.. Sedap Pak Boon. Laju lagi Pak Boon, tekan dalam-dalam. Ahh.. Nikmatnya.”

Aku tak tahu berapa puluh kali aku mengerang, aku benar-benar nikmat. Belum pernah sepanjang enam tahun aku berkahwin aku rasa sebegini nikmat. Batang besar coklat gelap yang masih berkulup benar-benar nikmat. Batang suamiku yang bersunat itu tidak senikmat ini.

Lebih kurang 30 menit lubang kemaluanku diteroka dengan lemah lembut oleh Pak Boon. Dukun siam ini benar-benar sabar dan pandai melayan wanita. Dua kali aku mencapai klimaks. Aku khayal menikmati layanan dukun siam ini. Hingga akhirnya aku terasa Pak Boon melajukan gerakannya. Badannya kejang dan akhirnya aku terasa batang kemaluan Pak Boon makin mengeras dalam kemaluanku dan lima kali cairan panas menyirami pangkal rahimku.

Aku tahu Pak Boon telah mencapai klimaks. Batang Pak Boon masih terendam dalam kemaluanku beberapa minit sehingga aku terasa batang besar mulai mengecil. Akhirnya Pak Boon mencabut batang coklat gelap dari lubang kemaluanku.

“Barang cikgu sungguh bagus. Sempit dan sedap. Kemutan cikgu betul-betul nikmat. Susah saya Nak cerita,” puji dukun siam.

Aku tersenyum puas. Selepas badanku pulih semula aku berpakaian dan meminta diri pulang sambil menberi sampul berisi wang RM 200.00. Pak Boon menyerahkan 2 botol berisi air jampi kepadaku.

“Satu untuk dicampur dengan air mandi cikgu. Yang satu ini untuk diminum oleh suami cikgu sebelum tidur,” terang Pak Boon cara-cara mengguna air jampinya.

“Cikgu kena datang dua kali lagi untuk dirawat baru ubat ini betul-betul mujarab”, terang Pak Boon lebih lanjut. Aku mengangguk saja tanda setuju dan faham.

Malam itu aku mengajak suamiku bersetubuh. Aku melayan suamiku sambil lewa saja kerana aku telah puas petang tadi. Letih kerana perjalanan jauh kataku. Suamiku melayanku tanpa curiga.

Seperti dijanji aku mengujungi semula Pak Boon. Tiap kali ke sana, kejadian tempoh hari berulang. Aku pulang dengan perasaan puas. Malamnya aku melayan suamiku seperti biasa supaya dia tidak curiga.

Sebulan kemudian aku muntah-muntah. Suamiku amat gembira. Ini anak dukun siam, bukan anak abang, hatiku berbisik. Tapi biarlah, asal suamiku gembira dan aku tidak dimadukan aku akan menjaga dengan baik kandunganku ini.

20111119-101242.jpg

Dukun boon

13 Nov

DUKUN SIAM

Aku kadang-kadang hairan dengan diriku. Bila sahaja aku terbayang wajah Pak Boon tiba-tiba saja nafsu seksku bangkit. Ghairahku membuak-buak hingga celana dalamku basah. Akhirnya aku memuaskan sendiri diriku dengan menggosok-gosok alat kelaminku dan menggentel-gentel kelentitku.

Aku sedar bahawa aku berwajah cantik. Aku pernah memenangi gelaran ratu cantik sewaktu aku menuntut di Maktab Perguruan dulu. Aku diminati oleh ramai kawan-kawanku baik lelaki maupun perempuan. Umurku sekarang 27 tahun dan masih cantik. Dengan ketinggian 5’4″ berkulit putih bersih dan berpinggang ramping aku sentiasa menjadi perhatian di tempat tugasku. Banyak kawan sekerja mengajak aku makan malam samada yang masih bujang atau yang telah beristeri. Biasanya aku sentiasa menolak dengan lembut. Tapi yang membuat aku tak mampu menjawab ialah mengapa aku teramat berminat dengan Pak Boon.

Pada ketika tertentu aku seperti digamit-gamit oleh Pak Boon ke rumahnya. Aku sendiri hairan, Pak Boon yang berumur lebih separuh abad yang berkulit coklat gelap, rambut separuh beruban dan berperawakan seperti orang kampung itu aku nampak sangat kacak, berwajah Bratt Pit dan amat membangkitkan nafsu. Kata kawan-kawanku aku telah terkena jampi guna-guna dukun siam tersebut.

Jiwaku seperti dikuasi oleh orang lain. Aku sendiri tak dapat melawan. Kadang-kadang aku terpaksa mencari helah dan menipu suamiku hanya untuk ke rumah Pak Boon. Aku rasa belaian dan cumbuan Pak Boon sungguh hangat dan memberahikan. Apa saja tindakan Pak Boon terhadap diriku terasa damai dan benar-benar memberi kepuasan.

Satu hari waktu cuti hujung minggu, aku meninggalkan anakku yang berumur dua tahun kepada suamiku. Aku memberitahu bahawa di sekolahku ada seminar yang terpaksa aku hadiri. Suamiku yang baik itu mempercayai saja peneranganku. Aku seperti tidak mempunyai rasa bersalah bila menipu suamiku. Keinginanku hanya satu, nafsu seksku perlu dipuasi dan hanya Pak Boon saja yang mampu melakukannya. Tiada lelaki lain, juga tidak suamiku sendiri.

Aku memecut Kelisaku selaju-lajunya. Di ruang mataku Pak Boon sedang melambai-lambai kedatanganku. Pak Boon bermain-main di benakku. Pak Boon yang agak keriput itu kelihatan seperti seorang ahli bina badan dengan otot yang berulas-ulas. Wajah tua Pak Boon terbayang seperti Tom Cruise. Gigi Pak Boon yang jarang kelihatan seperti mutiara tersusun rapi. Bibir Pak Boon yang hitam lebam terlihat seperti ulasan limau sunkist yang amat menyelerakan. Tak sabar rasanya ingin melumat bibir hitam lebam itu. Bau badan Pak Boon yang berkeringat terasa harum seperti kasturi. Segala-galanya amat menarik dibayanganku. Aku seperti tidak sabar-sabar untuk berada dalam dakapan mesra Pak Boon.

Dari jauh terlihat kelibat rumah Pak Boon. Rumah di hujung kampung itu agak terpencil dan tidak menimbulkan sebarang curiga akan apa saja yang berlaku di dalamnya. Apatah lagi Pak Boon amat dikenali sebagai dukun terkenal. Sudah biasa berbaris kenderaan datang ke rumahnya saban hari.

Di muka pintu Pak Boon tersenyum menerima kehadiranku. Dengan hanya berkain pelikat tanpa baju Pak Boon melambai ke arahku. Selepas mematikan kenderaanku, aku menerpa ke arah Pak Boon. Pak Boon mendepangkan tangannya untuk menerimaku ke dalam pelukannya. Isteri Pak Boon yang seusia dengannya tersenyum saja melihat tingkah kami. Isteri Pak Boon seperti tiada perasaan melihat suamiku merangkul kemas badanku.

Pak Boon merangkul pinggangku sambil menarikku mesra ke biliknya. Sesampai di bilik aku seperti kerasukan, aku memeluk Pak Boon dan mencium seluruh badannya. Dada Pak Boon yang tak berbungkus itu dan berbulu keputihan aku cium sepuas-puasnya. Nafsu aku waktu itu tak terkawal lagi. Aku rasa seperti ada sesuatu yang mengawal perasaanku. Aku tak mampu berfikir lagi. Selepas puas mencium dan menjilat badan Pak Boon aku meleraikan kain pelikat yang dipakainya. Pak Boon membantu aku melondehkan kain sarungnya. Terpacak di hadapanku separuh keras kemaluan Pak Boon yang besar dan panjang berwarna coklat kehitaman.

Ghairahku makin meninggi melihat balak Pak Boon yang terkulai di celah pahanya. Aku meramas dan mengurut-ngurut batang besar itu. Walaupun kehitaman aku lihat nampak cantik sahaja. Aku genggam dan ramas-ramas lembut batang coklat berurat itu. Aku lurut dan lancap batang balak yang mula mengeras. Kulit kulup konek Pak Boon meluncur ke hujung dan kepangkal menurut irama gerakan tanganku. Kepala licin sekejap nampak sekejap hilang di sebalik kulit kulup. Kepalanya bulat dan mengkilat separuh terdedah itu kelihatan sungguh menarik.

Aku betul-betul tak dapat mengawal diriku. Batang balak Pak Boon kugigit-gigit. Batang besar dan panjang itu aku cium sepuas-puasnya. Aroma kepala konek Pak Boon membuat aku khayal. Baunya lebih indah daripada bau kasturi. Bau istimewa itu menyelinap ke segenap hujung saraf hidungku terus ke kemaluanku. Cipapku makin kuat mengemut. Terasa cairan hangat mula membasahi bibir cipapku. Makin kerap aku menghidu bau kepala konek Pak Boon maka makin kerap pulalah cipapku mengemut. Aku seperti terpukau dengan apa yang aku lakukan.

Setelah puas menghidu kepala konek berkilat itu hidungku mula bergerak ke telurnya yang tergantung berkedut-kedut itu. Aku cium dengan rakus. Segala bau yang ada disitu membuatku lebih terangsang. Batang panjang dan hitam itu aku jilat dan aku kulum. Kulit kulup aku tolak ke belakang ke pangkal. Kepala hitam berkilat itu aku hisap sepuas-puasnya. Badan Pak Boon aku rasa bergetar. Pak Boon menahan kelazatan bila batangnya aku hisap puas-puas. Air licin berlendir dan masin keluar dari hujung kemaluan Pak Boon. Aku telan bebenang cairan licin dan masin itu.

Cipapku terus mengemut. Cairan panas banyak keluar membasahi bibir cipapku. Bibir cipapku seperti digaru-garu. Aku rasa tak tahan lagi. Lubang cipapku perlu diisi segera agar gatal-gatal yang kurasa boleh hilang.

Aku bangun dan melucutkan satu persatu pakaian yang kupakai. Kain tudung, baju kebaya, kain kipas, coli dan seluar dalam semuanya berlonggok atas lantai. Aku berdiri bogel di hadapan Pak Boon yang juga bertelanjang bulat. Aku tarik tangan ke katil. Aku duduk di tepi katil. Aku meraih pinggang Pak Boon agar merapatiku. Batang keras Pak Boon benar-benar berada di hadapan mukaku. Aku genggam penuh ghairah. Aku lurut-lurut dengan tangan lembutku. Aku cium kepala bulat dan akhirnya aku kulum dan hisap. Kepala balak yang licin aku jilat. Lidahku yang kasar bermain-main di kepala konek Pak Boon. Mata Pak Boon redup menahan kesedapan.

Aku akhirnya tak tertahan lagi. Aku tidur telentang di atas tilam. Aku kangkang luas-luas pahaku menunggu balak Pak Boon memuas batinku.

“Cepat Pak Boon, aku tak tahan ni,” rayuku penuh harap.

Pak Boon dengan konek terpacak menghampiriku. Aku tak sabar menunggu lagi. Pak Boon merangkak ke arahku. Wajahnya mendekati pahaku. Tiba-tiba saja Pak Boon merapatkan hidungnya ke lurah cipapku yang basah.

“Burit cikgu sungguh cantik. Harum baunya,” puji Pak Boon.

Aku memang menjaga rapi taman syurgawi kepunyaanku. Segala bulu-bulu yang tumbuh aku cukur licin. Tundunku yang tembam dan cipapku yang mekar seperti kemaluan gadis sunti. Bibir yang memerah masih terkatup rapat. Tak heran jika Pak Boon menyukainya dan selalu memuji.

Hidung Pak Boon mengelus lembut kelentitku. Aku hanya mampu mengerang. Lama sekali Pak Boon menghidu bau kemaluanku. Mungkin juga bau cipapku membangkitkan nafsunya. Aku sentiasa menjaga kebersihan cipapku. Aku selalu mencuci cipapku dengan feminine wash. Tak lama lepas itu aku rasa lidah Pak Boon membelai bibir kemaluanku. Lidahnya yang kasar merodok lubang cipapku. Aku rasa seperti ribuan sayap kupu-kupu mengelus cipapku. Aku tak tahan lagi. Aku mengerang kuat.

Pak Boon bertindak penuh sabar. Aku hanya mampu menanti penuh harap. Tiba-tiba lidah hangat sudah bergerak ke dalam cipapku. Dia menjilat lebih perlahan, lebih lembut. Jilatannya dari bawah ke atas berulang-ulang. Kadang hanya kelentitku saja yang dijilatnya. Dihisapnya, bahkan digigit-gigit kecil.

“Oh.. oh.. sedap, Pak Boon di situ Pak Boon, sedap ahhh…..!” suara eranganku penuh nikmat.

Aku sememangnya tidak malu lagi mengerang begitu di hadapan Pak Boon. Pak Boon “menyantap” cipapku cukup lama. Tiba-tiba, aku merasakan nikmat yang sangat dahsyat, yang tak pernah kurasai sebelumnya. Kurasa cairan hangat melimpah keluar dari rongga cipapku.

“Cepat Pak Boon, masukkan balak Pak Boon tu,” rayu aku tak tahan rasanya.

Pak Boon membetulkan balak coklat hitamnya. Dilurut koneknya supaya kepala koneknya boleh masuk tanpa ditutupi kulup. Pak Boon ingin merasai hangatnya lubang cipapku. Pak Boon mau merasa dinding cipapku yang berotot kenyal meramas-maramas batang balaknya yang berurat-urat. Kepala yang dah terbuka licin mengkilat. Kulit kulupnya tersangkut di belakang takuk topi keledar. Kulitnya berkedut-kedut melingkari batang balak seperti simpai.

“Tekan Pak Boon, tak tahan ni,” aku merayu dan merengek.

Aku menyodorkan cipapku ke atas. Kepala licin mula membenam ke lubang nikmat. Kontras sekali konek dengan cipap. Yang satu hitam dan yang satu lagi putih kemerahan. Balak hitam pelan-pelan terbenam. Aku rasa rongga cipapku padat dimasuki balak besar panjang. Pak Boon mula mengerakkan balaknya maju mundur. Aku rasa seperti di awang-awang. Melayang-layang di kayangan yang indah.

Sedikit demi sedikit Pak Boon menekan balaknya hingga akhirnya balak panjang itu sepenuhnya berada dalam lubang sempitku. Aku terasa senak bila batang panjang menekan pangkal rahimku. Aku tak terkawal lagi. Nafsuku menggila. Sungguh nikmat geseran batang Pak Boon ke dinding cipapku. Baru dua minit aku tak tertahan lagi, akhirnya ..arrrgah…….. aku mengerang kuat dan aku mencapai klimaks. Aku letih lesu. Sendi-sendiku terasa lemah.

“Sungguh sempit lubang cikgu. Cikgu juga pandai kemut,” Pak Boon bersuara sambil koneknya tetap bersarang dalam rongga cipapku.

“Banyak-banyak perempuan yang datang jumpa saya, barang cikgu yang paling best,” celoteh Pak Boon.

“Butuh Pak Boon pun sedap. Belum pernah saya rasa sedap macam ni. Pak Boon pandai main.”

Pak Boon masih bertahan. Gerakan koneknya maju mundur di dalam rongga cipapku dilakukan secara berirama. Sekejap laju sekejap perlahan. Kadang-kadng direndam saja dalam cipapku yang panas. Aku dipeluk kemas oleh Pak Boon. Tetekku yang pejal dijilat dan dikulum. Tetekku dinyonyot kiri kanan. Kadang-kadang ketiakku yang licin dicium dan dijilat. Lencun ketiakku basah dengan air liur Pak Boon. Aku rasa teramat geli. Nafsuku bangkit semula. Aku tak mahu kalah. Habis bahu Pak Boon aku gigit. Aku cium bau keringat Pak Boon. Bibir lebam Pak Boon aku jilat dan kulumat. Bibir yang berbau rokok daun nipah itu terasa harum saja. Lidah Pak Boon aku hisap dalam-dalam. Lidahku kumasukkan ke mulut Pak Boon dan langit-langit mulutnya aku teroka. Lior Pak Boon yang meleleh aku teguk penuh selera.

Pak Boon menggerakkan pinggulnya makin laju. Aku rasanya akan mencapai klimaks lagi. Sungguh nikmat terasa dicipapku. Dinding cipapku memegang erat batang balak panjang besar yang berurat-urat kasar itu. Geli sungguh lubang cipapku. Air banyak keluar hingga melimpah membasahi cadar di bawah. Berbuih-buih dan berdecup-decup bunyi cipap dikerjakan balak Pak Boon. Aku tak tahan lagi. Aku menggelepar di bawah badan sasa Pak Boon. Akhirnya aku mengalami orgasme untuk ke sekian kali.

Melihat aku tak melawan lagi Pak Boon mempercepat tindakannya. Akhirnya Pak Boon menekan koneknya dalam-dalam dan arghh… Pak Boon memancutkan maninya dalam rongga cipapku. Mani Pak Boon sungguh hangat dan banyak menyiram pangkal rahimku. Aku memang tengah subur. Mungkin kali ini benih Pak Boon akan bercambah lagi dalam rahimku. Pak Boon rebah menghempap badanku. Nafasnya pantas seperti orang berlari seratus meter.

Aku dan Pak Boon terkapar lesu atas katil. Aku memeluk badan Pak Boon dengan rasa puas. Kurapatkan wajahku ke badan Pak Boon. Ketiak Pak Boon yang berbulu lebat aku hidu puas-puas. Aku benar-benar rasa bahagia. Aku tersenyum sendiri.

Sambil menunggu tenaga kami pulih kembali aku meletakkan kepalaku di atas dada Pak Boon. Pak Boon membelai rambutku lembut sambil mencium keharumannya. Wajahku kutoleh ke arah kaki Pak Boon. Konek Pak Boon yang tadinya gagah dan garang sekarang lentok terkulai di pahanya. Bentuknya seperti keropok lekor yang belum digoreng. Lendir cipapku berlepotan di batang konek dan juga di bulu-bulu kemaluan Pak Boon yang mula beruban.

Sebelum pulang aku merengek seperti budak kecil minta terowong nikmatku diisi lagi. Biar berbaloi perjalananku yang jauh. Aku ingin kepuasanku boleh bertahan seminggu. Pak Boon faham kehendaki. Dibiarkan saja aku membelai koneknya yang masih terkulai. Aku goyang-goyang, aku lurut-lurut, aku gosok-gosok hingga akhirnya sedikit demi sedikit batang Pak Boon kembali keras. Kepala konek yang tadinya bersembunyi mulai keluar menjengok seperti kepala kura-kura keluar dari tempurungnya.

Melihat kepala konek yang mula keluar membuatku bertambah geram. Kusembam mukaku ke celah paha Pak Boon lalu kuhisap kepala yang sederhana mekar tersebut. Aku nyonyot seperti anak kecil menyonyot puting tetek ibunya. Konek Pak Boon makin mekar dalam mulutku. Aku mulai merasai ukurannya kembali besar dan panjang. Berdenyut-denyut dalam mulutku yang hangat.

Sekarang aku merangkak di atas tilam. Aku mahu Pak Boon memasukkan batang coklat hitamnya dari belakang, stail doggy. Pak Boon bangkit dan beredar ke belakang. Aku menunggu penuh harap. Tiba-tiba kurasakan gesekan kepala konek di permukaan lubangku kemudian.. “crup..” batang itu masuk ke lubangku. Tak terkatakan nikmatnya. Tujahan-tujahan batang besar berurat terasa menggesek seluruh liang kewanitaanku, bahkan hentakan kepala konek itupun terasa sampai ke pangkal rahimku, yang membuatku merasa semakin nikmat. Kurasakan tikaman Pak Boon makin kuat dan makin cepat. Perasaan yang kualami pun makin lama makin nikmat. Makin nikmat, makin nikmat, dan makin nikmat.

Bahang kenikmatan itupun akhirnya meledak. Aku orgasme untuk yang kedua kalinya. Hentaman Pak Boon makin cepat dan makin laju. Aku terhayun-hayun ke depan dan belakang menurut irama tusukan Pak Boon. Pinggangku dipegang kuat oleh Pak Boon agar aku tak tersungkur ke depan. Sambil dia mendorong pinggangku ditarik rapat ke badannya.Tiba-tiba kudengar desahan panjang. Seiring dengan itu dicabutnya koneknya dari lubang cipapku. Dengan gerakan cepat, Pak Boon sudah berada di depanku. Disuakannya batangnya ke mulutku. Dengan cepat kutangkap, kukulum dan kumaju-mundurkan mulutku dengan cepat. Tiba-tiba kurasakan semburan benih panas di dalam mulutku. Aku tak peduli. Terus kuhisap dan kuhisap. Semua mani Pak Boon aku telan. Sungguh sedap dan berlemak benih Pak Boon. Pak Boon memberitahuku bahawa benih lelaki boleh membuat wanita awet muda.

Hari itu aku memandu pulang dengan perasaan yang amat puas….Tak kisahlah walaupun benar aku telah terkena guna-guna dukun siam.

Isteri orang

13 Nov

aku bekerja di kuala lumpur.
dalam opis aku ni ada sorang
perempuan, N, dlm department
aku.. dia dah kawin, anak sorang.
putih, kecik molek je oragnya
tapi yang paling aku suka tgk dia punya breast.. x besar tapi
pada aku “cantik”. kat opis hubungan aku dengan dia agak baik,
aku slalu ak begurau gurau dngan dia. dan gurau2 kami
selalunya double meaning, sebab dia dh kawin & aku pun dah
kawin jgk. dalam gurau2 tu ada jugak aku curi2 dengan sengaja
sentuh dia. mula-mula cuit jari, cuit lengan. lama-lama aku
stat pegang tangan dia & letak tangan kat pinggang dia. ada
jugak dia tegur, jgn.. tapi kalu aku sentuh bila orang x de, dia x
bising la dngan aku. faham la aku.. jgn wat depan orag. skali
skala kitorang ada jugak balik lewat.. aku ada keje extra, N
pulak kdg2 kene tungu husbund dia meeting..kol 830mlm br
husbund dia amek.. slalu masa tu kitorang 2 je kat opis.. & slalu
la borak2 dan topik kami slalunye ada unsur2 seks. aku ada jgk
wat pengakuan, yang aku suka kat dia & dia slalu jd fantasi aku
bila bersama isteri aku. dia tekejut jgk, tapi x marah la, siap
senyum2 lagi… satu hari tu, kami stay kat opis, bedua je, yang
lain dah balik. aku dtg ke bilik N & bagitau rindu kat dia.. aku
sengaja gurau2 dgn dia sbb aku nk sentuh & pegang2 dia.. dia
rilek je.. pas2 aku lepak kat meja aku balik. x lama lepas tu
tiba2 tiba N dtg kat meja aku & bediri dpan aku. aku tgk dia,
dia senyum jek. slowly mata aku tgk dia dari tudung ke bawah,
aku terperasan dia x pakai bra. nampak breast dia dari baju
kurung jarang yang dia pakai.. then slow je N selak kain naik
atas paras lutut.. aku pun terus sambut menyentuh lembut
lutut dia & sambung naikan kain dia lebih tinggi hingga paras
paha. tengok paha dia yang putih tu wat aku x tahan & aku
naikkan lagi. rupa2nya dia x pakai slua dalam. jelas aku tgk
cipapnya yang kemas tu. muka dia dh kemerahan sambil renung
aku. kemudian dia naik duduk di atas meja aku & membuka
kakinya.. mata aku terus ke cipapnya yang jelas mula basah..N
memanggil aku & hanya memberikan isyarat dgn menjelirkan
lidah dia. aku faham N mahu aku menjilat cipapnya. aku pun
memainkan peranan aku. jilat cipap memang kegemaran aku
bila buat seks dgn isteri aku. semakin aku jilat semakin banyk
air kluar dr cipap N. sambil jilat, tangan aku meyelak baju dan
meraba breast N. N mula mendengus perlahan.. 5 minit
kemudian N menjerit kecil & kakinya mengejang. N klimaks..
sesak nafas dia, tapi aku masih teruskan menjilat cipapnya dan
N semakin kuat mengerang. kemudian N memegang kepala aku
dan mendorong aku berdiri. N terus membuka zip &
mengeluarkan batang aku. N bisik kat aku, “i x tahan, masuk
lah cpat”. sambil pegang btg aku, N mendorong kepala batang
aku ke cipapnya. aku mula mengesel kepala kote aku d cipapny..
N makin ghairah.. “cepaattt laahh” hmmm.. pelahan lahan aku
jolok batang aku hingga berjaya masuk sepenuhnya.. N sangat
suka dengan batang aku. “bestnye btg u.. cepatlah ayun” aku
pun mula neggerakkan konek aku.. tarik tolak tarik tolak..
serentak itu, “aaahh aaahh hmmmm” suara N kedengaran. aku
melakukan gerakan yang sederhana & konsisten.. memang best
N ni, sangat ghairah aku melihat dia bila dia menerang
kesedapan. 10 minit berlalu N aku lihat mendongkkan
kepalanya dan memeluk kakinya pada pingang aku.. tiba2 N
menjerit nikmat.. “aahhhhhhh!! aahhh!!!” N klimaks kali ke 2.
kemudian aku bawa N turun ke lanai. aku dah semakin
memuncak.. aku mula tukar kelajuan tujahan batang aku
dengan konsisiten, N semakin kuat mengerang.. seronok aku
melihat N begitu.. 5 minit kemudian aku mula rasa sangat
kemuncak dan aku menambah kelajuan tujahan.. N semakin
menggila merasai nikmat tujahan aku..akhirnya aku
memuntahkan air mani ku kedalam cipap N. serentak dengan
pancutan aku, aku masih meneruskan tujahan. cipap N
semakim basah sebb bercampur dengan air mani aku.. N
bersuar, “i x tahan dah.. cukuplah.. aahh aahh uuhhh uuhh” aku
masih meneruskan tujahan aku. semakin laju.. selang 5 minit
kemudian “ahhh.. i nak pancuuttt”. memang itu yang aku
mahukan saat yang aku tunggu.. “aahhh…!!!” N mengerang
dengan lebih panjang. dengan tujahan konek aku yang laju
secara tiba aku mencabut konek aku dari cipap N dan serentak
itu N memancutkan deras air maninya keluar dari cipapnya. N
mengerang nikmat sangat kuat & nyaring.. pancutan maninya
terkena badan aku & seluruh kawasan meja aku.. pancutan
mani N sangat hebat, & N kelihatan tidak bermaya lagi..
nafasnya sangat kencang. aku baring mengiring sebelah N.. N
menghela panjang nafasnya sambil memandang aku..
“bestnyee.. i x penah klimaks macam ni” kat N sambil tercungap
cungap.. “best best best” ulang N. aku senyum lebar je.. aku juga
sangat puas dapat juga main dengan isteri orang.

20111119-104508.jpg

Main Bontot

13 Nov

Re: Anak Hebat, Mak Dahsyat Pt 2
Lepas aku lancapkan batang Abang Ayob kat kelas kosong hari tu, dia semakin ketagih. Kami selalu berjumpa selepas sekolah di tempat yang sama. Dari selalu melancapkan batang dia di bontot ku, kegemaran kami beralih pula kepada melancapkan batangnya di peha ku. Biasanya aku akan duduk rapat di sebelahnya dan mengiring menghadap dirinya. Batangnya yang telah menjengah keluar dari seluar sekolahnya itu aku lancapkan. Biasanya ianya akan di akhiri dengan pancutan deras ke peha ku yang gebu. Sudah pasti kain uniform sekolah ku berlendir dengan air maninya.
Namun, ketagihan ku kepada batang lelaki telah mendorong aku untuk pergi lebih jauh. Tabiat ku yang suka melancap batangnya telah berubah kepada menghisap batangnya. Aku sentiasa menahan geram melihat batang lelaki yang keras itu menegang di dalam genggaman ku. Tekak ku berkali-kali menelan air liur ku sendiri menahan gelora setelah memandang kepala batangnya yang kembang berkilat itu.

Lebih-lebih lagi ketika ianya berdenyut-denyut kencang menuntahkan air mani dalam genggaman ku. Ini telah mendorong aku untuk menghisapnya tanpa disuruh.
Pertama kali melakukannya, Abang Ayob terpancut-pancut dalam mulut ku walau pun tak sampai seminit aku hisap batangnya. Kusut masai tudung aku selepas di genggam tangannya yang keghairahan melepaskan air mani di dalam mulut ku yang enak menghisap batangnya. Lama kelamaan, Abang Ayob semakin pandai mengawal nafsunya. tapi macam biasalah, bagi betis nak peha, bagi peha nak cipap pulak.

Akhirnya lubang cipap aku tergadai juga di masuki batang abang Ayob. Hampir selalu juga dia hendak terpancut di dalam, tapi nasib baik aku cepat-cepat tolak dia. Kalau tak, mengandunglah jawabnya.

Bapak tiri aku pulak, dah sedap dapat lubang bontot, lubang cipap aku macam dah dilupakan. Hari-hari kerja aku kat rumah bila line clear adalah menonggeng untuknya. Kecuali bila aku datang bulan, mulut akulah yang jadi sasaran. Sampailah dia mati akibat kemalangan dihempap bumbung rumah orang yang dibinanya. Kalau tak, selagi dia tak mampos, selagi itulah tubuh aku diratahnya. Kesian jugak sebab dia mati sebelum tobat. Ah, lantak kau lah. Kau bukannya bapak betul aku.
Begitu juga dengan Abang Ayob. Tapi dia tak matilah, tapi lain pulak ceritanya. Satu hari tu, macam biasalah, lepas dah puas mengongkek, dia mintak nak pancut dalam mulut. Aku pun terus hisap batang dia sampai terpancut-pancut. Menjejeh air liur aku bercampur air mani abang Ayob kat bibir meleleh kat tudung. Lepas main, kita orang keluar dari kelas tu, tapi malangnya cikgu Khir dah menunggu kat luar. Menggigil kepala lutut aku ketakutan. Cikgu yang selalu jadi bahan lancap, kantol kan aku dan Abang Ayob.

Dia suruh kita orang masuk balik dalam kelas kosong tu. Teruk abang Ayob kena belasah. Cuma tak nampak lebam je lah sebab dia tak bantai kat muka. Abang Ayob menangis macam budak-budak berlutut depan cikgu Khir mintak ampun. Tapi aku tak di apa-apakan, cuma pandangan yang tajam dan sinis dari cikgu Khir sudah cukup buat aku takut setengah mati. Lepas tu dia bagi tahu esok lepas sekolah jumpa dia di bilik PRS dan dia lepaskan aku balik ke rumah. Dia juga bagi peringatan, jangan ponteng sebab kalau tak, keluarga aku akan tahu perkara ni. Aku akur dan terus balik kerumah sementara dia heret abang Ayob ke bilik PRS ketika itu juga.

Esoknya selepas sekolah, aku jumpa cikgu khir di bilik PRS. Memang selamat rasanya nak bincang perkara yang memalukan macam tu di bilik PRS sebab keadaannya yang tertutup dan kalau kita menjerit kat dalam pun orang kat luar tak akan dengar. Cikgu Khir bagi tau Abang Ayob dibuang sekolah. Aku terkejut dan serta merta takut akan mengalami nasib yang sama. Tetapi cikgu Khir menerangkan, memandangkan perkara ini amat memalukan pihak sekolah, keluarga dan pelajar yang terlibat, biarlah hanya dia seorang sahaja yang tahu cerita sebenar.

Cikgu Khir menceritakan Abang Ayob diberi pilihan untuk dibuang sekolah akibat melakukan hubungan seks luar nikah atau pun akibat mencuri barangan sekolah, sudah semestinya itu adalah alasan yang sengaja direka supaya tidak memalukan sesiapa. Dan untuk keselamatan dirinya, Abang Ayob memilih dibuang sekolah atas alasan mencuri barangan sekolah. Sekurang-kurangnya mak bapak dia dan masyarakat tak lah tahu cerita sebenar yang memalukan itu.

Kemudian Cikgu Khir beralih kepada aku pula. Dia memberi pilihan yang sama juga kepada ku. Aku gugup tidak dapat berkata-kata. Aku hanya tunduk mendengar ceramahnya yang membosankan itu. Secara diam-diam, aku perhatikan wajahnya penuh nafsu. Wajah cikgu Khir yang seringkali menjadi modal ku melancap dan menjadi bayangan kenikmatan sewaktu tubuh aku di bedal arwah bapak tiri ku dan abang Ayob membangkit nafsu ku di situ juga. Diam-diam, jari jemari ku bermain-main di kelengkang menggentel cipap ku yang basah dari luar kain uniform sekolah.
“Awak dengar tak cakap saya Lina?” Cikgu Khir bertanya kepada ku setelah mendapati aku tidak fokus kepada apa yang diperkatakannya.
“Err.. yee… yee…. tapi tolonglah cikgu… saya dah tak ada bapak… kesianlah kat mak saya cikgu..” aku merayu kepada cikgu Khir.
“Ok.. saya bagi awak peluang…. tapi awak mesti lakukan sesuatu untuk saya.” kata cikgu Khir.
“Apa dia cikgu?” tanya ku gugup.
“Bangun dan berdiri di sini.. ” arah cikgu Khir sambil menunjukkan arah tepi meja sambil dia juga bangun dari kerusi.
Aku menurut arahannya, menuju ke tepi meja dan menunggu arahan seterusnya. Cikgu Khir rapat kepada ku. Tangannya menolak daguku ke atas menghala mukanya. Wajah kami bertentangan. Tanpa sebarang kata-kata, cikgu Khir terus mengucup bibir ku. Aku serta merta sedar bahawa inilah peluang ku untuk bersama cikgu yang ku idamkan selama ini. Aku terus memeluk cikgu Khir dan membalas kucupannya. Cikgu Khir juga terus memeluk ku. Tubuh ranum anak muridnya yang masih lengkap berbaju kurung sekolah itu di peluknya penuh nafsu. Seluruh tubuh ku di raba dan diramas terutamanya bontot ku.
“Cikgu nak ke?” bisik ku perlahan kepadanya.
“Ye….. boleh?..” tanya Cikgu Khir pula.

Tanpa banyak cakap, aku tarik tangan cikgu Khir dan menyuruhnya duduk kembali ke kerusinya. Aku pun berlutut di atas lantai, di kelengkangnya. Aku buka seluar cikgu Khir hingga terlucut ke buku lalinya. Batang lelaki idaman aku mengeras di hadap mata. Wow.. keras betul nampaknya. Lebih keras dari dua batang yang selalu menjamah tubuh ku sebelum itu.

Aku hisap batang cikgu Khir semahu hati ku. Kepala tedungnya yang kembang berkilat aku kerjakan. Aku jilat dan hisap sampai cikgu Khir menggigil nikmat.

Sesekali aku stop dan lancapkan batangnya. Cikgu Khir menikmati servis ku dengan asyik sekali. Matanya ghairah memerhatikan kelakuan lucah ku.
“Sedap tak cikgu?” aku bertanya dengan nada menggoda.
“Hmmmmm…… Sedap Linaaa… Awak ni bohsia ke… uhhhh… Linaaa?” cikgu Khir bertanya kepada ku dalam kenikmatan.
“Emmm… entah…. hhommmppphhh… mmpphhh.. hohhhhhhpppp… ” jawab ku ringkas dan terus menyumbat kembali kepala tedung cikgu Khir ke dalam mulut ku.
“Oohhhhhh Linaaaaa….. Uhhhhhhh….” cikgu Khir mengerang kenikmatan.
Tangannya kemas memaut kepala ku. Aku tahu, dia dah stim gile tu. Mana taknya, batang cikgu bujang tu aku kolom sampai hampir ke pangkal bulu jembutnya. Pulak tu, yang hisap batangnya tu budak sekolah yang cantik, ranum dan gebu tubuhnya.
Cikgu Khir menikmati hisapan dan koloman mulut ku. Tangannya memaut semakin erat kepala ku yang bertudung. Aku tarik kepala ku ke belakang, melepaskan dari genggaman tangannya. Batangnya aku lancapkan.
“Cikgu…. janji ye tak akan buat apa-apa pasal semalam…” aku merayu cikgu Khir.
“Lina…. Cikgu janji…. ohhhh……” cikgu Khir setuju dalam kenikmatan.
“Terima kasih cikgu…” aku tersenyum gembira, tangan ku masih lagi tak henti melancapkan batangnya.
“Tapi…. Lina… ohhh…. selalu macam… ooooohhhh…. niii.. yeeee… ahhhhh…” pinta cikgu Khir dalam keghairahan sekali lagi.
“Saya sedia bila-bila masa yang cikgu nak… Tubuh saya sekarang untuk cikguuu… ” aku menggodanya.
“Ohhhhh… Linaaaa…..” Cikgu khir mengerang nikmat.
“Masuklah ikut mana yang cikgu suka…… ohh… asalkan… cikgu sayang saya…” aku menggodanya walau pun aku sebenarnya semakin berahi ketika itu.
“Linaaa…. saya tak tahan lagiiiii……..” cikgu Khir memberi amaran. Tangan ku masih lagi melancapkan batangnya. Sesekali aku menghisap dan menjilat sekejap kepala tedungnya yang kembang berkilat.
“Lepas dalam mulut saya ye cikguu… Cikguuuu… Saya nak air mani cikguhhhmmpppp… hohhh.. hommppp.. Srooottttt…….” batang cikgu terus aku hisap semahu hati ku sebaik aku berbicara menggodanya.
“Linaaaaaa…. aaahhhhhh……!!! “Cikgu Khir sudah tak dapat bertahan.
“Hmmmmm.. hofffff… hommpp” aku masih menghisap batangnya, malah semakin kuat ku sedut dan semakin dalam ku benamkan.
“CruuuuTTTTTTT!!!!!!” akhirnya tekak ku menerima pancutan air mani cikgu Khir yang deras dan panas.
“Ahhhhhh.. Linaaaaaa!!!! OHhhhhh!!” cikgu khir mengerang hingga terpejam matanya menikmati sedapnya memancutkan air mani dia dalam mulut anak muridnya ni.

Aku berhenti seketika menikmati batang keras cikgu Khir berdenyut memancutkan air maninya di dalam mulut. Tudung kepala yang ku pakai semakin bercelaru digenggam tangannya yang kegeraman itu. Aku telan air mani cikgu Khir. Mata aku terpejam menikmati air mani cikgu Khir yang masih panas ku teguk perlahan-lahan. Menggigil badan cikgu Khir. kakinya bergetar menikmati batangnya yang masih memancut itu aku hisap dan telan semua isinya. Nikmatnya ku rasakan menghisap batang kekar lelaki yang aku akui, aku cintakan itu. Batangnya yang gagah memancutkan benih itu aku gigit halus kepala tedungya di gigi geraham ku. Gigi geraham ku disimbah air maninya yang semakin berkurangan itu.

Selepas puas, aku keluarkan batangnya dari mulut ku. Cikgu Khir kelihatan termengah-mengah macam lepas berlari. Aku bangun dari kedudukan aku yang berlutut itu dan terus duduk di ribanya. Secara spontan aku rebahkan tubuh ku di dadanya. Mengusap-usap dadanya yang bidang itu dengan manja. Batangnya yang semakin layu tu aku gesel-geselkan dengan peha ku yang masih berkain uniform sekolah. Aku dakap tubuhnya sambil cikgu Khir mendakap dan memeluk tubuh ku. Kami terlena sejenak. Kehangatan cinta yang selama itu dalam khayalan, akhirnya aku nikmati jua..

Dalam 5 minit kemudian cikgu Khir mengucup pipi ku membuatkan aku terjaga lalu memandangnya sambil tersenyum.
“Cikgu…. cikgu suka saya ke?”tanya ku manja.
“Lina… saya suka awak… ” jawabnya tersenyum.
“Cikgu nak saya selalu ye…” tanya ku lagi.
“Kalau awak sudi…” jawabnya.

Aku membelai batangnya yang separuh sedar. Kelembutan tangan ku melancapkan batangnya membangkitkan kembali keganasan batang cikgu Khir. Kuat betul rupanya batang cikgu Khir. Aku semakin ghairah. Batang yang ku idam-idamkan itu semakin mengeras di dalam gengaman.

“Cikgu nak ikut mana…” tanya ku menggoda sambil tanganku terus melancapkan batangnya yang semakin keras.
“Ikut mana-mana pun boleh ke?” tanya cikgu Khir penuh minat.
“Mana-mana pun boleh cikgu… sayakan untuk cikgu…” kata ku manja sambil terus bangun dari ribanya.

Aku berdiri di hadapannya. Batangnya kelihatan terus terpacak. Aku selak kain uniform ku ke atas. Aku lorotkan seluar dalam ku hingga tanggal terus ke lantai. Aku angkat kain ku ke atas, mempamerkan peha dan betis ku yang putih melepak. Aku naik terus berlutut di atas kerusinya. Peha ku terkangkang atas tubuhnya. Kelangkang ku betul-betul di atas batangnya yang keras terpacak.

“Cikgu nak saya sampai bila-bila pun bolehhhh… ooohhhhhhhh….” kata ku dan terus melabuhkan punggungku membuatkan batang cikgu khir yang terpacak itu terbenam masuk ke lubang cipap ku yang basah.

Aku lepaskan kain uniform yang aku singkap tadi, membuatkannya menutupi bahagian bawah tubuh ku yang sedang menelan batang gagah cikgu Khir. Cikgu Khir memaut pinggangku dan meraba-raba punggung aku. Aku yang berada di atasnya mengemut kuat batangnya yang terbenam dalam cipap.
“Awak cantiklah Lina..” kata cikgu Khir sambil matanya menatap wajah aku.
“Uhhh.. cikgu… sukaaa… tak bontot sayaaa… ohhh…” kata ku sambil tubuhku tak henti turun naik.
“Ohhh… suka Linaaa…. Dah lama sebenarnya… ohhh…. saya mengidammm….” jelas cikgu Khir kenikmatan.

Tubuhku yang turuun naik di atas tubuhnya membuatkan batang cikgu Khir keluar masuk lubang cipapku dengan galak. Seronok betul cikgu Khir dapat main dengan budak bawah umur yang masih lengkap beruniform sekolah. Aku semakin asyik menikmati lubang cipap ku dimasuki batang cikgu Khir yang keras. Aku ramas dada cikgu Khir, kemutan ku semakin kuat. Nafas ku semakin tidak dapat bertahan. Akhirnya aku kekejangan di atas tubuhnya. Aku benar-benar kepuasan. Aku terus lemah longlai dalam dakapan cikgu Khir sambil batangnya masih ku biarkan dalam cipap. Ohh… aku tak menyesal kalau dia yang buat aku mengandung.
“Sedap sayanggg…” kata cikgu Khir lembut.
“Hmmmm…..” kata ku dengan mata yang terpejam di atas dadanya.

Cikgu Khir mengusap-usap tubuh ku. Punggung ku di usap dan di belai. Sesekali diramasnya geram. Pinggang ku di peluk erat dan bibirnya tak henti mencium muka dan kepala ku yang bertudung.
“Cikgu…. saya sayang cikguuu… boleh tak cikgu janji satu lagi dengan saya….” pinta ku manja di dalam dakapannya.
“Apa dia sayangg…” tanya cikgu Khir lembut di telinga ku.
“Cikgu jangan tinggalkan saya ye…. segalanya saya serah untuk cikguu…” pinta ku kepada cikgu Khir.
“Baiklah sayanggg… rugi rasanya kalau saya lepaskan perempuan secantik awak ni Lina..” kata cikgu Khir memuji diri ku.

Aku terus bingkas bangun dari pangkuannya. Aku sekali lagi berdiri di hadapannya. Aku tersenyum memandang batangnya yang keras itu, dilancapkannya laju sambil matanya memandang seluruh tubuh ku. Aku pusingkan tubuh ku membelakanginya. Baju kurung putihku aku selakkan ke atas bontot. Terpamerlah bontot aku yang gebu dan bulat itu menjadi tatapan cikgu Khir. Aku lenggok-lenggokkan bontot ku ke kiri dan ke kanan. Pinggang aku makin lentikkan biar lebih tonggek. Sengaja aku buat cam tu biar dia stim tengok bontot aku yang tengah melenggok-lenggok dalam kain sekolah biru muda tu.

Cikgu Khir pun bangun dari kerusi. Dia menyelak kainku ke atas. Bontot aku yang tonggek tu di usapnya lembut. Kemudian dia menolak tubuh aku ke depan menyebabkan aku terus tersadai atas mejanya, membiarkan bontotku terpamer kepadanya.

Belahan bontotku dikuaknya, perlahan-lahan aku rasakan batangnya yang panas mencecah pintu lubang bontot aku. Sedikit demi sedikit cikgu Khir tekan sampai kepala tedungnya tembus masuk ke dalam.

“Ohhh… masuk bontot saya cikguu…. ” aku merengek macam sundal time tu.
” Sabar ye sayanggg.. saya tak nak awak sakit… wow… sedapnya main bontotttt…..” kata cikgu Khir sambil terus menekan batangnya sampai tenggelam sepenuhnya dalam lubang haram tu.
“Linaa… errr… awak tak kisah ke saya liwat bontot awak ni?….” tanya cikgu Khir ragu-ragu.

Aku tak menjawab soalan bodohnya. Aku terus sahaja maju mundurkan tubuh ku membuatkan batangnya keluar masuk bontot ku dengan laju. Aku yang menonggeng di meja itu berasa enak diperlakukan sedemikian rupa. Memang bodohlah perempuan yang tak pernah cuba main bontot. Sedap gile… Mula-mula memanglah sakit tapi lama-lama bila dah biasa sedaplah. Lagi pun kalau dia terpancut pun aku bukannya boleh mengandung..
Cikgu Khir terus menghenjut lubang bontot aku. Tangannya memaut kemas kedua-dua pinggulku. Senak sikit aku rasa sebab dia hayun dengan ganas. Maklumlah, bukan senang nak dapat jolok bontot tubuh pelajarnya yang ranum ni. Lebih-lebih lagi, masih beruniform sekolah pulak tu. Memang dia stim gila. Batang cikgu Khir yang keras tu aku rasakan jauh menerobos lubang bontot ku. Ohhh.. sedapnya..
“Lina… saya rasa macam nak keluar lah… uuuhhhh….” rintih cikgu Khir tak tahan.
“Ohhhh.. cikgu…. lepas je dalammm.. ohhhh… bontot sayaaa…” aku merengek memintanya melepaskan air mani.

“Dalam bontot ke Linaaaaa……..” erangan cikgu Khir makin kuat. Dia makin tak tahan dengan godaan ku sambil hayunan batangnya yang menerobos bontot ku makin laju tak terkawal.
“Cikguuu… ohh.. pancutkan cikguu… pancuttt…… ahhhh…” aku melaung nikmat.
“Linaaaa… aahhhhh!!!” erangan cikgu Khir bersama henjutannya yang padu itu akhirnya memancutkan benihnya dengan banyak ke dalam lubang bontot aku.
“Crruuuut!!!!”

“Hhoooooo Linaaaa… Sedapnya bontot kamuuuu……” cikgu merengek sedap dengan badannya yang menggigil memerah benihnya.

Aku melentikkan tubuh ku dan menekan bontot ku ke belakang agar batangnya pancut lebih dalam. Wow.. tak pernah aku rasakan lubang bontot aku dijolok sedalam itu. Sedap gila..

Lepas dah puas, kami pun pulang kerumah dan cikgu Khir menghulurkan duit Rm10 sebagai duit saguhati. Aku gembira bukan kerana dapat duit, tapi sebab dapat main dengan cikgu yang aku idam-idamkan tu.

Selepas hari yang bersejarah itu, aku secara rasminya menjadi perempuan simpanan cikgu Khir. Bilik PRS yang dijaganya itu menjadi tempat tetap kami buat projek. Layanan aku yang 1st class memuaskan nafsunya membuatkan dia selalu membelikan ku barangan-barangan yang tak mungkin ku miliki masa zaman sekolah macam gelang, rantai, seluar jeans, kebaya dan banyak lagi.

Cikgu Khir juga selalu mengajak ku keluar ke bandar. Biasanya hari sabtulah selepas aktiviti kokurikulum. Kami biasanya balik malam dan dia hantar aku sampai depan rumah. Mak aku tak kisah sebab dia percaya cikgu Khir. Sebelum sampai rumah tu, seperti biasa cikgu Khir akan bedal aku cukup-cukup. Dia park kereta dia kat kebun sawit pastu kat tepi kereta dia suruh aku menonggeng. Seluar track yang berlubang kat bontot tu memang sengaja aku pakai tiap kali keluar dengan cikgu Khir. Biar dia stim gila babi meradak bontot aku yang sendat dengan seluar track yang licin tu. Aku tahulah cover line, macam lah aku ni bodoh sangat. Aku pakailah baju t yang labuh bila kat tempat awam.

Hubungan kami yang tercipta daripada aku tingkatan 4 itu berlarutan hingga aku lepas sekolah. Keputusan SPM aku yang hancus membuatkan aku memilih untuk kerja kilang. Cikgu Khir masih lagi menjalinkan hubungan dengan ku. Jika dulu boleh dikatakan affair antara murid dan guru, tetapi lepas tu bukan affair lagi. Kami
sepasang kekasih. Walau pun beza umur kami 10 tahun, tapi itu tidak menghalang aku untuk mencintai dia hingga menyerahkan seluruh tubuh ku.

Pada hari sabtu, aku balik awal dari kegiatan kokurikulum. Aku demam. Cikgu Khir pulak tak ada sebab pergi kursus. Jadi aku balik jalan kaki je lah demam-demam tu. Adik-adik aku pasti masih kat sekolah. Jam swatch kat tangan, hadiah dari cikgu Khir menunjukkan jam 10.00 pagi. Hmm.. adik beradik aku balik pukul 12.30 tengah hari nanti. Mesti mak aku sorang-sorang kat rumah.

Sampai je kat rumah, aku terdengar suara mak aku seperti ketawa. Aku terfikir, dengan siapalah dia ketawa tu. Aku tengok pintu depan tertutup rapat. Aku kemudiannya menuju ke bahagian luar bilik mak aku. Dari tingkap yang terbuka tu, aku intai.

Terkejutnya aku bila aku nampak mak aku tengah berkucupan dengan lelaki indon yang kerja buat rumah tu. Mak aku yang tengah berkemban kain batik lusuh tu tengah sedap berkucupan dengan lelaki itu dalam keadaan berdiri, sementara tangannya sedap je merocoh batang lelaki yang dah tak berseluar tu. Stim giler nampak, keras semacam je.

Tangan lelaki tu pulak mengusap-usap leher mak aku yang putih melepak. Tangannya turun ke bahunya. Kelihatan tali bra mak aku yang berwarna hitam masih terpapar di bahunya. Mak aku kemudiannya berlutut depan lelaki tu. Di hisapnya batang lelaki tu sedalam-dalamnya. Pehh.. memang pro lah mak aku tu.

Menggeliat lelaki tu bila batangnya kena sedut mak aku. Lelaki tu geram memandang tubuh montok mak aku yang berkemban tu.
“Sayang.. bontot kamu enak benar semalam. boleh beri saya cuba lagi?” pinta lelaki itu.

Mak aku pun bangun dan terus menonggeng kat atas katil. Lelaki indon tu selak kain batik mak aku. Sekali hayun terbenam batang lelaki tu dalam bontot mak aku. Melentik-lentik mak aku di jolok bontotnya oleh lelaki itu. Aku sendiri stim tengok permainan mereka berdua. Memang betullah apa yang arwah bapak tiri aku cakap dulu. Mak aku nih teruk juga akhlaknya.

Bontot mak aku melentik menonggeng di atas katil, menerima setiap tusukan garang lelaki indon tu ke dalam lubang bontot mak aku. Mak aku merengek sedap sambil matanya terpejam menikmati di liwat batang keras tu. Sementara lelaki indon tu hentam cukup-cukup bontot montok yang lebar dan tonggek tu. Tak lama pas tu, aku tengok lelaki indon tu mengeluh panjang. Batangnya ditekan dalam-dalam sampai merengek kuat mak aku dibuatnya. Aku tahu, dah pancut lah tu.

Pas tu mak aku tersenyum-senyum kat indon tu yang masih khayal kesedapan. Batangnya masih terendam dalam bontot mak aku. Mat indon tu pastu keluarkan batangnya. Dia lap batang dia dengan kain batik yang masih berkemban di tubuh montok mak aku.

Pastu aku nampak dia orang keluar dari bilik dan menuju ke dapur. Aku terus ke luar dapur, pasang telinga. Dia orang berbual mesra macam laki bini. Hampeh betul la mak aku ni. Patutlah aku pun 2 kali 5 je. Dah keturunan rupanya! Cuma akak aku je lah yang boleh diharap, baik giler.
Macam-macam aku dengar sepanjang dia orang berborak tu. Pasal main la kebanyakannya. Mak aku asyik cakap gian nak kena pancut dalam cipap, tapi indon tu cakap bahaya, takut mengandung. Dia lebih suka main bontot mak aku. Lepas tu suasana senyap. tapi aku dengar satu bunyi yang aku kenal. Suara mak aku macam tengah hisap batang. Aku bertambah yakin lepas dengar indon tu suruh mak aku hisap kuat-kuat. Aku teringin nak tengok macam mana gayanya mak aku hisap batang indon tu. Segera aku perlahan-lahan ke hadapan rumah.

Aku buka pintu perlahan-lahan. Tak dikunci. Aku menyelinap ke pintu ruangan dapur. Aku intai aku nampak mak aku tengah berlutut menghisap batang indon tu. Berdecup decup bunyinya. Lepas tu mak aku berdiri, dia lucutkan kembannya ke lantai. Bra hitamnya pun ditanggalkan. mak aku dah telanjang bulat. Indon tu pulak stim je tengok janda lawa tu telanjang depan mata. Tangannya meraba-raba perut mak aku yang buncit tu. Pastu dia cium dan hisap tetek mak aku yang bulat membusung tu. Mak aku pegang kepala indon tu dan tekan kat tetek dia. Suka betul dia romen sampai tak perasan aku mengintai kat celah pintu.

Pastu mak aku lancapkan batang indon tu. Indon tu rilek je duduk atas kerusi, menikmati batangnya yang keras tu dilancapkan janda yang telanjang berdiri terbongkok-bongkok depannya. Mak aku terus naik atas indon tu. Mak aku pun duduk atas batang keras tu. Sekali duduk je terus masuk batang tu dalam tubuh mak aku. indon tu merengek sedap sambil memeluk tubuh mak aku yang dah telanjang tu. Mak aku pulak terus macam orang gil. Dia turun naikkan badannya laju-laju ssambil merengek kuat. Dah gian batang betul nampaknya, macam aku jugak. Indon tu ambik kesempatan raba seluruh tubuh gebu mak aku. Tak lama pastu, mak aku klimaks, dia menjerit kuat. Aku memang harapkan supaya jiran tak dengar.

Lepas dah cool, mak aku sambung balik, dia cakap nak bagi indon tu puas pulak. Mak aku henjut sekali lagi. Bergegar lemak kat peha mak aku yang tengah berzina tu. Tetek dia pulak terhayun-hayun. Indon tu bagi tau dia nak pancut. Mak aku buat bodoh je. Indon tu cuba angkat mak aku tapi mak aku terus peluk dia dengan kerusi-kerusi sekali. Indon tu tak boleh bangun. Akhirnya aku tengok indon tu kekejangan. Macam dalam bilik tadi. Mak aku pulak di tekannya batang indon tu sedalam-dalamnya sambil matanya terpejam rapat menikmati lubang cipapnya disimbah air mani lelaki yang digiannya itu. Mesti dia tengah sedap merasakan batang indon tu berdenyut memerah air maninya yang panas memenuhi lubang cipapnya. Indon tu menggigil sambil memeluk mak aku. Sedap gila nampaknya pancut dalam tubuh janda sundal tu. Sori la mak, tapi kau memang sundal lah. Macam aku juga.

Aku perlahan-lahan blah dari situ sebelum dia orang sedar dari kenikmatan tu. Begitu rupanya mak aku selama ni..

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.